Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Di sini, kasus Covid melewati India, mewakili fokus baru

Seorang petugas kesehatan memberikan vaksin Covid-19 Sinovac Biotech Ltd pada seorang penumpang.

Indonesia telah melampaui jumlah kasus Covid-19 harian India, menandai episentrum baru virus di Asia karena penyebaran varian delta yang sangat menular telah meningkatkan infeksi di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

Negara itu melihat jumlah kasus hariannya melebihi 40.000 selama dua hari berturut-turut – termasuk rekor 47.899 pada hari Selasa – naik dari kurang dari 10.000 sebulan yang lalu. Para pejabat khawatir bahwa alternatif baru yang lebih mudah menular sekarang menyebar di luar pulau utama Jawa, dan dapat menghabiskan staf rumah sakit, pasokan oksigen, dan obat-obatan.

kikien1o

Jumlah Indonesia saat ini masih jauh dari puncak India yang mencapai 400.000 kasus per hari di bulan Mei. India, dengan populasi hampir lima kali lipat dari 270 juta di Indonesia, mengalami penurunan infeksi harian menjadi kurang dari 33.000 pada hari Selasa ketika wabah yang menghancurkan mereda.

Indonesia telah melaporkan rata-rata 907 kematian per hari dalam tujuh hari terakhir – dibandingkan dengan hanya 181 sebulan yang lalu – sementara India telah melaporkan rata-rata 1.072 kematian per hari.

dcejdvu

Jakarta, Indonesia – Juli

Negara-negara berkembang sedang berjuang untuk menahan virus – terutama penyebaran cepat di Delta – bahkan dengan pelepasan vaksin yang memungkinkan kehidupan kembali normal di negara-negara seperti AS dan Inggris.

Wabah di Indonesia menyoroti konsekuensi dari distribusi vaksin global yang tidak merata, yang mengakibatkan negara-negara kaya menyedot lebih banyak pasokan, membuat tempat-tempat miskin rentan terhadap wabah berbagai jenis seperti Delta. Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menggambarkan divisi yang berkembang sebagai “kegagalan etika yang menghancurkan”.

READ  Vaksin COVID-19 - Dana Moneter Internasional menyajikan rencana $ 50 miliar yang dapat memvaksinasi semua orang pada pertengahan 2022

Indonesia telah memberikan vaksin untuk mencakup hanya 10% dari populasinya dan India 14%, dibandingkan dengan 46% dari populasi UE dan 52% di Amerika Serikat, menurut Bloomberg Vaccine Tracker. Karena kurangnya imunisasi, negara berkembang menanggung beban meningkatnya jumlah kasus dan kematian, dengan angka kematian global mencapai 4 juta awal bulan ini.

e0nqhu3g

Tingkat tes positif Covid di Indonesia sekitar 27%, sedangkan India 2%. Angka yang lebih besar menunjukkan bahwa pemerintah hanya menguji pasien yang paling sakit, dan ada tingkat infeksi yang tidak terdeteksi di masyarakat. Para ahli mengatakan kedua negara mengurangi jumlah kasus dan kematian dengan selisih besar karena kurangnya infrastruktur pengujian.

Pembatasan yang diberlakukan di Pulau Jawa dan kawasan wisata Bali mulai 3 hingga 20 Juli tidak melonggarkan pergerakan masyarakat seperti yang diharapkan pemerintah.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadkin mengatakan pada dengar pendapat dengan anggota parlemen pada hari Selasa bahwa pergerakan penduduk hanya berkurang 6% menjadi 16% sejak pembatasan diberlakukan, sementara pihak berwenang memperkirakan penurunan 20%. Pemerintah sebelumnya mengatakan bahwa pemotongan 50% dalam perjalanan diperlukan untuk mengekang penyebaran Covid.

“Rumah sakit kami tidak tahan lagi jika kami gagal mengurangi pergerakan setidaknya 20%,” kata Sadiqin.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)