Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran: Imran Khan membawa 1971 untuk mengalahkan kompetisi

Imran: Imran Khan membawa 1971 untuk mengalahkan kompetisi

Islamabad: Mantan Perdana Menteri Imran Khan Bandingkan politik Pakistan saat ini dengan kondisi sebelum perang 1971 yang menyebabkan pemisahan diri dari Pakistan Timur, sekarang Bangladesh.
“Kita harus memahami hari ini kekejaman yang menjadi sasaran orang-orang di Timur,” Omran minggu lalu setelah penahanan singkatnya oleh pasukan paramiliter yang oleh Mahkamah Agung dinyatakan “melanggar hukum”.
Perbandingan Imran adalah peregangan, kata kritikus, tetapi memberikan perspektif tentang pemberontakan dan kebangkitan Baluch Pashtun nasionalisme, yang telah diperjuangkan oleh Islamabad sejak 1971. Separatis Baloch mengklaim bahwa para pemimpin militer dan politisi Punjab mengeksploitasi wilayah yang kaya mineral untuk keuntungan pribadi.

Pathan yang agresif berharap untuk mengeksploitasi sentimen Pashtun dan “penangkapan ilegal” hanya akan meningkatkan kampanyenya.
Perbandingan ini telah muncul di banyak forum untuk menggambarkan krisis politik, konstitusional, dan keuangan di Pakistan, menunjukkan bahwa perlakuan buruk sosial, ekonomi, dan politik terhadap orang Bengali oleh elit sipil dan militer di Pakistan Barat serupa dengan krisis Pakistan saat ini.

Titik puncaknya jelas adalah keengganan pihak berwenang di Pakistan Barat untuk menyerahkan kekuasaan kepada Sheikh Mujibur Rahman yang terpilih secara demokratis, yang Liga Awami Dia memenangkan 167 dari 169 kursi yang dialokasikan untuk Pakistan Timur di Dewan Perwakilan Rakyat dengan 300 kursi pada tahun 1970, pemilihan bebas pertama yang diadakan di Pakistan.
Jenderal tentara Pakistan dan sebagian besar politisi di Pakistan Barat tidak mau menyerahkan kekuasaan ke Mujib. Dan wajah Zulfiqar Ali Bhutto – Partai Rakyat Pakistannya, yang memenangkan mayoritas di Pakistan barat – seruan publik untuk memboikot sidang Majelis. Penjangkauan yang berlebihan memicu kebencian di Sayap Timur, yang akhirnya mengarah pada gerakan kemerdekaan.

READ  Dilihat: Bencana virus corona di India kini menjadi masalah dunia

Oposisi yang dipimpin Imran membandingkannya dengan keengganan pemerintah Shahbaz Sharif tahun 1970 untuk mengadakan pemilihan setelah pengunduran diri massal anggota parlemen dari Majelis Nasional dan pembubaran pemerintah PTI di provinsi Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa pada bulan Januari. Pemilihan dalam waktu 90 hari setelah pembubaran asosiasi adalah persyaratan konstitusional.
Khan memperingatkan pihak berwenang untuk menghindari pengulangan kesalahan tahun 1971, menekankan bahwa angkatan bersenjata negara itu sengaja diadu melawan PTI. Pemerintah Shahbaz Sharif mendukung langkah tentara untuk mengadili para pendukung Imran di bawah darurat militer atas serangan terhadap instalasi militer setelah penangkapannya dalam kasus dugaan korupsi.
Semua orang tahu bahwa Mujib dan partainya memenangkan pemilihan umum pada tahun 1970. Alih-alih menyerahkan kekuasaan, Zulfikar Ali Bhutto membuat Liga Awami dan militer berselisih karena keserakahannya akan kekuasaan. Nawaz Sharif dan Asif Zardari memainkan peran yang sama,” kata Imran, yang memimpin partai terbesar di Pakistan hari ini.

03:02

Krisis Pakistan: Shake Islamabad menargetkan Gilgit-Baltistan setelah gagal mengendalikan pendukung Imran