Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menemukan bahwa gempa bumi kecil di bulan disebabkan oleh modul pendaratan di bulan Apollo

Studi tersebut menemukan bahwa gempa bumi kecil di bulan disebabkan oleh modul pendaratan di bulan Apollo

NASA

Bumi berada di atas cakrawala bulan dalam gambar yang diambil dari pesawat ruang angkasa Apollo 17 NASA saat berada di orbit selama misi pendaratan terakhir program Apollo di bulan.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa yang ditinggalkan astronot Amerika di bulan dapat menyebabkan getaran kecil yang dikenal sebagai gempa bulan.

Para peneliti untuk pertama kalinya mengungkap bentuk aktivitas seismik yang sebelumnya tidak diketahui di Bulan dengan menganalisis data era Apollo menggunakan algoritma modern.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa fluktuasi suhu besar yang terjadi di Bulan dapat menyebabkan struktur buatan manusia mengembang dan berkontraksi sedemikian rupa sehingga menghasilkan getaran tersebut. Permukaan bulan merupakan lingkungan yang ekstrim, berfluktuasi antara -208 derajat Fahrenheit (minus 133 derajat Celsius) dalam kegelapan dan 250 derajat Fahrenheit (121 derajat Celsius) di bawah sinar matahari langsung, menurut siaran pers tentang penelitian tersebut.

Faktanya, seluruh permukaan Bulan mengembang dan menyusut dalam cuaca dingin dan panas, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian yang diterbitkan pada 5 September di jurnal tersebut. Jurnal Penelitian Geofisika: Planet. Namun, para ilmuwan mampu menggunakan suatu bentuk kecerdasan buatan Untuk mendapatkan pemahaman yang akurat tentang data era Apollo sehingga mereka dapat mengidentifikasi getaran ringan yang berasal dari pendarat bulan Apollo 17 yang berada beberapa ratus meter dari instrumen perekam seismik bulan, kata salah satu peneliti. ringkasan Untuk penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari institusi termasuk California Institute of Technology dan NASA. (NASA menyediakan dana untuk penelitian ini.)

READ  Fosil mengungkap predator "tampak jahat" yang menjelajahi bumi jauh sebelum dinosaurus muncul

Analisis ini memberikan wawasan baru tentang bagaimana Bulan merespons lingkungannya dan apa yang dapat memengaruhi aktivitas seismiknya. Getaran tersebut tidak berbahaya dan kemungkinan besar tidak terlihat oleh manusia yang berdiri di permukaan bulan.

Memahami gempa bulan bisa menjadi hal yang penting untuk eksplorasi di masa depan jika NASA dan mitranya membangun situs permanen di bulan – sebuah tujuan yang ingin dicapai, kata para ahli. Artemis, program eksplorasi bulan dari badan tersebut.

“Seberapa kuat yang kita perlukan untuk membangun struktur kita, dan risiko apa lagi yang perlu kita mitigasi?” Angela Marusiak, asisten profesor riset di Laboratorium Bulan dan Planet Universitas Arizona, mengatakan tentang pertanyaan yang dapat dijawab oleh jenis analisis data ini. Marusiak tidak terlibat langsung dalam penelitian ini, meskipun ia berhubungan dengan penulis sebagai sesama ahli seismologi bulan.

Marusiak mencatat bahwa setiap misi Apollo membawa instrumen untuk mendeteksi gempa bumi di bulan. Tetapi Misi Apollo 17Wahana tersebut, yang diluncurkan pada tahun 1972, patut diperhatikan karena meninggalkan serangkaian seismometer yang mampu mendeteksi gempa termal bulan – atau getaran yang disebabkan oleh pemanasan dan pendinginan yang intens pada permukaan bulan.

