Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kapan sebaiknya wanita melakukan mammogram secara teratur?  Pada usia 40, kata komisi AS sekarang.

Kapan sebaiknya wanita melakukan mammogram secara teratur? Pada usia 40, kata komisi AS sekarang.

Khawatir dengan peningkatan diagnosis kanker payudara di kalangan wanita muda dan tingkat kematian yang terus tinggi di kalangan wanita kulit hitam khususnya, para ahli kesehatan pada hari Selasa menawarkan revisi tajam dari saran medis standar untuk mammogram.

Satuan Tugas Layanan Pencegahan A.S. mengatakan wanita dari semua latar belakang ras dan etnis yang berisiko terkena kanker payudara harus mulai mendapatkan mammogram secara teratur pada usia 40 tahun daripada menunggu sampai mereka berusia 50 tahun, seperti yang direkomendasikan sebelumnya.

Kelompok tersebut mengeluarkan panduan yang berpengaruh pada kesehatan preventif, dan rekomendasinya biasanya diadopsi secara luas di Amerika Serikat. Tapi saran baru, dirilis sebagai draf, adalah semacam pembalikan.

Pada tahun 2009, USPSTF menaikkan usia awal untuk mamografi rutin menjadi 50, dari 40. Pada saat itu, para peneliti khawatir bahwa skrining dini mungkin lebih berbahaya daripada kebaikan, yang mengarah ke perawatan yang tidak perlu untuk wanita yang lebih muda, termasuk biopsi yang Ternyata menjadi negatif.

Tetapi ada tren yang mengkhawatirkan dalam kanker payudara dalam beberapa tahun terakhir. Mereka termasuk peningkatan nyata dalam jumlah kanker yang didiagnosis pada wanita di bawah 50 tahun dan kegagalan untuk mempersempit kesenjangan kelangsungan hidup wanita kulit hitam yang lebih muda, yang meninggal karena kanker payudara dua kali lipat dari wanita kulit putih pada usia yang sama.

“Kami tidak benar-benar tahu mengapa ada peningkatan kanker payudara di kalangan wanita di usia 40-an,” kata Dr. Carol Mangioni, mantan ketua satuan tugas, dalam sebuah wawancara. “Tetapi ketika lebih banyak orang dalam kelompok usia tertentu mengembangkan suatu kondisi, skrining kelompok itu akan lebih berdampak.”

Rekomendasi baru mencakup lebih dari 20 juta wanita di Amerika Serikat antara usia 40 dan 49 tahun. pada tahun 2019, Sekitar 60 persen wanita berada di kelompok usia ini Mereka mengatakan telah menjalani mammogram dalam dua tahun terakhir, dibandingkan dengan 76 persen wanita berusia 50 hingga 64 tahun dan 78 persen wanita berusia 65 hingga 74 tahun.

READ  NIH menemukan regresi tumor yang signifikan

Panel mengatakan tidak ada cukup bukti untuk membuat rekomendasi untuk wanita berusia 75 tahun atau lebih.

kata d Mangioni mengatakan USPSTF telah menugaskan studi kanker payudara terutama di kalangan wanita kulit hitam, serta untuk semua wanita, untuk pertama kalinya, dan membutuhkan lebih banyak penelitian tentang faktor-faktor yang menyebabkan perbedaan ras. Gugus tugas juga menyerukan uji klinis untuk membandingkan efektivitas skrining tahunan dan dua tahunan di antara perempuan kulit hitam.

Secara umum, angka kematian akibat kanker payudara telah menurun dalam beberapa tahun terakhir. Namun, itu masih merupakan kanker paling umum kedua pada wanita setelah kanker kulit dan merupakan penyebab utama kedua kematian akibat kanker setelah kanker paru-paru di kalangan wanita di Amerika Serikat.

Diagnosis kanker payudara di kalangan wanita berusia 40-an meningkat kurang dari 1 persen antara tahun 2000 dan 2015. Tetapi angka tersebut naik rata-rata 2 persen setiap tahun antara 2015 dan 2019, catat gugus tugas.

Alasannya tidak sepenuhnya jelas. Menunda melahirkan anak, atau tidak memiliki anak sama sekali, dapat meningkatkan tinggi badan, kata Rebecca Siegel, direktur ilmiah senior untuk penelitian pengawasan di American Cancer Society. Memiliki anak sebelum usia 35 mengurangi risiko kanker payudara, seperti halnya menyusui.

