Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gambar teleskop Webb yang menakjubkan ini mengungkapkan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan oleh para ilmuwan

Gambar teleskop Webb yang menakjubkan ini mengungkapkan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan oleh para ilmuwan

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah memungkinkan para astronom untuk melihat hal-hal yang tidak dapat mereka jelaskan.

Setidaknya belum.

di baru riset(Buka di tab baru) Dari Webb – observatorium luar angkasa paling kuat yang pernah dibangun – para astronom telah menghabiskan 50 jam melihat ke alam semesta terdalam, menemukan beberapa galaksi pertama yang pernah terbentuk, lebih dari 13 miliar tahun yang lalu. Menangkap lanskap kosmik yang begitu kaya, dengan objek terkecil yang pernah dilihat manusia, adalah prestasi yang luar biasa. Namun data tersebut juga mengungkapkan bahwa galaksi-galaksi purba ini melepaskan sejumlah besar energi ke luar angkasa – 10 Kali Lebih dari yang diharapkan para ilmuwan.

Pertanyaan “utama” adalah Bagaimana Galaksi-galaksi yang masih muda ini mencapai hal itu, Pablo J. Perez Gonzalez, seorang astrofisikawan di Pusat Astrobiologi di Spanyol, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Lubang hitam yang aneh? bintang hidup? Pérez-González adalah penulis penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Surat Jurnal Astrofisika.

Lihat juga:

Teleskop Webb telah menemukan sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya di Nebula Orion

Teleskop Webb adalah instrumen yang sangat sensitif, dengan kemampuan menangkap beberapa cahaya terjauh di luar angkasa. Ini karena Webb melihat jenis cahaya yang tidak dapat kita lihat, yang disebut inframerah, yang bergerak dengan panjang gelombang lebih panjang daripada cahaya tampak. Yang terpenting, cahaya kuno mengembang saat alam semesta mengembang, yang berarti ia telah berubah dan “bergeser merah”.

Dengan demikian, Webb yang kuat dapat melihat energi yang diciptakan oleh galaksi-galaksi awal. Pilih astronom 44 galaksi kemungkinan besar terbentuk selama 500 juta tahun pertama kehidupan alam semesta. Awalnya, energi ini dipancarkan sebagai sinar ultraviolet, tetapi juga meluas menjadi inframerah.

READ  Para ilmuwan mengidentifikasi karakteristik untuk lebih mendefinisikan COVID yang berkepanjangan

Pada gambar di bawah ini, dirilis oleh para peneliti, Anda dapat melihat:

  • Kiri: Pemandangan alam semesta yang dalam dengan galaksi spiral yang jelas di latar depan dan sejumlah besar galaksi yang lebih tua di kejauhan. Hampir semua objek ini adalah galaksi.

  • Kanan: Tampilan yang diperbesar dari tiga galaksi yang sangat bergeser merah melepaskan energi dalam jumlah tak terduga. “Mereka terbentuk dalam 200 hingga 500 juta tahun pertama setelah Big Bang, ketika alam semesta berusia 1-5 persen dari usia sekarang.” [age]Sebuah pernyataan tentang penelitian menjelaskan.

Galaksi kuno ditangkap oleh MIRI Deep Imaging Survey James Webb Space Telescope.
Kredit: Pierluigi Rinaldi / Rafael Navarro Carrera / Pablo J. Perez Gonzalez

Spektrum elektromagnetik menunjukkan semua panjang gelombang cahaya, seperti cahaya tampak, inframerah, ultraviolet, dan seterusnya.

Spektrum elektromagnetik menunjukkan semua panjang gelombang cahaya, seperti cahaya tampak, inframerah, ultraviolet, dan seterusnya.
Kredit: NASA

Para astronom telah mensimulasikan, menggunakan komputasi canggih, bagaimana alam semesta berevolusi selama miliaran tahun, dimulai dengan pembentukan bintang dan galaksi pertama, hingga akhirnya menciptakan bahan organik yang penting bagi kehidupan. Tapi tidak ada simulasi yang meramalkan emisi energi ultraviolet yang begitu kuat. Apa yang mungkin menjelaskan itu?

Mereka bisa menjadi bintang yang muda dan energik, lebih panas dari Matahari berukuran rata-rata kita, dan memancarkan energi dalam jumlah besar ke luar angkasa. atau, Ada kemungkinan bahwa cahaya purba ini dihasilkan oleh lubang hitam supermasif, yang massanya ratusan ribu hingga milyaran kali massa Matahari dan biasanya ditemukan di pusat galaksi, seperti Bima Sakti kita.

