Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Flu menjadi fatal dalam waktu 48 jam bagi keluarga muda ini.  Sekarang mereka divaksinasi setiap tahun

Flu menjadi fatal dalam waktu 48 jam bagi keluarga muda ini. Sekarang mereka divaksinasi setiap tahun



CNN

Jessica Richman merasa takut menyerbunya – lagi.

Pada bulan Oktober, dia menyaksikan putrinya yang berusia 3 tahun, Laila, menjadi sangat lesu, mengalami demam tinggi dan mulai sesak napas. Itu adalah pengingat yang menyakitkan bagi putrinya yang lain, Kayden, yang meninggal karena flu pada Desember 2014.

Kayden seumuran dengan Lily.

“Itu gejala yang sangat mirip dengan Kayden. Jadi, tentu saja, saya melompat ke kecepatan tinggi,” kata Richman.

Ketika gejala Lila dimulai pada Halloween, Richman membawanya ke klinik perawatan darurat di kampung halaman mereka di Newport News, Virginia.

“Detak jantungnya tinggi. Demamnya sangat tinggi. Mereka menahannya di sana hampir sepanjang sore untuk memantaunya,” kata Richman. “Saya menjelaskan kepada dokter yang ada di sana bahwa saya kehilangan putri saya yang berusia 3 tahun ke flu, jadi ini sangat menakutkan bagi saya, bagi saya. Dia menanggapinya dengan sangat serius.”

Tim medis Laila mendiagnosa dia menderita flu dan memberinya Motrin untuk mengobati demamnya dan obat antivirus Tamiflu untuk mengobati infeksinya.

“Saya sembuh dengan cukup cepat, dalam 24 jam,” kata Richman.

Pengalaman Richman selama musim flu ini sangat berbeda dengan tahun 2014, ketika dia kehilangan kekasihnya, Kayden.

Satu perbedaan utama: Kayden tidak divaksinasi pada tahun 2014. Lila mendapatkannya pada bulan September.

“Saya benar-benar berpikir bahwa vaksin telah memainkan peran yang sangat besar,” kata Richman, yang menjabat sebagai sekretaris organisasi nirlaba tersebut. Keluarga melawan flu.

Meskipun Lila jatuh sakit ketika dia tertular virus flu beberapa minggu setelah vaksinasi, kata Richman, dia “sembuh dengan cepat,” kata Richman, menambahkan bahwa tidak ada orang lain di rumah mereka – termasuk suaminya, Matt dan anak mereka yang berusia 6 tahun. anakku, Parker — terkena flu dari Lila. .

READ  Para astronom menemukan bukti mengejutkan tentang evolusi bintang yang 'tidak biasa'

Mereka semua divaksinasi sebelum Lily jatuh sakit.

itu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS Diperkirakan setidaknya 16.000 orang telah meninggal akibat flu musim ini, dengan setidaknya 79 kematian di antara anak-anak.

musiman aktivitas influenza Ini masih sangat lazim di seluruh Amerika Serikat tetapi telah menurun di sebagian besar wilayah dalam beberapa minggu terakhir. Namun, pejabat kesehatan masyarakat mendorong masyarakat untuk mendapatkan vaksin flu tahunan sebagai cara terbaik untuk mencegah virus ini.

Banyak orang yang tidak mendapatkan vaksin flu musiman belum tentu anti vaksin. Mereka mungkin tidak punya waktu. Seperti yang terjadi pada Kayden pada tahun 2014.

Tahun itu, ayah Richman dan Kayden mendapat suntikan flu, tetapi vaksin Kayden harus dijadwalkan ulang karena dia sedang flu saat itu.

“Karena pada saat itu saya tidak terbiasa dengan flu, saya tidak merasa sangat mendesak untuk pergi dan mendapatkan suntikan flu segera setelah Anda sembuh,” kata Richman. “Aku agak menundanya.”

Pada suatu Kamis sore beberapa minggu kemudian, Cayden bukanlah dirinya yang cerewet seperti biasanya. Anak berusia 3 tahun, yang dikenal sebagai CadyBug, kelelahan dan mengalami batuk. Dia tinggal di rumah bersama ayahnya dari tempat penitipan anak, dan dia membawanya ke kantor dokter anak.

Richman mengatakan dokter mengira gejala Kayden mungkin disebabkan oleh virus flu dan mengirimnya pulang tanpa tes flu.

Keesokan paginya, Kayden masih demam. Dia batuk dan terus meminta air. Ayahnya membawanya kembali ke kantor dokter anak tetapi dia dipulangkan lagi.

“Tidak ada yang mengujinya untuk flu. Tidak ada yang mengira ini flu,” kata Richman. “Dia dipulangkan pada Jumat sore.”

