Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Janda Hitam Memudar.  Para ilmuwan telah menemukan alasannya.

Janda Hitam Memudar. Para ilmuwan telah menemukan alasannya.

Di dunia laba-laba, bahkan predator pun diburu.

Ahli biologi di wilayah Amerika Serikat bagian selatan mencatat bahwa ikon laba-laba janda hitam—dikenal dengan tanda jam pasir dan gigitan berbisanya—sering menghilang ketika spesies yang berbeda, janda coklat, muncul. Sekarang, penelitian baru telah dipublikasikan di Sejarah Masyarakat Entomologi Amerika(Buka di tab baru) Ini memberikan bukti kuat bahwa janda coklat sebenarnya mengusir janda hitam selatan, sebagian dengan menyerang dan membunuh laba-laba yang dikenal.

“Mereka tampaknya bukan tetangga yang baik satu sama lain,” kata Louis Couticchio, seorang ahli biologi dan mahasiswa pascasarjana di University of South Florida yang memimpin penelitian tersebut, kepada Mashable.

Ketika kedua spesies ini menempati area yang sama di alam liar, Coticchio berulang kali mengamati janda hitam perlahan mundur, terkadang bahkan menghilang.

Lihat juga:

Seekor laba-laba besar akan menyebar ke seluruh Amerika Serikat. Tidak, dia tidak akan “terjun payung”.

Tetapi untuk mengetahui dengan tepat apa yang terjadi di bagian selatan hutan belantara AS, ahli biologi perlu memantau dengan cermat laba-laba yang berinteraksi di laboratorium.

Janda hitam menjadi angker

Janda hitam adalah laba-laba asli Amerika Serikat, dan janda hitam selatan, atau membunuh pencuri, adalah spesies umum di seluruh Tenggara. itu Janda coklat(Buka di tab baru)atau Latrodectus geometrius, Sementara itu, kemungkinan besar berasal dari Afrika dan sekarang telah menyebar ke seluruh Amerika Serikat bagian selatan setelah para ilmuwan pertama kali melihat seekor laba-laba pada tahun 1935. Ia juga memiliki tanda jam pasir yang khas.

Untuk lebih memahami apa yang terjadi di antara kedua spesies janda ini, Coticchio menguji interaksi dekat janda coklat dengan tiga spesies laba-laba terkait: janda hitam selatan, dan laba-laba rumah merah (Nesticodes Rofipes), dan jaring laba-laba trigonometri (Steatoda Triangulosa). Reaksi berlangsung dalam wadah berisi ranting dan dahan.

READ  Mammoth berbulu kembali. Haruskah kita memakannya?

Hasilnya mencolok. Janda coklat 6,6 kali lebih mungkin menyerang janda hitam daripada spesies lain.

“Janda berambut cokelat pada dasarnya memakan pesaing mereka.”

Nyatanya, janda coklat telah hidup berdampingan secara damai dengan laba-laba rumah merah dan segitiga, dan terkadang bahkan dimakan oleh pasangan wadahnya.

Tetapi perbedaan perilaku utama adalah bahwa janda coklat sering dianggap sebagai agresor, artinya mereka menyerang ruang tetangganya dan berpotensi menyerang mereka. Sementara itu, janda hitam belum menginvasi. Mereka tidak berani masuk tanpa izin di tanah orang lain. Sebaliknya, mereka sering bersikap defensif. Ini memungkinkan Janda Hitam untuk menyerang dengan mudah.

“Janda coklat biasanya memakan pesaing mereka. Mereka memakannya secara istimewa,” kata Mark Willis, ahli entomologi di Case Western Reserve University yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, kepada Mashable.

Seorang janda coklat (kanan) membunuh seorang janda hitam dalam percobaan laboratorium peneliti.
Kredit: Louis Coticchio/USF

Willis dan Coticcio mencatat bahwa predasi ini kemungkinan bukan satu-satunya faktor yang mendorong janda coklat menggantikan janda hitam di alam liar. Misalnya, janda coklat dapat memiliki lebih banyak keturunan, karena mereka dapat berkembang biak lebih awal dalam hidup mereka dan bertelur lebih banyak.

Fakta bahwa janda hitam, predator terkenal, telah menjadi mangsa umum laba-laba lain bukanlah hal yang aneh. Laba-laba adalah makhluk yang sangat karnivora.

“Mereka harus membunuh sesuatu untuk memakannya. Mereka tidak peduli apakah itu laba-laba lain.”

“Semua laba-laba adalah predator. Mereka harus membunuh sesuatu untuk dimakan. Mereka tidak peduli apakah itu laba-laba lain,” jelas Willis. “Ada beberapa laba-laba yang berspesialisasi dalam berburu dan memakan laba-laba lain. Jika ada yang 100 persen predator, itu adalah laba-laba.”

READ  Splashdown mengakhiri misi enam bulan ISS

Ingin lebih banyak ilmu Apakah berita teknologi dikirim langsung ke kotak masuk Anda? Berlangganan buletin teratas Mashable Hari ini.

Dampak penurunan janda hitam

Ahli biologi harus banyak belajar tentang penurunan janda hitam Selatan dan mengapa hal itu terjadi. Dan apakah janda coklat Afrika juga merupakan agresor antarspesies? Atau apakah janda coklat itu belajar menyerang janda hitam di Amerika Serikat?

Masih banyak pertanyaan yang perlu dijawab, kata Cuccio.

Mungkin pertanyaan terpenting dari semuanya adalah bagaimana eksodus dan penurunan janda hitam Selatan akan mempengaruhi mereka Hubungan ekologi lokal yang ada di alam. “Jika mereka menghilangkan pesaing mereka dengan makan dan menggantinya, itu tidak baik bagi saya,” kata Willis.

Lagi pula, serangga dan laba-laba sudah terbebani oleh perusakan habitatnya, perubahan iklim, dan meluasnya penggunaan pestisida. Lebih dari 40 persen spesies serangga menurun dan sepertiganya terancam punah Ditemukan oleh Program Lingkungan PBB(Buka di tab baru). “Tingkat kepunahannya delapan kali lebih cepat dibandingkan dengan mamalia, burung, dan reptil,” pungkas lembaga tersebut.

Dan laba-laba janda, terutama janda hitam, tentu tidak perlu jahat secara tidak adil. Tentu saja, dia tidak ingin disengat, karena racunnya bisa melakukan itu Mereka menyebabkan gejala ringan hingga berat(Buka di tab baru). Tapi garis pertahanan pertama janda hitam, jika dia mengganggu jaringnya, adalah bersembunyi, bukan menggigit. Cuccio menjelaskan bahwa gigitan lebih jarang dari yang diperkirakan orang.

Dia berkata, “Mereka bukan laba-laba pembunuh itu.”