Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kali ini, bisakah Starliner Boeing akhirnya bersinar?

Kali ini, bisakah Starliner Boeing akhirnya bersinar?

Perbesar / Boeing mengatakan pesawat luar angkasa Starliner siap meluncur ke landasan peluncuran di Florida.

Boeing

Boeing dan NASA mengatakan pesawat ruang angkasa Starliner siap untuk penerbangan tanpa awak, dan misi uji tanpa awak kedua untuk pesawat ruang angkasa sekarang dijadwalkan pada 19 Mei.

Sudah sembilan bulan sejak inspeksi pra-penerbangan standar pesawat ruang angkasa, kemudian duduk di atas roket di landasan peluncuran di Florida, menemukan bahwa 13 dari 24 katup pengoksidasi di dalam sistem propulsi Starliner macet. Penemuan itu terjadi beberapa jam setelah lepas landas.

Sejak itu, para insinyur dan teknisi di Boeing dan NASA telah bekerja untuk memahami mengapa katup berhenti total dan untuk memperbaiki masalahnya. Mereka menemukan bahwa oksidator dinitrogen tetroksida dimuat di pesawat ruang angkasa 46 hari sebelum peluncuran dikombinasikan dengan kelembaban di sekitarnya untuk membentuk asam nitrat, yang memulai proses korosi di dalam rumah aluminium katup.

Pada hari Selasa, selama panggilan konferensi dengan wartawan, pejabat dari Boeing dan NASA membahas langkah-langkah yang telah mereka ambil untuk mengurangi masalah penerbangan uji Starliner yang akan datang. Katup masih sama di dalam mobil, tetapi teknisi telah menutup jalur di mana uap air dapat masuk ke sistem propulsi, kata Michael Parker, wakil presiden dan wakil manajer umum Boeing Space and Launch. Mereka juga mengekstrak kelembaban dari katup menggunakan gas nitrogen dan memuat propelan ke Starliner saat peluncuran mendekat.

Dengan mitigasi ini, Starliner akan segera ditumpuk di atas roket Atlas V yang dibangun oleh United Launch Alliance. Starliner dijadwalkan akan diluncurkan di kompleks peluncuran Atlas V di Florida pada hari Rabu, tetapi Boeing mengatakan Pengoperasian terhenti karena kebocoran hidraulik pada kendaraan transmisi United Launch Alliance.

READ  Amerika Serikat baru saja meluncurkan standar baru yang pasti: ScienceAlert

Jadi ini sejalan dengan upaya on-and-off Boeing untuk membawa Starliner ke dalam layanan. Perusahaan telah mengerjakan kendaraan itu setidaknya sejak 2010, ketika itu disebut Crew Space Transportation-100, atau CST-100. Starliner melakukan penerbangan perdananya pada Desember 2019, tetapi masalah muncul hanya beberapa menit setelah lepas landas, ketika pesawat ruang angkasa mengambil “selang waktu misi” yang salah dari kendaraan peluncuran Atlas V. Pesawat itu juga mengalami kesulitan berkomunikasi dengan stasiun bumi. Pengendali penerbangan NASA dan Boeing dapat memulihkan komunikasi dengan Starliner dan membantunya mencapai orbit. Namun, karena bahan bakar yang dikeluarkan selama kegiatan ini, Starliner tidak dapat menyelesaikan tujuan utamanya, menunjukkan docking yang aman dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ada juga masalah selama penerbangan kembali ke Bumi. Bug perangkat lunak lain, ditemukan dan diperbaiki beberapa jam sebelum mobil kembali ke Bumi melalui atmosfer, akan menyebabkan pendorong menembak modul layanan Starliner dengan cara yang salah. Mobil itu hampir tersesat untuk kedua kalinya.

Masalah ini membuat NASA mengumumkan bahwa uji terbang pertama Starliner adalah “Panggilan dekat definisi tinggi“Dan awal dari penyelidikan selama bertahun-tahun dan menyelam jauh ke dalam masalah program Starliner. Boeing setuju untuk membayar penerbangan uji kedua dengan biaya $ 410 juta, dan akhirnya menyiapkan misi Orbital Flight Test-2, yang tiba di platform pada musim panas 2021. Setelah itu, mobil itu mengalami masalah katup. Stiker, dan akhirnya, perusahaan memiliki Starliner kembali di podium, siap untuk peluncuran ulang.

NASA, tentu saja, saat ini memiliki pesawat luar angkasa SpaceX’s Crew Dragon untuk membawa astronotnya ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Crew Dragon telah melakukan lima misi yang sebagian besar berawak sejak pertengahan 2020, tetapi dengan ketegangan yang tinggi antara Amerika Serikat dan Rusia, NASA ingin memiliki opsi untuk memindahkan kru kedua untuk sampai ke stasiun.

READ  Asteroid besar 7335 (1989 JA) terbang di dekat Bumi pada 27 Mei

Ini berarti ada minat besar di NASA dalam tes Starliner kedua. Keberhasilan dalam penerbangan uji ini kemungkinan akan menyebabkan Boeing menerbangkan kru ke stasiun luar angkasa untuk pertama kalinya pada awal 2023.

“Ini adalah langkah yang sangat penting dalam tujuan berkelanjutan kami untuk memiliki kemampuan transportasi Amerika ke Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata Cathy Luders, kepala operasi penerbangan luar angkasa manusia dari NASA. “Layanan kru yang kuat sangat penting untuk komitmen berkelanjutan kami terhadap penelitian, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang kami lakukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan sangat penting bagi kami untuk mencapai tujuan eksplorasi kami.”