Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Juno baru saja mengambil beberapa gambar Io yang terbaik dan paling jelas: ScienceAlert

Juno baru saja mengambil beberapa gambar Io yang terbaik dan paling jelas: ScienceAlert

Pada tanggal 1 Maret 2023, pesawat antariksa Juno milik NASA terbang melewati bulan Jupiter, Io, dengan jarak 51.500 kilometer (32.030 mil) dari bulan terdalam dan terbesar ketiga dari empat bulan Galilea.

Gambar baru yang menakjubkan memberikan tampilan terbaik dan terdekat dari bulan vulkanik tata surya kita sejak misi New Horizons terbang melalui sistem Io dan sistem Jupiter pada tahun 2006 dalam perjalanannya ke Pluto.

Cleary, Io masih terlihat seperti pizza. Permukaan belang-belang dan berwarna-warni berasal dari aktivitas gunung berapi, dengan ratusan lubang dan kaldera di permukaan menciptakan berbagai fitur.

Gumpalan vulkanik dan aliran lava melintasi permukaan muncul dalam berbagai warna, dari merah dan kuning hingga oranye dan hitam. Beberapa “sungai” lava membentang ratusan kilometer.

Dalam misinya yang diperpanjang, Juno kini telah mengorbit Jupiter sebanyak 49 kali, dan sedang dalam perjalanan untuk mempelajari beberapa bulan Jupiter.

Terbang lintas terakhir Io ini adalah yang ketiga dari sembilan terbang lintas bulan vulkanik pada tahun berikutnya, menandai terbang lintas pertama bulan vulkanik. Desember 2022.

Flyby berikutnya akan dilakukan tahun depan pada 3 Februari 2024, dalam jarak 1.500 km (930 mil) dari Io.

Jason Perry, pakar pemantauan Io yang telah bekerja dengan tim pencitraan Cassini, Galileo, dan HiRISE katanya di Twitter Pandangan pertama pada gambar-gambar ini menunjukkan beberapa perubahan halus dari gambar New Horizons.

“Perubahan permukaannya sangat kecil tapi setidaknya ada dua,” tulis Perry. “Yang pertama adalah aliran kecil dari ujung timur Jirou Timur [volcanic] Hotspot dulu New Horizons menyaksikan Di tengah ledakan kecil. Masih aktif menurut Juno Jerome.”

READ  JWST mengisyaratkan lebih sedikit planet yang bisa dihuni

Jovian InfraRed Auroral Mapper (JIRAM) adalah instrumen ganda yang terdiri dari imager dan spektrometer yang menggunakan teleskop yang sama.

Data lain menunjukkan kawah Choros Patera berbentuk mangkuk, kata Berry. “Bahan berwarna kemerahan di Io menunjukkan adanya S3-S4, sulfur rantai pendek yang harus diisi ulang secara teratur melalui aktivitas vulkanik bersuhu tinggi,” jelasnya.

JunoCam adalah instrumen cahaya tampak beresolusi tinggi, yang sebenarnya bukan bagian dari muatan sains utama pesawat ruang angkasa.

Termasuk dalam misi sebagai kamera kesadaran publik, gambar-gambarnya sedang diproses oleh anggota masyarakat, banyak di antaranya telah aktif memproses gambar-gambar Juno sejak kedatangannya di Jupiter pada tahun 2016.

Namun, dengan kelimpahan Gambar JunoCam, Ternyata foto-foto itu juga digunakan untuk ilmu pengetahuan.

Gambar di sini dari Keberuntungan AndreaDan Kevin M. Gill ASingkatan II Jason Perry.

Pertemuan Juno berikutnya dengan Io akan terjadi selama Peregov 51 pada 16 Mei 2023 pada jarak 35.000 km.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh alam semesta hari ini. Membaca Artikel asli.