Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cincin Saturnus mencuri perhatian dalam gambar baru dari Teleskop Webb – Ars Technica

Cincin Saturnus mencuri perhatian dalam gambar baru dari Teleskop Webb – Ars Technica

Perbesar / Bintang-bintang Saturnus terlihat dalam gambar inframerah-dekat yang diambil pada tanggal 25 Juni oleh James Webb Space Telescope.

Teleskop Luar Angkasa James Webb pertama kali melihat Saturnus, menyelesaikan foto keluarga planet cincin tata surya hampir setahun setelah gambar pertama misi dirilis.

Webcam inframerah dekat menangkap gambar Saturnus pada 25 Juni. Para ilmuwan menambahkan warna oranye pada gambar monokrom untuk menghasilkan gambar tersebut, yang dirilis pada hari Jumat.

Gambar menunjukkan cincin es ikonik Saturnus bersinar di sekitar piringan gas raksasa, yang tampak lebih gelap dalam inframerah dekat karena penyerapan sinar matahari oleh molekul metana yang tersuspensi di atmosfer planet.

Webb mengarahkan cermin berlapis emas setinggi 21,3 kaki (6,5 meter) ke Saturnus sebagai bagian dari program pemantauan untuk menguji kemampuan teleskop dalam mendeteksi bulan yang lebih redup. Pengamatan mencakup banyak eksposur mendalam Saturnus yang masih dianalisis para astronom untuk menyelidiki cincin redup planet itu dan mencari bulan yang belum ditemukan.

Ada 146 bulan yang diketahui mengorbit di sekitar Saturnus, mulai dari ukuran yang lebih besar dari planet Merkurius hingga ukuran arena olahraga, lebih banyak dari planet lain di tata surya, menurut NASA.

“Setiap bulan yang baru ditemukan dapat membantu para ilmuwan menyusun gambaran yang lebih lengkap tentang sistem Saturnus saat ini, serta masa lalunya,” kata NASA dalam posting blog yang diterbitkan dengan gambar baru Saturnus.

Tiga bulan Saturnus terlihat di sebelah kiri planet dari pandangan Webb: Dione, Enceladus, dan Tethys terlihat sebagai titik cahaya. Masing-masing seukuran negara bagian AS yang besar.

Pengamatan baru-baru ini terhadap Enceladus menggunakan instrumen Spektrometer Inframerah Dekat Webb mengungkapkan aliran uap air yang membentang lebih dari 6.000 mil (10.000 kilometer) ke luar angkasa, 20 kali diameter bulan. Para ilmuwan mengatakan Enceladus adalah salah satu lokasi paling menjanjikan di tata surya untuk mencari tanda-tanda kehidupan karena memiliki lautan berair di bawah kerak es global.

READ  Teleskop Webb NASA akan melihat ke masa lalu, menggunakan quasar untuk mengungkap rahasia awal alam semesta الكون
Teleskop Luar Angkasa James Webb pertama kali melihat (searah jarum jam) Jupiter, Saturnus, Neptunus, dan Uranus.
Perbesar / Teleskop Luar Angkasa James Webb pertama kali melihat (searah jarum jam) Jupiter, Saturnus, Neptunus, dan Uranus.

NASA/ESA/CSA/STSci

Pengorbit Cassini NASA terbang melewati Enceladus beberapa kali sebelum misinya berakhir pada 2017. Cassini melihat semburan air yang serupa meletus melalui retakan di tutup es Enceladus dan terbang melalui jet untuk mengambil sampel partikel yang berasal dari kedalaman laut bulan.

Pesawat ruang angkasa Cassini menangkap pandangan Saturnus pada resolusi yang lebih tinggi daripada Webb, tetapi dengan misi Cassini mereda, Webb adalah alat utama yang akan digunakan para ilmuwan untuk terus mempelajari Enceladus dan Saturnus setidaknya selama dekade berikutnya.

Saat ini tidak ada misi di buku untuk mengunjungi Enceladus. Misi robot Dragonfly NASA dijadwalkan diluncurkan menuju Saturnus pada tahun 2027, tetapi akan fokus menjelajahi Titan, bulan terbesar Saturnus.

Gambar sains pertama dari Webb dirilis hampir setahun yang lalu, menunjukkan janji misi senilai $10 miliar untuk melihat lebih dalam ke alam semesta daripada sebelumnya. Pengamatan di tata surya hanyalah bagian dari portofolio sains Webb, bersama dengan topik sains seperti mempelajari pembentukan galaksi pertama setelah Big Bang dan mencari planet di sekitar bintang lain yang mungkin mengandung bahan untuk kehidupan.

Tim sains Webb sebelumnya telah merilis pemandangan menakjubkan planet-planet bercincin Tata Surya lainnya – Jupiter, Neptunus, dan Uranus – bersama dengan pengamatan pertama mereka di Mars.

Berada sekitar satu juta mil dari Bumi, Webb tidak dapat mengamati Bulan, Merkurius, atau Venus karena terlalu terang atau terlalu dekat dengan Matahari.