Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dokter mengungkapkan tanda peringatan pertama penyakit Parkinson… dan itu bukan salah satu dari tiga gejala

Dokter mengungkapkan tanda peringatan pertama penyakit Parkinson… dan itu bukan salah satu dari tiga gejala

Para ahli mengklaim bahwa tanda peringatan pertama penyakit Parkinson mungkin bukan kekakuan otot, tremor, dan masalah keseimbangan.

Atau, ucapan yang berubah mungkin muncul di depan gejala karakteristik lainnya ini, kata para peneliti di Lituania.

Lebih dari sepuluh juta orang di seluruh dunia diyakini menderita kondisi tersebut, termasuk Michael J. Fox, Billy Connolly, dan Jeremy Paxman.

Penyakit Parkinson diakibatkan oleh hilangnya neuron di area otak yang bertanggung jawab memproduksi dopamin, yang membantu mengoordinasikan gerakan tubuh.

Para ahli mengatakan tanda peringatan pertama dari penyakit tersebut, yang menyebabkan kekakuan otot, tremor, dan masalah keseimbangan, sebenarnya dapat mengubah cara bicara.

Semakin lama semakin buruk karena semakin banyak sel yang mati, akhirnya membuat pasien berjuang untuk menyelesaikan tugas sehari-hari.

Tetapi ketika aktivitas motorik berkurang, begitu pula fungsi pita suara, diafragma, dan paru-paru, kata para ahli.

“Perubahan bicara sering terjadi bahkan sebelum gangguan fungsi motorik,” kata Rytis Maskeliūnas, ilmuwan data di Kaunas University of Technology.

Ini, tambahnya, adalah mengapa “bicara kabur mungkin merupakan tanda pertama penyakit.”

Profesor Virgilios Olozas, yang terlibat dalam penelitian yang sama, mengatakan bahwa pasien Parkinson tahap awal mungkin berbicara dengan cara yang lebih tenang.

Ini, katanya, juga bisa monoton, kurang ekspresif, lebih lambat, lebih terfragmentasi, dan bisa sangat sulit untuk diperhatikan oleh telinga.

Amal memperkirakan bahwa sekitar 145.000 orang di Inggris dan 500.000 di AS menderita penyakit Parkinson.

Gejala seperti kekakuan otot seringkali baru muncul ketika sekitar 80% sel saraf telah hilang.

Tidak ada tes yang secara pasti dapat menunjukkan bahwa seseorang memiliki penyakit Parkinson.

Tetapi menangkapnya lebih awal dapat menyebabkan pengendalian penyakit lebih cepat, menurut ahli saraf terkemuka.

READ  Para ilmuwan mengembangkan molekul baru yang mencegah infeksi COVID-19

Tim Lithuania sekarang bekerja untuk mendeteksi penyakit Parkinson sejak dini, mungkin melalui aplikasi seluler.

Profesor Maskelinas mengatakan hubungan antara penyakit Parkinson dan kelainan bicara sudah jelas sejak tahun 1960-an, tetapi kemajuan teknologi membuat ini lebih mudah untuk dianalisis.

Para peneliti menggunakan kecerdasan buatan untuk mempelajari sampel ucapan dari 61 pasien penyakit Parkinson dan 43 sukarelawan sehat.

Di ruangan kedap suara, mikrofon digunakan untuk merekam pembicaraan kedua kelompok.

Algoritme kecerdasan buatan digunakan untuk memproses rekaman dan menganalisis perbedaan apa pun.

“Kami tidak membuat pengganti untuk pemeriksaan rutin pasien – metode kami dirancang untuk memfasilitasi diagnosis dini penyakit dan melacak keefektifan pengobatan,” kata profesor tersebut.

Mereka berencana memperluas penelitian untuk melihat apakah ini cara terbaik untuk mendiagnosis penyakit Parkinson sejak dini.

Profesor Maskelinas (foto) mengatakan hubungan antara penyakit Parkinson dan kelainan bicara telah terbukti sejak tahun 1960-an, tetapi kemajuan teknologi membuatnya lebih mudah untuk dianalisis.

Profesor Maskelinas (foto) mengatakan hubungan antara penyakit Parkinson dan kelainan bicara telah terbukti sejak tahun 1960-an, tetapi kemajuan teknologi membuatnya lebih mudah untuk dianalisis.

Tapi Naveena Kapoor, dari badan amal Parkinson di Inggris, mengatakan perubahan bicara adalah gejala dari banyak orang, tapi tidak semua, orang dengan kondisi tersebut.

Dia juga mengklaim bahwa penelitian jangka panjang akan diperlukan untuk menentukan apakah AI dapat mendeteksi penyakit ini lebih awal.

Kapoor menambahkan, ‘Saat ini tidak ada tes pasti untuk penyakit Parkinson. Penelitian ini berfokus untuk mendeteksi perubahan ucapan sebagai gejala awal.

Hasilnya diambil dari orang yang sudah terdiagnosis penyakit Parkinson untuk memastikan bahwa teknologi AI mampu mendeteksi perubahan ucapan sebagai tanda awal penyakit Parkinson.

Peserta yang tidak memiliki kondisi tersebut perlu belajar untuk jangka waktu yang lama untuk melihat apakah mereka akhirnya mengembangkan kondisi tersebut di tahun-tahun mendatang.

READ  Sebuah misi NASA telah menentukan bahwa Mars berputar lebih cepat

“Sangat menyenangkan melihat lebih banyak penelitian tentang deteksi dini penyakit Parkinson sehingga kami memiliki cara baru untuk mendiagnosis dan memantau kondisi tersebut karena intervensi dan pengobatan dini benar-benar dapat membantu orang hidup dengan baik dengan kondisi ini.”

Apa itu Parkinson?

Penyakit Parkinson mempengaruhi sekitar 1 dari 500 orang, termasuk sekitar 1 juta orang Amerika.

Ini menyebabkan kekakuan otot, gerakan lambat, tremor, gangguan tidur, kelelahan kronis, kualitas hidup yang buruk dan dapat menyebabkan kecacatan yang parah.

Ini adalah kondisi neurologis progresif yang menghancurkan sel-sel di bagian otak yang mengontrol gerakan.

Penderita dopamin diketahui kekurangan dopamin karena neuron yang membuatnya telah mati.

Saat ini tidak ada obat dan tidak ada cara untuk menghentikan perkembangan penyakit ini, tetapi ratusan percobaan ilmiah sedang dilakukan untuk mencoba mengubahnya.

Penyakit itu merenggut nyawa legenda tinju Muhammad Ali pada 2016.