“Ribuan sinyal ini direkam selama periode 8 bulan dari tahun 1976 hingga 1977 pada empat seismometer yang digunakan selama Eksperimen Karakterisasi Seismik Bulan Apollo 17, namun kualitas data yang buruk membuat analisis menjadi sulit,” tulis para peneliti. “Kami telah mengembangkan algoritme untuk menentukan waktu datangnya gelombang secara tepat, mengukur kekuatan sinyal seismik, dan menemukan arah sumber gempa bulan.”

Para ilmuwan meninjau kembali data tersebut untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Analisis baru ini memungkinkan tim peneliti untuk menyimpulkan bahwa jenis gempa bulan tertentu – yang disebut gempa termal impulsif – tidak berasal dari sumber alami, tetapi dari pemanasan dan pendinginan pesawat ruang angkasa di dekatnya.

READ  Dengan meletusnya COVID-19 lagi, pejabat Oregon mengatakan sekarang ini adalah 'virus ringan', dalam banyak kasus

“Setiap pagi di bulan, ketika matahari menyentuh wahana pendarat, ia mulai muncul,” kata rekan penulis studi Allen Husker, seorang profesor riset geofisika di Caltech, dalam sebuah pernyataan. “Setiap lima hingga enam menit (ada) satu kali lagi, selama lima hingga tujuh jam Bumi. Itu sangat teratur dan sering terjadi.”

Getaran ini Gempa tersebut berbeda dari jenis gempa bulan lainnya, yang disebut gempa bulan termonuklir, yang kemungkinan disebabkan oleh reaksi alami bumi terhadap paparan sinar matahari, menurut penelitian tersebut.

Para peneliti berharap misi bulan di masa depan akan memberikan gambaran yang lebih komprehensif tentang fenomena ini.

Selain gempa termal, gempa bulan juga diketahui pernah terjadi Getaran dalam dan dangkal Serta aktivitas yang diyakini disebabkan oleh hantaman meteorit.

Penting untuk diperhatikan perbedaan utama antara Bulan dan Bumi: di permukaan Bulan, tidak ada pergeseran Lempeng tektonik Yang bisa menyebabkan kejadian bencana. Namun Bulan memiliki kehidupan di dalam yang aktif, dan – seperti Bumi – jenis peristiwa seismik tertentu dapat terjadi kapan saja atau di mana saja di permukaan Bulan, kata Marusiak.

Marusiak tertarik pada pendarat bulan India, Chandrayaan-3, yang dilengkapi seismometer. Memang, Organisasi Penelitian Luar Angkasa India Dia membenarkannya Instrumen tersebut mampu mendeteksi gempa bulan. (Peneliti ISRO belum merilis data komprehensif mengenai rekaman tersebut atau mengajukan usulan penyebab peristiwa tersebut.)

Instrumen Chandrayaan-3, yang pertama kali mencatat aktivitas di dekat kutub selatan bulan, ditutup pada awal September. Para peneliti akan mencoba membangunkan pesawat ruang angkasa untuk mengumpulkan lebih banyak data pada 22 September, ketika lokasi pendaratan Chandrayaan kembali terkena sinar matahari.

“Saya berharap melalui program Artemis, seismometer terus dimasukkan karena sangat penting untuk memahami apa yang terjadi, tidak hanya di permukaan, tetapi bahkan lebih dalam di regolith,” kata Marusiak.

READ  Seorang wanita menjelaskan mengapa generasi milenial dengan orang tua baby boomer adalah anjing penolong bagi keluarga mereka

Namun para ilmuwan sangat antusias karena menggali data era Apollo menggunakan teknologi modern dapat memberikan hasil baru yang mengejutkan.

“Penting bagi kita untuk mengetahui sebanyak mungkin data yang ada sehingga kita dapat merancang eksperimen dan misi untuk menjawab pertanyaan yang tepat,” kata Hosker. “Bulan adalah satu-satunya benda planet selain Bumi yang memiliki lebih dari satu seismometer pada saat bersamaan. Ini memberi kita satu-satunya kesempatan untuk mempelajari benda lain secara akurat.