Tapi ini menimbulkan pertanyaan lain: “Dari mana datangnya lubang hitam supermasif ini?” tanya Perez Gonzales.

“Saat ini, JWST memberi kami lebih banyak pertanyaan daripada jawaban, tetapi jalur penelitian baru ini menarik.”

READ  Penyakit menular ini menyebar melalui lingkungan Kota Tua Portland

Dia bertanya-tanya bagaimana benda-benda raksasa – dengan gravitasi yang begitu kuat bahkan cahaya pun tidak bisa lolos – terbentuk begitu cepat, begitu awal dalam sejarah alam semesta. Sebagian besar lubang hitam terbentuk dari bintang yang meledak, tetapi mungkinkah lubang hitam ini terbentuk dengan cara lain? banyak pertanyaan.

“Saat ini, JWST memberi kami lebih banyak pertanyaan daripada jawaban, tetapi jalur penelitian baru ini menarik,” kata para peneliti.

Nantikan lebih banyak jawaban dan pertanyaan Webb.

Ilustrasi artis tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb yang mengorbit Matahari satu juta mil dari Bumi.

Ilustrasi artis tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb yang mengorbit Matahari satu juta mil dari Bumi.
Kredit: NASA

Kemampuan dahsyat teleskop Webb

Teleskop Webb – kolaborasi sains antara NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada – dirancang untuk menyelidiki alam semesta terdalam dan mengungkapkan wawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke alam semesta awal. Tapi ia juga mengincar planet-planet menarik di galaksi kita, dan bahkan planet-planet di tata surya kita.

Ingin lebih banyak ilmu Apakah berita teknologi dikirim langsung ke kotak masuk Anda? Mendaftar untuk buletin Kecepatan Ringan Mashable Hari ini.

Inilah cara Webb mencapai hal-hal yang tiada duanya, dan kemungkinan besar akan berhasil selama beberapa dekade:

  • Cermin raksasa: Cermin Webb, yang menangkap cahaya, berukuran lebih dari 21 kaki. Ini dua setengah kali lebih besar dari cermin Teleskop Luar Angkasa Hubble. Menangkap lebih banyak cahaya memungkinkan Webb melihat lebih banyak objek kuno dan jauh. Seperti yang ditunjukkan di atas, teleskop sedang mengamati bintang dan galaksi yang terbentuk lebih dari 13 miliar tahun lalu, hanya beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang.

    “Kita akan melihat bintang dan galaksi pertama yang pernah terbentuk,” kata Jean Creighton, astronom dan direktur Planetarium Manfred Olson di University of Wisconsin-Milwaukee, kepada Mashable pada 2021.

  • tampilan inframerah: Tidak seperti Hubble, yang sebagian besar melihat cahaya tampak oleh kita, Webb pada dasarnya adalah teleskop inframerah, yang berarti ia melihat cahaya dalam spektrum inframerah. Ini memungkinkan kita untuk melihat lebih banyak tentang alam semesta. Inframerah lebih panjang panjang gelombang(Buka di tab baru) cahaya tampak, sehingga gelombang cahaya menyelinap lebih efisien melalui awan kosmik; Cahaya tidak sering bertabrakan dengan partikel padat ini dan tersebar. Pada akhirnya, penglihatan inframerah Webb dapat menembus tempat-tempat yang tidak bisa dilakukan Hubble.

    “Itu mengangkat tabir,” kata Creighton.

  • Menatap exoplanet yang jauh: Teleskop Webb Dia membawa peralatan khusus yang disebut spektrofotometer(Buka di tab baru) Itu akan merevolusi pemahaman kita tentang dunia yang jauh ini. Instrumen tersebut dapat menguraikan molekul (seperti air, karbon dioksida, dan metana) yang ada di atmosfer planet ekstrasurya yang jauh – apakah itu raksasa gas atau dunia berbatu yang lebih kecil. Webb akan melihat exoplanet di Bima Sakti. Siapa yang tahu apa yang akan kita temukan.

    “Kita mungkin mempelajari hal-hal yang tidak pernah kita pikirkan,” kata Mercedes Lopez-Morales, seorang peneliti planet ekstrasurya dan astrofisikawan di University of California, San Francisco. Pusat Astrofisika – Harvard dan Smithsonian(Buka di tab baru)untuk Mashable pada tahun 2021.

    Para astronom telah berhasil menemukan reaksi kimia yang menarik di sebuah planet yang berjarak 700 tahun cahaya, dan observatorium telah mulai mencari salah satu tempat yang paling dinantikan di alam semesta: planet berbatu seukuran Bumi di tata surya TRAPPIST.

READ  Kabupaten California merekomendasikan memakai masker di dalam ruangan