Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India mengkritik China atas kapal itu

India mengkritik China atas kapal itu

Kapal China itu tiba di pelabuhan Hambantota di Sri Lanka selatan pada 16 Agustus.

Kolombo:

China telah menyerang komentarnya tentang keberatan India terhadap kapal berteknologi tinggi yang berlabuh di pelabuhan Hambantota Sri Lanka, dan New Delhi pada hari Sabtu dengan tajam mengatakan kepada Beijing bahwa apa yang sekarang dibutuhkan Kolombo adalah “dukungan, bukan tekanan yang tidak diinginkan atau ketidaksepakatan yang tidak perlu” untuk layanan tersebut. agenda negara lain.

“Kami telah memperhatikan pernyataan duta besar China. Pelanggarannya terhadap etiket diplomatik dasar mungkin merupakan sifat pribadi atau mencerminkan sikap yang lebih patriotik,” tulis Komisi Tinggi India di Sri Lanka di Twitter.

Dia mengatakan pandangan utusan China Qi Chenhong tentang India mungkin dipengaruhi oleh perilaku negaranya.

“Kami meyakinkannya bahwa India sangat berbeda,” kata misi India.

Mengaitkan duta besar dengan konteks geopolitik dari dugaan kunjungan kapal penelitian ilmiah adalah hadiah, kata misi itu, menambahkan bahwa “ambiguitas dan agenda yang didorong oleh utang sekarang menimbulkan tantangan besar, terutama untuk negara-negara kecil. Perkembangan terakhir adalah peringatan.”

“Sri Lanka membutuhkan dukungan, bukan tekanan yang tidak diinginkan atau ketidaksepakatan yang tidak perlu untuk melayani agenda negara lain,” tambahnya, sementara negara kepulauan itu bergulat dengan krisis ekonomi terburuknya sejak 1948.

Dalam serangan terselubung di India, China mengatakan pada hari Jumat bahwa “halangan eksternal” berdasarkan apa yang disebut masalah keamanan tanpa bukti adalah “campur tangan total” dalam kedaulatan dan kemerdekaan Sri Lanka.

READ  Donald Trump dan keluarganya menghadiri pemakaman Ivana Trump di New York City | berita Dunia

Dalam sebuah pernyataan yang menyinggung keberatan India atas docking rudal balistik China dan kapal pelacak satelit “Yuan Wang 5” di pelabuhan Hambantota, duta besar China untuk Sri Lanka, Chi, mengatakan China senang menangani masalah tersebut. Beijing dan Kolombo bekerja bersama untuk menjaga kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas wilayah satu sama lain.

Tanpa menyebut nama India secara langsung, pernyataan itu mengatakan, “Halangan eksternal atas dasar apa yang disebut masalah keamanan tetapi tanpa bukti dari kekuatan tertentu adalah gangguan komprehensif de facto terhadap kedaulatan dan kemerdekaan Sri Lanka.”

India telah menolak “saran” China bahwa New Delhi telah menekan Kolombo terhadap kunjungan kapal penelitian China ke pelabuhan Hambantota di Sri Lanka, tetapi menekankan bahwa mereka akan mengambil keputusan berdasarkan masalah keamanannya.

“Kami menolak sindiran dalam pernyataan mengenai India. Sri Lanka adalah negara berdaulat yang mengambil keputusan independennya sendiri,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagshi pada konferensi pers di New Delhi pada 12 Agustus.

Dia mengatakan Sri Lanka, sebagai negara berdaulat, membuat keputusan independennya sendiri, dan mengindikasikan bahwa India akan menilai masalah keamanannya berdasarkan situasi yang berlaku di wilayah tersebut, khususnya di daerah perbatasan, yang dipandang sebagai wilayah terselubung. mengacu pada sengketa Ladakh timur dengan Cina.

Kapal berteknologi tinggi “Yuan Wang 5” awalnya dijadwalkan tiba di pelabuhan yang dioperasikan China pada 11 Agustus, tetapi ditunda karena tidak adanya izin dari pihak berwenang Sri Lanka setelah masalah keamanan diangkat oleh India.

Kapal China itu tiba di pelabuhan Hambantota di Sri Lanka selatan pada 16 Agustus. Itu berlabuh di sana untuk renovasi.

Sri Lanka memberikan akses pelabuhan ke kapal dari 16 hingga 22 Agustus dengan syarat bahwa kapal tersebut mempertahankan Sistem Identifikasi Otomatis (AIS) yang beroperasi di dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Sri Lanka dan tidak melakukan penelitian ilmiah apa pun di Sri Lanka. perairan.

READ  Taliban menawarkan gandum sebagai ganti tenaga kerja, dan sebuah badan PBB memperingatkan krisis pangan yang parah | berita Dunia

Ada kekhawatiran di New Delhi bahwa sistem pelacakan kapal China mungkin mencoba mengganggu fasilitas pertahanan India saat menuju ke pelabuhan Sri Lanka.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)