Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inilah Pikiran Anda dalam Seni: Bagaimana Musik, Tarian, dan Puisi Dapat Membantu Pikiran Anda: Jepretan

Inilah Pikiran Anda dalam Seni: Bagaimana Musik, Tarian, dan Puisi Dapat Membantu Pikiran Anda: Jepretan

Semakin banyak penelitian sedang menyelidiki efek kekuatan seni pada otak.

Gambar DrAfter123 / Getty


Sembunyikan teks

Beralih teks

Gambar DrAfter123 / Getty

Semakin banyak penelitian sedang menyelidiki efek kekuatan seni pada otak.

Gambar DrAfter123 / Getty

Untuk memahami ilmu keras, Michael Covey Eason sering beralih ke seni.

Ketika dia berjuang untuk memahami sistem kekebalan atau penyakit langka, musik dan puisi berfungsi sebagai jangkar.

“Ini membantu saya tenang dan secara aktif memilih apa yang menjadi fokus,” kata Eason, mahasiswa tingkat dua di Medical College of Wisconsin.

Eason, yang lahir di Ghana, yakin otaknya lebih baik dalam menyerap semua ilmu ini karena bertahun-tahun ia habiskan bermain terompet dan mempelajari musisi afrobeat seperti Fela Kuti.

“Harus ada semacam koneksi yang lebih besar [art] Itu cocok dengan otak,” kata Eason.

Gagasan ini – bahwa seni memiliki efek terukur pada otak dan strukturnya – mendapat dukungan dari semakin banyak orang studi ilmiah.

kata Ivy Ross, wakil presiden desain perangkat keras di Google dan rekan penulis The New York Times penjualan terbaik Otak Anda pada Seni: Bagaimana Seni Mengubah Kita.

Ross ikut menulis buku itu bersama Suzanne Magasamin, direktur International Arts and Mind Lab di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins. Magsamen mengatakan efek seni pada otak paling dramatis terjadi pada anak-anak.

“Anak-anak yang bermain musik, struktur otaknya benar-benar berubah dan korteks serebral membengkak,” kata Magsamin..

di dalam otak Anda pada seni, Magsamen dan Ross menjelaskan bagaimana sirkuit saraf seseorang berubah sebagai respons terhadap aktivitas seperti mempelajari lagu baru, gerakan tarian baru, atau cara memainkan karakter di atas panggung.

Mereka juga menjelaskan mengapa semakin banyak peneliti yang percaya bahwa perubahan ini mengarah pada otak yang lebih siap untuk memperoleh berbagai keterampilan, termasuk matematika dan sains.

Otak dilatih untuk melipat

Musik, tarian, lukisan, mendongeng – semua ini telah menjadi bagian dari budaya manusia selama puluhan ribu tahun. Hasilnya, “kami benar-benar menyukai seni,” kata Magsamin.

Dan saat kita membuat karya seni, katanya, kita meningkatkan plastisitas otak—kemampuannya untuk beradaptasi sebagai respons terhadap pengalaman baru.

“Anak-anak yang terlibat dalam seni adalah pembelajar yang lebih baik,” kata Ross. “Siswa dengan akses ke pendidikan teknik lima kali lebih kecil kemungkinannya untuk putus sekolah dan empat kali lebih mungkin diakui sebagai orang yang berprestasi tinggi.”

Seni juga dapat mengajarkan keterampilan otak yang tidak mungkin Anda dapatkan di ruang kelas, kata Ross.

“Saya telah menjadi penari selama 12 tahun, dan menurut saya itu memberi saya rasa bentuk dan ruang negatif,” katanya.

Sirkuit otak ini mungkin telah membantu kariernya yang luas, katanya, yang mencakup desain perhiasan Ini adalah bagian dari koleksi permanen di Smithsonian.

Menari juga tampaknya meningkatkan kesehatan mental, kata Magsamin.

“Bahkan hanya 15 menit menari mengurangi stres dan kecemasan,” katanya, mencatat bahwa aktivitas ini menyebabkan otak melepaskan hormon “merasa nyaman” seperti endorfin, serotonin, dan dopamin.

Mengukur efek seni

Pendidik telah mencatat hubungan antara seni dan prestasi akademik selama bertahun-tahun. Tetapi hanya dalam dua dekade terakhir teknologi memungkinkan para ilmuwan untuk melihat beberapa perubahan di otak yang menjelaskan alasannya.

READ  Penguncian selama pandemi mempunyai dampak yang beragam terhadap satwa liar

Pada tahun 2010, misalnya, para ilmuwan menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional untuk menampilkan musisi profesional Dia memiliki plastisitas yang lebih besar Non-musisi di hippocampus, wilayah yang terlibat dalam penyimpanan dan pengambilan informasi.

“Seni memberi anak-anak jenis perkembangan otak yang sangat penting untuk membangun jalur saraf yang kuat,” kata Magsamin, termasuk mereka yang terlibat dalam fokus, ingatan, dan kreativitas.

Eason, seorang mahasiswa kedokteran, mungkin telah menggunakan beberapa jalur ini ketika dia menemukan cara baru untuk mempelajari konsep kimia yang sulit.

“Saya menulis [poems] Tentang reaksi asam-basa,” katanya sambil tertawa. Ya Tuhan, hanya orang aneh. “

Nilai seni yang gagal di sekolah

Terlepas dari banyak bukti bahwa seni dapat meningkatkan kinerja di banyak bidang lain, kegiatan seperti musik dan melukis tidak lagi disukai dalam pendidikan dan budaya kita, kata Ross.

“Kami meningkatkan produktivitas dan mengesampingkan seni,” katanya. “Kami pikir kami akan bahagia. Sebenarnya, kami tidak bahagia.”

Jadi orang-orang seperti Michael Covey Eason mencoba mencari keseimbangan.

Kini di penghujung tahun kedua sekolah kedokterannya, Eason menghabiskan hari-harinya dengan mengerjakan sains. Namun terkadang hingga larut malam, dia masih menulis puisi, termasuk puisi yang diakhiri dengan gagasan tentang bagaimana seni dan otak menciptakan versi realitas mereka sendiri.

Penipuan adalah seni
Seni menguasai otak.
Meskipun seni adalah kebohongan,
Itu fakta otak
Meskipun seni adalah penipuan,
Itu fakta otak.
Otak itu bohong
Kebohongan yang begitu indah, itu seni.

Eason berharap suatu hari bisa menulis puisi tentang pasien yang dia rawat. Namun, untuk saat ini, dia sebagian besar masih menjadi pengamat.

“Saya harus berbicara dengan mereka. Tetapi pada akhirnya, mereka datang untuk dokter, bukan untuk saya.” “Begitu saya benar-benar dalam posisi itu, saya pikir saya ingin membawa pasien ke puisi.”

READ  Kecerdasan buatan menerjemahkan penglihatan lalat buah, membuka jalan bagi penglihatan manusia

Dan mungkin dia membawakan beberapa puisi untuk pasiennya.