Saat mereka sampai di rumah, gejala Kayden semakin memburuk.

“Itu memburuk dengan sangat cepat,” kata Richman, “nafas yang sangat dalam dan dangkal. Kamu tidak bernapas dengan benar.”

READ  Misi JUICES Eropa akan diluncurkan ke Jupiter dan bulan-bulannya: Cara menonton

Richman mengatakan dia sedang dalam perjalanan pulang kerja ketika dia menerima panggilan telepon yang mengerikan dari ayah Kayden: Kayden berhenti bernapas saat dia tertidur. Dia telah menelepon 911. Richman tiba di rumah untuk menemukan kendaraan darurat di depan rumahnya dan paramedis yang bekerja untuk Kayden.

“Dia tidak bisa diresusitasi di rumah,” kata Richman. “Dalam perjalanan ambulans, mereka tidak memberi tahu saya pada saat itu bahwa dia tidak dapat diresusitasi, tetapi saya tahu karena saya berada di ambulans dan tidak ada suara. Jadi saya tahu ini sudah berakhir.”

Ketika Kayden meninggal, orang tuanya tidak tahu apa yang menyebabkan flu itu.

“Baru setelah kami menerima otopsi, dia dengan jelas menyadari bahwa flu yang menyebabkan paru-parunya dipenuhi lendir sampai dia tidak bisa lagi bernapas,” kata Richman. “Saya tidak tahu apa yang terjadi sampai kami melakukan otopsi.”

Sebelum kematian tragis Kayden, ibunya tidak menyadari bahwa flu bisa berakibat fatal.

“Saya benar-benar terkejut,” katanya. “Aku tidak tahu ini bisa terjadi.”

Hampir satu dekade kemudian, Richman dan keluarganya mendapatkan suntikan flu bersama setiap tahun untuk mengenang Cayden. Mereka memakai warna merah muda dan membagikan postingan media sosial tentang hal itu menggunakan tagar # Ya Tuhankarena merah muda adalah warna favorit Kaiden.

itu Gejala influenza yang paling umum Demam, badan pegal dan menggigil. Dalam beberapa kasus, itu dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan bagian bawah yang dikenal sebagai pneumonia atau secara langsung menginfeksi sel jantung dan sel otak, menyebabkan peradangan pada organ tersebut, kata Dr. Tara Vijayan, MD, seorang dokter penyakit menular di UCLA’s David Geffen School of Medicine. Los Angeles, dalam email.

Dia menambahkan, peradangan dapat menyebabkan kematian sel-sel tubuh.

READ  Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan 46 kematian COVID-19 lagi di Oklahoma; Lebih dari 1400 kasus baru telah ditambahkan

“Paling umum, jika influenza akan menyebabkan penyakit serius, itu karena mengganggu lapisan saluran pernapasan sehingga paru-paru menjadi lebih rentan terhadap pneumonia bakteri lainnya,” kata Vijayan. “Secara umum, mereka yang belum divaksinasi dan memiliki banyak masalah medis atau memiliki sistem kekebalan yang rendah adalah yang paling berisiko, tetapi kami telah melihat kematian pada orang muda yang sehat.”

Dia menambahkan bahwa orang yang lebih tua atau hamil juga berisiko mengalami komplikasi.

Mengobati pasien dengan influenza parah adalah pengalaman yang sering tetapi menantang bagi Dr. Aly Khan, yang berspesialisasi dalam penyakit dalam di salah satu lokasi jaringan perawatan primer di Oak Street Health di Chicago.

“Ini adalah infeksi yang sangat sulit untuk diawasi oleh dokter,” kata Khan, menambahkan bahwa infeksi influenza dapat menjadi fatal ketika seseorang mengembangkan infeksi bakteri seperti pneumonia atau mengalami sepsis berat.

“Kami mendapatkan orang yang datang ke rumah sakit dengan kejang atau ensefalitis akibat flu. Orang yang datang dengan cedera dan kerusakan otot yang signifikan, seperti yang Anda alami saat Anda sangat dehidrasi dan kelelahan,” katanya. “Cukuplah untuk mengatakan, saya telah melihat ini jauh lebih banyak daripada yang ingin saya temui sebagai dokter.”

Khan mengatakan belum terlambat untuk mendapatkan vaksinasi flu musim ini jika Anda belum melakukannya.

“Kami belum keluar dari hutan,” katanya. “Tentu, kamu masih bisa mendapatkan vaksinasi.”

Vijayan memiliki perasaan yang sama.

“Tingkat flu kami tiba-tiba tinggi pada akhir musim gugur dan tampaknya mereda, tetapi saya akan sangat khawatir tentang lonjakan kasus lain di musim dingin ini,” katanya. “Tidak ada kata terlambat untuk mendapatkan suntikan flu.”