Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang Pakistan memiliki real estat senilai $12,5 miliar di Dubai: Laporan

Orang Pakistan memiliki real estat senilai $12,5 miliar di Dubai: Laporan

Data tersebut diperoleh Center for Advanced Defense Studies (C4ADS).

Islamabad:

Ketika warga Pakistan yang kekurangan uang berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk mendapatkan pinjaman, warga kaya di Pakistan memiliki antara 17.000 dan 22.000 properti senilai US$12,5 miliar di Dubai, menurut data bocor yang digunakan oleh konsorsium jurnalis internasional untuk mengakses rincian real estate di Dubai. . Itu muncul pada hari Selasa.

Menurut Dawn.com, data yang bocor memberikan gambaran rinci tentang ratusan ribu properti di Dubai dan informasi tentang kepemilikan atau penggunaannya, sebagian besar dari tahun 2020 dan 2022. Data tersebut diperoleh oleh Center for Advanced Defense Studies (C4ADS), sebuah organisasi nirlaba Berbasis di Washington, D.C., dia meneliti kejahatan dan konflik internasional.

Data tersebut kemudian dibagikan kepada outlet keuangan Norwegia E24 dan Proyek Pelaporan Kejahatan dan Korupsi Terorganisir (OCCRP), yang mengoordinasikan proyek investigasi dengan media dari seluruh dunia. Kerja sama bertajuk “Liberated Dubai” ini melibatkan 74 mitra dari 58 negara.

Situs web tersebut melaporkan bahwa rincian “data real estat yang bocor dalam jumlah besar, yang mencakup lebih dari 17.000 properti yang terdaftar sebagai milik warga Pakistan pada musim semi 2022,” diketahui oleh jurnalis dari puluhan media di seluruh dunia.

Dinyatakan bahwa meskipun 17.000 warga negara Pakistan terdaftar sebagai pemilik dalam kebocoran tahun 2022, para akademisi yang menggunakan data dan sumber tambahan memperkirakan jumlah sebenarnya pemilik properti tempat tinggal warga Pakistan di Dubai sekitar 22.000.

Mereka juga memperkirakan bahwa nilai apartemen dan vila mungkin telah melampaui US$10 miliar pada awal tahun 2022, namun dengan kenaikan harga properti lebih dari 25 persen selama dua tahun terakhir, nilai sebenarnya dari properti residensial bagi warga Pakistan di Dubai mungkin sekarang mungkin meningkat. melebihi US$12,5 miliar.

READ  21 pelari tewas saat cuaca ekstrem melanda China Marathon

“Jika kami memiliki data yang Anda bicarakan, serta informasi mengenai status tempat tinggal, kami akan memastikan bahwa orang-orang yang memenuhi syarat untuk membayar pajak di Pakistan atas pendapatan sewa atau nilai modal akan melakukannya,” kata Malik Amjad Zubair Tiwana, ketua dari papan. Portal berita tersebut mengutip Dewan Pendapatan Federal (FBR).

“Ini mungkin isu yang sensitif, dan undang-undangnya mungkin harus diubah, tapi dengan kemauan politik kami akan melakukan yang terbaik melawan para penghindar pajak. Pemerintah siap menghadapi hal ini.” Dia menambahkan bahwa “kewarganegaraan tidak penting dalam undang-undang perpajakan” karena pajak terkait dengan status kependudukan. “Kami mencoba mendapatkan informasi dari Departemen Imigrasi di Dubai untuk menentukan status pajak, namun tidak terwujud.” Ali Rahim, seorang pengacara pajak dan mantan presiden Asosiasi Pengacara Pajak Karachi, mengatakan seluruh pendapatan global penduduk Pakistan dikenakan pajak di Pakistan, namun mereka bisa mendapatkan kredit terhadap total pembayaran pajak mereka untuk setiap pajak yang dibayarkan di luar negeri.

Penduduk Pakistan (mereka yang berada di negara tersebut selama lebih dari 183 hari dalam setahun) yang memiliki aset di luar negeri harus menilai aset tersebut dengan nilai tukar saat ini dan membayar pajak sebesar 1 persen jika nilai aset lebih dari Rs 100 juta. Undang-undang ini sedang digugat di Pengadilan Tinggi dan Mahkamah Agung.

Warga Pakistan yang bukan penduduk atau warga Pakistan di luar negeri hanya bertanggung jawab membayar pajak atas penghasilan yang dihasilkan di Pakistan. Mereka tidak diharuskan untuk menyerahkan pernyataan kekayaan atau menyatakan aset luar negeri.

Down juga menjelaskan bahwa penyebutan seseorang dalam data saja bukan merupakan bukti kejahatan keuangan atau penipuan pajak. Data tersebut juga tidak memuat informasi seperti status kependudukan, sumber pendapatan, atau pengembalian pajak atas pendapatan sewa atau capital gain. Faktanya, beberapa orang yang dihubungi untuk dimintai komentar mengatakan kepemilikan mereka telah dilaporkan ke otoritas pajak.

READ  Amerika Serikat membantu India dalam proyek kekuatan untuk melawan aktivitas angkatan laut China: pejabat AS | berita terbaru india

“Tetapi hal ini memberikan gambaran yang sangat kontras. Pakistan, sebuah negara berkembang yang berada di ambang keruntuhan ekonomi, meminta bantuan miliaran dolar kepada pemberi pinjaman internasional dan negara-negara sahabat, termasuk dalam data tersebut,” kata situs tersebut. MM

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)