Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jenderal Faiz dan Jenderal Bajwa mengatur tindakan tidak percaya terhadap Imran, klaim Fazal – Pakistan

Jenderal Faiz dan Jenderal Bajwa mengatur tindakan tidak percaya terhadap Imran, klaim Fazal – Pakistan

Ketua Jamiat Ulema-e-Islam Fazl (JUI-F) Maulana Fazlur Rehman pada hari Kamis mengklaim bahwa mantan panglima militer Jenderal Qamar Javed Bajwa dan mantan kepala mata-mata Letjen Faiz Hameed, yang saat itu menjabat Komandan Korps Peshawar, telah mengarahkan semua serangan tersebut. politisi. Partai mengenai mosi tidak percaya pada mantan Perdana Menteri Imran Khan dan pemerintahan PTI.

Pada bulan April 2022, Pakistan untuk pertama kalinya dalam sejarahnya menyaksikan penggulingan perdana menteri melalui mosi tidak percaya. Upaya untuk menyingkirkan pendiri PTI ini dipimpin oleh pihak oposisi.

Sementara itu, Tehreek-e-Insaf (PTI) Pakistan menuduh para penguasa negara tersebut pada saat itu berkolusi dengan Amerika Serikat dan merencanakan perubahan rezim untuk menggulingkan pemerintahan Imran, dan menyalahkan tentara, yang dipimpin oleh pensiunan Jenderal Bajwa. pada saat itu, karena mengizinkan pengecualian pada saat itu. Islamabad terus melanjutkan dugaan rencana tersebut. Amerika Serikat membantah adanya campur tangan.

Dalam wawancara kaya di TV yang sama Di Nadeem Malik Live, ketua JUI-F berbicara tentang peristiwa mosi tidak percaya dan berkata: “Mereka (Jenderal Bajwa dan Jenderal Faiz) telah berhubungan dengan semua partai politik mengenai mosi tidak percaya dan memberi tahu kami cara untuk melakukannya.

Ketika ditanya apakah langkah tersebut merupakan gagasan kedua jenderal tersebut, Ketua JUI-F menjawab setuju namun menambahkan bahwa pada akhirnya, baik PPP maupun PML-N mendukung langkah tersebut.

Fadl berkata: “Saya tidak mendukung keputusan tidak percaya. Hanya demi teman-temanku, aku mengorbankan pendapatku.”

Dia menekankan preferensinya untuk bergerak maju dengan “kekuatan gerakan”, dan mencatat bahwa Partai Rakyat Pakistan memimpin gerakan tidak percaya.

“Jenderal Faiz mendatangi saya dan meminta saya untuk melanjutkan [with the no-confidence vote]Tapi hanya di dalam sistem dan bukan di luarnya. Meski saya menolak,” klaimnya.

READ  Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan 'waktu tidur gagal' karena putrinya menyela siaran langsung

Lebih lanjut Fazal menjelaskan, dirinya berubah posisi saat didekati perwakilan berbagai pihak untuk melakukan aksi bersama. “Jika saya menolak lagi, mereka akan mengatakan saya menyelamatkan Imran.”

Dia menegaskan, seluruh parpol harus bertemu dengan dua jenderal yang diduga memberikan arahan terkait hal tersebut.

Perlu diketahui, Jenderal Faiz digantikan sebagai Direktur Jenderal Intelijen Antar-Layanan oleh Letnan Jenderal Nadeem Ahmed Anjum pada Oktober 2021 dan diangkat sebagai Komandan Korps Peshawar.

Berkaca dari aliansi multi partai, Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), presiden JUI-F ini menjelaskan, PDM bukan sekadar aliansi politik atau elektoral. Dia menambahkan: “Ini adalah gerakan yang didasarkan pada prinsip-prinsip umum, dan meskipun ada perbedaan, kami terus berdiri bersama.”

Ketika ditanya tentang alasan naiknya Shehbaz Sharif dalam pencalonan perdana menteri, Fazl mengatakan bahwa dia tidak tertarik dengan perkembangan seperti itu “karena saya telah mengambil posisi saya, dan oleh karena itu tidak ada alasan bagi saya untuk membahas masalah ini.”

Terkait kemungkinan dilakukannya diskusi dengan PTI, dia menyatakan keputusan tersebut akan diambil setelah delegasi mereka ikut serta dalam pembicaraan dengannya.

Mengenai integritas pemilu baru-baru ini, Rahman mengatakan: “Seluruh pemilu telah dicuri… Ada cerita yang tidak dapat diceritakan di media… Kami jelas-jelas menolaknya dan akan memulai kampanye menentangnya.” “

Rahman mengatakan JUI-F menjadi satu-satunya partai yang membenarkan adanya kecurangan pada pemilu 2018 dan 2024.

Ketika ditanya mengenai pernyataannya kemarin bahwa “narasi” kerusuhan 9 Mei tahun lalu telah “dikubur”, Rahman mengatakan: “Jika narasi yang ada adalah pemilu yang adil, maka itu berarti narasi 9 Mei telah dikuburkan dan dikuburkan. bahwa orang-orang memilih.” . Untuk pengkhianat di Pakistan.”

Dia menjelaskan, pengaduannya ada pada institusi.

READ  India mendorong perdagangan rupee ke luar Rusia