Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gencatan senjata di Gaza menemui jalan buntu setelah serangan Rafah Israel menghambat perundingan |  Berita perang Israel di Gaza

Gencatan senjata di Gaza menemui jalan buntu setelah serangan Rafah Israel menghambat perundingan | Berita perang Israel di Gaza

Qatar mengatakan upaya mediasi terhambat oleh serangan Israel terhadap Kota Gaza di Gaza selatan.

Qatar, sebagai mediator, mengatakan bahwa operasi militer Israel di kota Rafah di Jalur Gaza selatan menyebabkan “regresi” dalam negosiasi gencatan senjata dengan Hamas, dan menambahkan bahwa pembicaraan tersebut telah kehilangan momentum.

Perdana Menteri Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani berkata: “Kami telah melihat beberapa momentum yang meningkat, terutama dalam beberapa minggu terakhir, namun sayangnya keadaan belum bergerak ke arah yang benar, dan kami sekarang hampir terhenti.” Forum Ekonomi Qatar di Doha pada hari Selasa.

“Tentu saja, apa yang terjadi dengan Rafah membawa kita kembali.”

Selama berbulan-bulan, Qatar telah melakukan mediasi antara Israel dan gerakan Hamas Palestina, serta Mesir dan Amerika Serikat.

Pada Selasa pagi, pasukan pendudukan Israel menembus timur kota Rafah, dan memasuki lingkungan El Geneina, Al Salam, dan Brazil, sebagai bagian dari persiapan mereka untuk memperluas operasi militer mereka.

Tentara Israel mengeluarkan perintah evakuasi, memaksa puluhan ribu warga Palestina mengungsi, meskipun Amerika memperingatkan akan adanya serangan besar-besaran di kota selatan yang dipenuhi pengungsi.

Pasukan Israel juga melanjutkan operasinya dengan menggunakan kekuatan berlebihan di kota Jabalia, kamp pengungsi Jabalia dan sekitarnya di Jalur Gaza utara.

Tank, buldoser, dan kendaraan lapis baja Israel mengepung sekolah-sekolah Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA), yang diubah menjadi tempat perlindungan bagi ratusan keluarga pengungsi.

Serangan udara terhadap sebuah bangunan tempat tinggal di selatan kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah menewaskan sedikitnya 14 orang, sementara jet tempur Israel juga menyerang sebuah sekolah di kamp pengungsi di mana kebakaran terjadi, menurut laporan.

READ  India mencatat 7.415 kasus baru dalam 24 jam terakhir; Omicron menyebar dengan kecepatan kilat saat Italia, Amerika Serikat, dan Inggris mengalami ledakan rekor

Sheikh Mohammed mengatakan bahwa tidak ada kejelasan tentang bagaimana menghentikan perang dari pihak Israel. Dia berkata: “Saya tidak berpikir mereka mempertimbangkan hal ini sebagai sebuah pilihan… bahkan ketika kita berbicara tentang perjanjian tersebut dan hal itu mengarah pada kemungkinan gencatan senjata.”

Dia menambahkan bahwa para politisi Israel menunjukkan “dengan pernyataan mereka bahwa mereka akan tetap di sana, bahwa mereka akan melanjutkan perang,” dan menambahkan bahwa “tidak ada kejelasan tentang seperti apa Gaza setelah itu.”

Sheikh Mohammed mengatakan bahwa perselisihan utama antara kedua pihak adalah mengenai pembebasan tahanan dan mengakhiri perang. Dia berkata: “Ada pihak yang ingin mengakhiri perang dan kemudian berbicara tentang sandera, dan ada pihak lain yang menginginkan para sandera dan ingin melanjutkan perang.”

“Selama kedua hal ini tidak memiliki kesamaan, kami tidak akan mencapai kesimpulan.”

Israel bertekad untuk terus melanjutkan serangannya terhadap Rafah – yang dianggap sebagai tempat perlindungan terakhir di Gaza, rumah bagi lebih dari 1,4 juta pengungsi Palestina – meskipun ada peringatan dari PBB dan sekutunya, termasuk pendukung utamanya, Amerika Serikat.

Operasi militer Israel memaksa sekitar 150.000 orang mengungsi selama seminggu terakhir ke daerah yang hancur akibat serangan sebelumnya.

Pengungsi sebagian besar menuju Khan Yunis, Gaza selatan, dan Deir al-Balah, Gaza tengah. Hind Khudari dari Al Jazeera mengatakan bahwa ruang yang tersedia di Deir al-Balah mulai habis karena orang-orang berbondong-bondong mencari perlindungan.