Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Haruskah psikiatri paliatif dipertimbangkan untuk anoreksia?

Haruskah psikiatri paliatif dipertimbangkan untuk anoreksia?

Beberapa hari kemudian, ketika dia belum akan meninggal, Naomi mengumumkan bahwa dia akan pulang – dan rumah sakit menanggapinya dengan menempatkannya di perawatan kesehatan mental selama 72 jam. Para dokter kemudian memperoleh apa yang disebut Colorado sebagai sertifikasi jangka pendek, yang mengharuskan, berdasarkan perintah pengadilan, bahwa Naomi ditahan dan dirawat, sesuai kondisinya, hingga ia mencapai apa yang dokter tentukan adalah 80 persen dari “berat badan ideal” -nya. Di Colorado, seperti di sebagian besar negara bagian, seorang pasien dapat dirawat di luar keinginannya jika dia sakit jiwa dan tidak mampu membuat keputusan yang tepat. Hari itu, Naomi dipindahkan ke program residensial di Denver Eating Recovery Center (ERC).

“Saya sangat marah, saya sangat marah,” kata Naomi dalam pesan video lainnya, suaranya membosankan dan tenang. “Kamu benar-benar tidak sopan. Dan dia selingkuh.” Naomi merasa pikirannya melemah—sangat lambat, sangat kendur—tetapi dia mendapati dirinya dapat berpikir dalam garis lurus. Dia bisa berpikir. Lalu mengapa dokter menyatakan sebaliknya? Pada saat itu, dia telah keluar masuk rumah sakit, bangsal psikiatris, dan program gangguan makan, termasuk Pusat Bantuan Darurat, lebih sering dari yang dia ingat. Apakah sangat tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa mencoba pengobatan yang sama untuk keseratus kalinya akan sia-sia?

Ketika ia masih remaja, Naomi mengira program pengobatan mungkin bisa menyelamatkannya. Dia makan dengan pengawasan dan menghadiri sesi terapi kelompok, di mana pasien mendiskusikan, antara lain, asal usul dan kemungkinan fungsi psikologis dari gangguan makan mereka. Terkadang, Naomi bercerita tentang bagaimana dia berhenti makan karena menurutnya hal itu akan membuatnya menjadi perenang yang lebih cepat. Atau tentang bagaimana dia ingin menjadi spesial, seperti kakak laki-lakinya yang spesial karena dia sangat pintar. Di lain waktu, dia menceritakan kisah hari dimana kakeknya meninggal dan seluruh keluarga pergi makan di restoran. Naomi merasa jijik saat melihat semua orang memberi makan tubuh mereka dengan sesuatu yang bersifat fisik seperti makanan padahal seharusnya mereka berkubang dalam kesedihan. Bertahun-tahun kemudian, sulit untuk mengetahui apakah cerita asal-usul ini penting. Setiap kali dirawat di rumah sakit, berat badan Naomi bertambah. Setiap kali, berat badan ekstra itu terasa tak tertahankan, dan dia kehilangan berat badannya segera setelah meninggalkan rumah sakit.

READ  Fosil Leluhur Tertua Cumi-cumi Vampir Dinamai Biden

Selama bertahun-tahun, Naomi merasa sulit untuk “patuh” terhadap perlakuan standar. Dia menolak untuk berpartisipasi dalam sesi kelompok. Atau dia menarik diri selama pengobatan, yang menurutnya kekanak-kanakan dan tidak berarti. Dia kadang-kadang mengacaukan saluran infusnya, karena sangat mengerikan melihat kantong plastik berisi kalori cair mengalir ke dalam tubuhnya. Selama beberapa kali dirawat di rumah sakit, Naomi memaksakan diri untuk menambah berat badan agar bisa keluar dari rumah sakit. Di lain waktu, saya menentang nasihat medis. Belakangan, Naomi mulai makan berlebihan dan buang air besar. Dia akan pamit setelah makan dan pergi ke halaman belakang untuk muntah ke dalam kantong plastik yang akan dia buang ke halaman tetangga, agar tidak ada yang melihatnya. Dia muntah-muntah hingga asam lambung membakar email giginya dan dia harus mengeluarkan $22.000 untuk menggantinya.

Antara program pengobatan dan perawatan darurat, Naomi, 18, melanjutkan kuliah. Dia ingin belajar psikologi, tapi yang bisa dia lakukan hanyalah berolahraga berjam-jam sehari setelah makan apa saja, mungkin apel. Di tahun terakhirnya, dia putus sekolah. Kemudian, dia menemukan pekerjaan yang dia minati – sebagai asisten perawat bersertifikat yang melakukan evaluasi kesehatan di rumah, dan sebagai koordinator pasien rumah sakit – tetapi pekerjaan tersebut sering kali terganggu oleh penerimaan medis lainnya.