Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hari Pengungsi Sedunia 2024

Hari Pengungsi Sedunia 2024

Solidaritas dalam tindakan: memperkuat sistem kesehatan yang mempertimbangkan kebutuhan para pengungsi

Pada tanggal 20 JunikamuPada tahun 2024, WHO bergabung dengan UNHCR dan mitranya dalam memperingati Hari Pengungsi Sedunia 2024. Sejalan dengan tema tahun ini, “Solidaritas dengan Pengungsi,” WHO menekankan pentingnya membangun sistem kesehatan inklusif dan memastikan perawatan yang adil bagi pengungsi di seluruh dunia. WHO menyoroti solidaritas dan kesehatan, merayakan ketahanan para pengungsi, mengadvokasi hak-hak kesehatan mereka, dan berupaya menciptakan dunia di mana setiap orang, terlepas dari status migrasi mereka, memiliki akses universal terhadap layanan kesehatan berkualitas.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi memperkirakan bahwa pada pertengahan tahun 2023, lebih dari 110 juta orang di seluruh dunia akan terpaksa mengungsi, 40% di antaranya adalah anak-anak. 75% dari pengungsi ini ditampung di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah. Pengungsi bukan hanya sekedar penerima layanan, mereka juga merupakan kontributor aktif terhadap sistem kesehatan secara global, berperan sebagai profesional kesehatan yang terampil, perantara budaya, dan pendukung akses yang adil. Data dari Laporan Global WHO tentang Kesehatan Pengungsi dan Migran menyoroti peran mereka yang berpengaruh, menekankan pentingnya melibatkan pengungsi dalam proses pengambilan keputusan, meningkatkan kualitas layanan dan kompetensi budaya.

Saat kami merayakan ketahanan dan kontribusi mereka, kami menyadari tantangan yang dihadapi para pengungsi dan kebutuhan mendesak akan solidaritas global. Meskipun mereka pada dasarnya tidak kurang sehat, jutaan orang yang hidup dalam situasi rentan mengalami dampak kesehatan yang lebih buruk akibat kondisi hidup dan kerja yang buruk. Memprioritaskan hak mereka atas layanan kesehatan yang tepat waktu, mudah diakses, terjangkau, dapat diterima dan bermartabat sangat penting untuk mencapai kesehatan bagi semua.

READ  Blinken akan mengunjungi India pada 28 Juli dan mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri | berita Dunia

“Menyampaikan dengan kata-kata”: contoh kontribusi WHO dalam meningkatkan kesehatan pengungsi

Sejalan dengan Rencana Aksi Global 2019-2030 tentang peningkatan kesehatan pengungsi dan migran, WHO berkolaborasi dengan Negara-negara Anggota, kantor regional dan mitra untuk mengadvokasi hak-hak pengungsi dan migran serta kesetaraan kesehatan. Dengan memimpin upaya advokasi global, menetapkan standar, menghasilkan bukti dan memperkuat kemitraan, WHO mengembangkan pendekatan berbasis bukti untuk memenuhi kebutuhan kesehatan para pengungsi dan migran, serta memajukan kesetaraan dan hak kesehatan global.

