Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India adalah salah satu yang terbesar dalam ketidaksetaraan, 1% memiliki pendapatan 22%: Laporkan

Laporan tersebut menunjukkan bahwa pendapatan nasional rata-rata penduduk dewasa India adalah Rs 2.04.200

New Delhi:

India menonjol sebagai negara “sangat miskin dan tidak setara”, dengan 1 persen populasi teratas memiliki lebih dari seperlima GNI pada tahun 2021 dan separuh terbawah hanya 13 persen, menurut sebuah laporan.

Laporan berjudul “The World Inequality Report 2022” ditulis oleh Lucas Chancel, co-director Global Inequality Laboratory, dan dikoordinasikan oleh beberapa ahli, termasuk ekonom Prancis Thomas Piketty.

Dia menambahkan bahwa India sekarang adalah salah satu negara yang paling tidak setara di dunia.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa pendapatan nasional rata-rata populasi orang dewasa di India adalah Rs 204.200. Sementara 50 persen terendah menghasilkan Rs 53.610, 10 persen teratas menghasilkan 20 kali lebih banyak (Rs 1.166.520).

Sementara 10 persen teratas dan 1 persen teratas masing-masing menangkap 57 persen dan 22 persen dari pendapatan nasional bruto, bagian 50 persen terbawah telah turun menjadi 13 persen.

“India menonjol sebagai negara yang sangat miskin dan tidak setara dengan elit kaya,” katanya.

Menurut laporan itu, rata-rata kekayaan rumah tangga di India adalah Rs 9.83.010.

Ia mencatat bahwa kebijakan liberalisasi dan liberalisasi yang diterapkan sejak pertengahan 1980-an telah menyebabkan “salah satu peningkatan paling ekstrim dalam ketidaksetaraan pendapatan dan kekayaan yang diamati di dunia”.

Dia juga mengatakan bahwa ketidaksetaraan gender di India sangat tinggi.

“Bagian perempuan dari pendapatan tenaga kerja sama dengan 18 persen. Ini jauh di bawah rata-rata di Asia (21 persen, tidak termasuk China),” kata laporan itu, menambahkan bahwa nilai ini adalah salah satu yang terendah di dunia, sedikit. Lebih tinggi dari rata-rata pangsa di Timur Tengah (15%).

READ  Seorang penjaga keamanan di Pakistan melakukan operasi pada pasien rawat inap yang ditangkap setelah seorang wanita meninggal

Peta Dunia Ketidaksetaraan mengungkapkan bahwa tingkat pendapatan nasional rata-rata merupakan prediktor ketimpangan yang buruk – beberapa negara berpenghasilan tinggi sangat tidak setara (misalnya AS), sementara yang lain relatif merata (Swedia).

“Hal yang sama berlaku untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, beberapa di antaranya telah menunjukkan ketidaksetaraan ekstrem (Brasil dan India), tingkat yang cukup tinggi (Cina) dan tingkat sedang hingga relatif rendah (Malaysia dan Uruguay),” tambahnya.

Laporan tersebut mencatat bahwa ketidaksetaraan pendapatan dan kekayaan telah meningkat hampir di mana-mana sejak tahun 1980-an, mengikuti serangkaian program liberalisasi dan liberalisasi yang telah mengambil berbagai bentuk di berbagai negara.

“Kenaikannya tidak seragam: beberapa negara melihat peningkatan ketimpangan yang menakjubkan (termasuk Amerika Serikat, Rusia dan India) sementara yang lain (negara-negara Eropa dan China) melihat peningkatan yang relatif lebih kecil,” katanya.

Laporan tersebut mencatat bahwa pada tahun 2021, setelah tiga dekade globalisasi komersial dan keuangan, kesenjangan global masih sangat terlihat.

“Mereka sama hebatnya hari ini seperti pada puncak imperialisme Barat di awal abad kedua puluh,” bunyi pernyataan itu.

Lucas Chancel, penulis utama laporan tersebut, mengatakan krisis virus corona telah memperburuk ketidaksetaraan antara orang kaya dan populasi lainnya.

“Tetapi intervensi pemerintah di negara-negara kaya mencegah kenaikan besar-besaran angka kemiskinan, dan ini tidak terjadi di negara-negara miskin. Ini menunjukkan pentingnya negara sosial dalam memerangi kemiskinan,” katanya.