Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ispace Jepang mencoba mendaratkan bulan secara pribadi: Tonton langsung

Ispace Jepang mencoba mendaratkan bulan secara pribadi: Tonton langsung

Perlombaan kembali ke bulan, dan kali ini, pengunjung ke permukaan bulan akan mencakup perusahaan swasta, bukan hanya badan antariksa nasional seperti NASA.

Pengunjung pertama yang dibangun secara pribadi untuk mendarat di permukaan bulan secara utuh bisa jadi adalah pesawat ruang angkasa yang disebut M1, sebuah startup Jepang, Ispace. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang tugas tersebut.

Kapan bulan terbenam dan bagaimana saya bisa melihatnya?

Pendarat M1 diluncurkan menuju bulan pada bulan Desember dan sudah mengorbit bulan. Ini akan menuju ke permukaan pada hari Selasa sekitar pukul 12:40 ET (akan menjadi Rabu pagi di Jepang). Tempat pendaratannya adalah Kawah Atlas, kawah selebar 54 mil di kuadran timur laut bulan.

Ispace akan ditayangkan pada pukul 11:40 ET.

Apa itu Ispace dan apa yang dibawanya?

Perusahaan dimulai sebagai pesaing untuk Google Lunar X Prize, sebuah kompetisi yang menawarkan hadiah $20 juta untuk pesawat ruang angkasa pribadi pertama yang mendarat di bulan. Hadiah Lunar X kedaluwarsa sebelum tim mana pun mencapai landasan peluncuran, tetapi salah satunya, Tim Hakuto, berevolusi menjadi Ispace.

Perusahaan telah menarik investasi yang signifikan, dan Ispace berencana meluncurkan serangkaian pendarat bulan komersial di tahun-tahun mendatang.

Dalam misi ini, ia membawa pendarat Hakuto-R M1 Penjelajah bulan Rashid Dari Pusat Antariksa Mohammed bin Rashid di Dubai. A Robot bulan roda dua yang dapat dikonversi dari badan antariksa Jepang JAXA; Modul Tes Baterai Solid State Busi NGK; komputer penerbangan kecerdasan buatan; dan kamera 360 derajat dari Canadensys Aerospace.

Konsep seniman tentang modul bulan yang dibangun oleh Ispace.kredit…esspace

Mengapa Ispace mencoba mendarat di bulan?

Singkatnya, Ispace yakin ada uang yang bisa dihasilkan di bulan.

READ  Para ilmuwan telah menunjukkan trik sulap kepada sekelompok burung. Burung-burung tidak tertipu

Ispace adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang membangun robot pendarat kecil untuk membawa muatan ilmiah dan komersial ke sana. Pasar ini sebagian dirangsang oleh program Artemis NASA saat ini, yang bertujuan untuk mendaratkan astronot di dekat kutub selatan bulan di tahun-tahun mendatang.

Sebagai perusahaan Jepang, Ispace tidak dapat bersaing secara langsung dalam program layanan muatan bulan komersial NASA, tetapi anak perusahaannya di AS adalah bagian dari tim yang dipimpin oleh Draper, yang tahun lalu memenangkan kontrak $73 juta untuk mengirimkan tiga muatan sains yang disponsori NASA di sisi jauh. bulan. Misi Draper sebagian besar akan menggunakan desain pendarat Ispace yang lebih besar untuk dibangun di Amerika Serikat.

Mengapa pendaratan di bulan begitu sulit?

Amerika Serikat dan Uni Soviet berhasil menempatkan robot pesawat ruang angkasa di permukaan Bulan lebih dari 50 tahun yang lalu. Baru-baru ini, China telah mendaratkan pesawat ruang angkasa robotik di bulan sebanyak tiga kali.

Namun, mencapainya dengan anggaran terbatas terbukti sulit.

Pada 2019, sebuah pesawat ruang angkasa yang dibangun oleh Badan Antariksa India dan organisasi nirlaba Israel berusaha mendarat di bulan, tetapi jatuh. Ini ditambahkan ke daftar pendaratan di bulan.

Pendaratan lembut seperti yang sedang dilakukan Ispace membutuhkan pesawat ruang angkasa untuk beroperasi secara mandiri. Hanya ada waktu singkat, dan Bumi tidak akan menyimpang dari jalurnya.

Cahaya juga membutuhkan 1,3 detik, termasuk sinyal radio, untuk melakukan perjalanan dari Bulan ke Bumi, dan 1,3 detik lagi untuk sinyal dari Bumi untuk mencapai pesawat ruang angkasa. Ini membuat penyesuaian apa pun saat turun menjadi sulit dan berbahaya.

Pesawat ruang angkasa Ispace dapat memiliki keunggulan yang meningkatkan peluangnya. Perangkat lunak panduan dan navigasi untuk M1 dikembangkan oleh Draper Lab, yang membuat komputer panduan yang digunakan selama pendaratan Apollo di bulan NASA.

READ  Varian baru, kumpul keluarga bisa membawa lebih banyak Covid-19 setelah liburan, namun para ahli tidak mengharapkan peningkatan yang tajam