  • Koordinasi dan pengarahan kerja standar: Konsultasi Global Ketiga tentang Kesehatan Pengungsi dan Migran pada bulan Juni 2023, yang diselenggarakan bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Internasional untuk Migrasi, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi dan Kerajaan Maroko, menghasilkan penerapan Deklarasi Rabat Oleh 49 negara anggota dan pengamat. Pencapaian ini mewakili komitmen global untuk meningkatkan kesehatan pengungsi, migran, dan masyarakat tuan rumah. Laporan temuan ini memberikan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti oleh pemerintah, badan-badan PBB, dan mitra.
  • Menerjemahkan penelitian ke dalam praktik: WHO telah menerbitkan agenda penelitian global pertamanya, untuk mengatasi kesenjangan bukti, setelah proses pengembangan agenda penelitian konsultatif untuk membangun konsensus mengenai prioritas global dengan lebih dari 180 pemangku kepentingan. Lima topik penelitian prioritas yang memerlukan investasi lebih lanjut telah diidentifikasi, disertai dengan panduan implementasi dan perangkat untuk memperkuat kolaborasi penelitian global.
  • Tinjauan sistem kesehatan: WHO melakukan tinjauan sistem kesehatan di seluruh dunia untuk mendukung pengembangan intervensi jangka panjang yang terinformasi dan berbasis bukti dalam sistem kesehatan, yang memanfaatkan kapasitas yang ada dan menghargai kesenjangan dan peluang. Kajian di Yordania, Bulgaria, Thailand, Ceko, Uganda dan Estonia, bekerja sama dengan kementerian kesehatan terkait, telah menghasilkan tindakan tindak lanjut yang menunjukkan perubahan kebijakan dan perencanaan kesehatan yang lebih tepat. Perlu dicatat bahwa tinjauan ini telah memfasilitasi integrasi kebutuhan kesehatan para pengungsi dan migran ke dalam strategi nasional.
  • Pelatihan tenaga kesehatan: Kesehatan Pengungsi dan Migran: Standar Kompetensi Global untuk Tenaga Kesehatan (Standar Kompetensi) telah dikembangkan oleh WHO untuk meningkatkan kapasitas tenaga kesehatan dalam memberikan layanan yang sensitif secara budaya kepada pengungsi dan migran. Inisiatif pelatihan yang sukses di Nigeria kini diperluas hingga mencakup Senegal, Mali dan Niger. Secara paralel, WHO sedang membuat kursus e-learning yang sesuai dan mempersiapkan sesi global pertama yang akan diadakan di Roma bekerja sama dengan Institut Kesehatan, Migrasi dan Kemiskinan Nasional Italia – Pusat Kolaborasi WHO.
  • Merayakan kekuatan mendongeng: Festival Film Kesehatan untuk Semua WHO menganugerahkan “Hadiah Khusus untuk Kesehatan Migran dan Pengungsi” kepada film “Pampering Story” oleh Alexandra Cordoux dari Laundry Lane Productions (Australia). Film ini mengadvokasi akses universal terhadap layanan kesehatan dan menggambarkan bagaimana hal tersebut mendorong hasil kesehatan yang positif melalui perjalanan Dalal sebagai seorang wanita Yazidi yang mencari perlindungan di Australia. Selain itu, festival ini juga memberikan penghargaan “Darurat Kesehatan – Hadiah Utama” untuk film “Journey Beyond the Rubble” yang disutradarai oleh Moamen Sayed Issa dan Atheer Salim Bahr (Turki). Film ini menyoroti keberanian para profesional kesehatan dalam merespons gempa bumi tahun 2023, dan menceritakan kisah pemulihan Walaa, seorang pengungsi Suriah di Turki dan penyintas gempa.
  • Bertukar pengetahuan dan mengambil manfaat dari pengalaman: Sekolah Global Kelima tentang Kesehatan Pengungsi dan Migran, akan diadakan pada tanggal 2 hingga 6 Desember 2024 di Bogotá, Kolombia, dan akan disiarkan langsung secara global. Konferensi ini akan mempertemukan berbagai pemangku kepentingan yang memfasilitasi pertukaran pengetahuan dan pembelajaran kolektif, untuk mengeksplorasi strategi inovatif, berbagi praktik terbaik, dan memperkuat kemitraan untuk mengatasi tantangan kesehatan yang dihadapi oleh masyarakat yang berpindah-pindah dan meningkatkan kesejahteraan mereka.
READ  Para ilmuwan menemukan "benua kedelapan" - Zealandia

Jalan ke depan: pendekatan kolektif untuk memenuhi kebutuhan kesehatan para pengungsi

Mengatasi kebutuhan kesehatan para pengungsi memerlukan komitmen kolektif lintas batas terhadap solidaritas dan inklusi. Hal ini mencakup penanganan faktor-faktor penentu kesehatan sekaligus membentuk kembali dan memperkuat sistem kesehatan yang ada untuk memberikan layanan yang komprehensif dan terintegrasi baik bagi masyarakat tuan rumah maupun pengungsi. Menyadari bahwa kesehatan pengungsi sangat penting bagi kesejahteraan global, data yang representatif dan penelitian berkualitas tinggi sangat penting untuk memantau kemajuan menuju Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan memandu kebijakan berbasis bukti. Peralihan dari kebijakan ke praktik memerlukan pengembangan dan implementasi rencana kesehatan masyarakat yang mengintegrasikan kebutuhan kesehatan para pengungsi dan melibatkan masyarakat yang terkena dampak dalam proses pengambilan keputusan. Kerjasama global, yang dipandu oleh prinsip-prinsip non-diskriminasi, kesetaraan dan inklusi, sangatlah penting. Memperkuat kerja sama internasional dan mendorong integrasi sosial merupakan komitmen untuk menciptakan dunia yang lebih sehat dan adil bagi semua.