Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan Tiongkok menciptakan virus Ebola mutan untuk menghindari aturan keamanan hayati

Ilmuwan Tiongkok menciptakan virus Ebola mutan untuk menghindari aturan keamanan hayati

Oleh Angely Mercado untuk Dailymail.Com dan Stacy Liberatore untuk Dailymail.com

12:39 06 Mei 2024, diperbarui 13:37 06 Mei 2024

  • Hamster yang terinfeksi virus rekombinan mati dalam dua hingga tiga hari
  • Temuan ini bisa mewakili kemajuan besar dalam penggunaan hewan untuk mempelajari virus Ebola dengan aman
  • Baca selengkapnya: Para ahli mengungkap virus mana yang dapat menyebabkan pandemi berikutnya

Ilmuwan Tiongkok merekayasa virus yang mengandung bagian dari virus Ebola di laboratorium yang membunuh sekelompok hamster.

Sebuah tim peneliti di Universitas Kedokteran Hebei menggunakan penyakit menular yang menginfeksi ternak dan menambahkan protein yang ditemukan di Ebola, yang memungkinkan virus menginfeksi sel dan menyebar ke seluruh tubuh manusia.

Kelompok hamster yang menerima suntikan mematikan tersebut “mengalami penyakit sistemik parah yang serupa dengan yang diamati pada pasien Ebola pada manusia,” termasuk kegagalan multi-organ, kata studi tersebut.

Salah satu gejala yang sangat mengerikan adalah munculnya kotoran di mata hamster yang terkena, yang mengganggu penglihatannya dan menimbulkan lesi pada permukaan bola mata.

Meskipun eksperimen ini mungkin menimbulkan kekhawatiran mengenai kebocoran laboratorium lainnya, para peneliti mengatakan bahwa itulah tujuan mereka Untuk menemukan model hewan yang cocok dan dapat meniru gejala Ebola dengan aman di laboratorium.

Ilmuwan Tiongkok merekayasa sebuah virus untuk mengandung bagian dari virus Ebola (foto) di laboratorium yang membunuh sekelompok hamster hanya dalam tiga hari.
Sebuah tim peneliti di Universitas Kedokteran Hebei menggunakan penyakit menular yang menyerang ternak dan menambahkan protein yang ditemukan di Ebola yang memungkinkannya menginfeksi sel dan menyebar ke seluruh tubuh manusia (stok)

Studi tersebut menunjukkan bahwa hamster yang terinfeksi bisa menjadi model yang baik untuk mempelajari penyebaran virus Ebola dan pengobatannya di masa depan.

Ebola harus ditangani di fasilitas Biosafety Level 4 (BSL-4) yang merupakan laboratorium swasta dengan keamanan tinggi, sementara banyak yang hanya BLS-2.

Untuk mengatasi masalah ini dalam lingkungan dengan tingkat keamanan yang lebih rendah, para ilmuwan menggunakan virus berbeda yang disebut virus stomatitis vesikular (VSV), yang mereka rekayasa untuk membawa bagian dari virus Ebola yang disebut glikoprotein (GP) yang berperan penting dalam membantu virus tersebut masuk ke dalam tubuh. masuk dan keluar. Mereka menginfeksi sel inangnya.

READ  Saat AS Barat bersiap untuk gelombang 'Omicron', para pemimpin mengambil pendekatan laissez-faire | berita AS
Hamster yang terkena dampak mengeluarkan cairan di matanya yang mengganggu penglihatannya dan menutupi permukaan bola matanya

Tim mempelajari lima hamster betina dan lima hamster jantan yang berumur tiga minggu.

Semua hamster Suriah betina menunjukkan penurunan suhu dubur dan penurunan berat badan hingga 18 persen, dan semuanya mati antara dua hingga tiga hari.

Kelima hamster jantan tersebut kehilangan 15 persen berat badannya dan mati karena penyakit tersebut paling lambat tiga setengah hari kemudian.

Namun, dua hamster jantan selamat dan mengalami kenaikan berat badan 20 persen lebih banyak dibandingkan sebelum terinfeksi.

Tim mengambil organ dari hewan mati dan menemukan virus terakumulasi di jantung, hati, limpa, paru-paru, ginjal, lambung, usus, dan jaringan otak.

Kadar tertinggi ditemukan di hati dan kadar terendah di otak.

“Ini merupakan tanda bahwa hamster Suriah berusia 3 minggu yang terinfeksi VSV-EBOV/GP berpotensi berperan dalam studi gangguan saraf optik yang disebabkan oleh penyakit virus Ebola,” tim berbagi dalam penelitian tersebut. diamYang dimuat di majalah China Virologica Sinica.

Kelompok hamster betina juga mengalami kegagalan beberapa organ

Tim menyimpulkan bahwa hamster yang terinfeksi muncul Gejala yang muncul dengan cepat, syok hati, infeksi sistemik, dan perkembangan penyakit sistemik yang parah serupa dengan yang diamati pada pasien EBOV pada manusia.

Mereka juga mencatat bahwa percobaan memberikan a Evaluasi praklinis cepat terhadap tindakan medis terhadap Ebola dalam kondisi BLS-2, menyimpulkan bahwa penelitian tersebut berhasil.

Baca selengkapnya: Di dalam laboratorium virus Institut Kesehatan Nasional di Montana – yang memiliki hubungan aneh dengan Wuhan

Gambar dan video yang diperoleh secara eksklusif oleh DailyMail.com menunjukkan para peneliti yang didanai pemerintah AS melakukan percobaan pada hewan di sebuah laboratorium kontroversial di Montana di mana penelitian berisiko terhadap virus dilakukan.

Wabah besar terakhir dari virus ini, yang terjadi pada tahun 2014 hingga 2016 di beberapa negara Afrika Barat, sangat mematikan. laporan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan.

READ  Teleskop Webb mengarahkan pandangannya ke bulan misterius Saturnus, Titan

Selama dua tahun tersebut, lebih dari 28.600 orang dilaporkan terinfeksi, dan sekitar 11.300 orang meninggal.

Virus ini menyebar dari Afrika Barat ke Eropa dan bahkan Amerika Serikat.

“Virus Pengganti Hamster dan Virus Evd”. [Ebola virus disease] Model ini akan meningkatkan keamanan dan keekonomian penelitian di bidang EBOV, tulis para peneliti dalam studi tersebut.

Pengujian virus menular sangat penting untuk terobosan dalam pengobatan dan pencegahan.

Namun kebocoran laboratorium bisa saja terjadi, dan kejadian ini dapat menyebarkannya ke orang-orang di luar laboratorium.

Para ahli menekankan bahwa virus pernapasan – yang dapat dihindari melalui batuk dan bersin – kemungkinan besar akan menyebar luas di kalangan masyarakat.

Data yang dirilis Maret lalu mengungkapkan kebocoran laboratorium terjadi setiap tahun dan mencakup pelepasan patogen yang dikendalikan seperti tuberkulosis dan antraks.

Antara 70 dan 100 rilis dicatat setiap tahun.

Namun, kebocoran laboratorium yang melibatkan VSV kemungkinan tidak akan menyebarkan infeksi secara luas ke masyarakat, kata Dr. Richard Ebright, ahli biologi kimia di Rutgers University di New Jersey, kepada DailyMail.com.

‘[It] Penting untuk memverifikasi bahwa virus chimeric baru tidak menginfeksi atau bereplikasi dalam sel manusia, dan tidak menimbulkan risiko infeksi, penularan, dan patogenisitas pada manusia, sebelum melanjutkan dengan studi keamanan hayati tingkat 2.