Namun, dia mencatat bahwa ada variasi tahun-ke-tahun yang signifikan dalam tingkat diagnosis. Peneliti lain berpendapat bahwa peningkatan di antara wanita yang lebih muda mungkin hanya mencerminkan lebih banyak skrining, kata Dr. Stephen Woloshin, profesor kedokteran di Dartmouth University.

Para peneliti telah menemukan bahwa skrining berulang dapat menyebabkan kerusakan pada dirinya sendiri, mengarah ke biopsi yang tidak perlu yang menyebabkan kecemasan dan mengobati kanker yang tumbuh lambat yang tidak akan pernah mengancam jiwa.

READ  Mengapa banyak negara dan perusahaan swasta yang ingin mendarat di bulan?

Namun, ada badai kritik pada tahun 2009, baik oleh pasien maupun kelompok advokasi, ketika gugus tugas menyarankan bahwa hanya wanita berusia di atas 50 tahun yang melakukan mammogram secara teratur. Kritik terhadap pedoman ini khawatir keganasan di kalangan wanita muda akan terlewatkan dan menyarankan agar keinginan untuk mengurangi biaya perawatan kesehatan mendorong rekomendasi tersebut.

Pada saat itu, panitia juga menganjurkan interval yang lebih lama antara mammogram: setiap dua tahun sekali, daripada pemutaran tahunan. Rekomendasi ini masih berlaku.

American Cancer Society tidak setuju dengan poin kunci ini. Asosiasi tersebut mengatakan wanita berusia 40 hingga 44 tahun harus dapat memilih untuk menjalani skrining Mulai usia 45 tahun, wanita harus melakukan mammogram setiap tahun Hingga usia 55 tahun, saat risiko terkena kanker payudara mulai berkurang.

Karen E. Knudsen, CEO ACS, menyambut baik saran staf untuk memulai pemeriksaan rutin pada usia yang lebih muda karena akan mengurangi kebingungan yang disebabkan oleh rekomendasi yang bertentangan dari kelompok medis.

Namun, dia berkata, “Kami teguh dalam skrining tahunan. Kanker pada wanita perimenopause tumbuh lebih cepat, dan penting agar mereka tidak berkembang selama periode dua tahun dan tidak terdeteksi.”

Rekomendasi baru gugus tugas berlaku untuk semua orang yang ditunjuk perempuan saat lahir yang tidak menunjukkan gejala dan memiliki risiko rata-rata terkena kanker payudara, termasuk mereka yang memiliki jaringan payudara padat dan riwayat keluarga kanker payudara.

Namun saran tersebut tidak berlaku bagi siapa saja yang sudah menderita kanker payudara, membawa mutasi genetik yang meningkatkan risikonya, pernah mengalami lesi payudara yang teridentifikasi pada biopsi sebelumnya atau telah terpapar radiasi dosis tinggi di dada, yang meningkatkan risiko kanker.

READ  Pejabat kesehatan mengkonfirmasi adanya kasus campak di Maryland

Para wanita ini harus berkonsultasi dengan dokter mereka tentang seberapa sering mereka harus diperiksa.

Gugus tugas menekankan bahwa penting bagi perempuan kulit hitam untuk memulai mammogram pada usia 40 tahun, karena mereka lebih mungkin mengembangkan tumor agresif pada usia dini dan 40 persen lebih mungkin meninggal akibat kanker payudara daripada perempuan kulit putih.

Beberapa ilmuwan telah menyerukan untuk menjauh dari pendekatan selimut satu ukuran untuk semua penyaringan Mendukung pendekatan “yang dapat disesuaikan dengan risiko”.yang berarti wanita kulit hitam diskrining enam hingga delapan tahun lebih awal dari wanita kulit putih.

“Rekomendasi harus disesuaikan dengan ras dan etnis untuk memaksimalkan manfaat skrining dan meminimalkan bahaya dan mengatasi perbedaan ras yang ada,” kata Dr. Mahdi Falah, yang mempelajari pencegahan kanker adaptif risiko di Pusat Penelitian Kanker Jerman di Heidelberg. .

Tapi skrining saja tidak akan meningkatkan tingkat kelangsungan hidup perempuan kulit hitam, yang tidak hanya lebih mungkin untuk mengembangkan tumor agresif tetapi juga berjuang dengan keterlambatan mendapatkan perawatan medis dan dengan kondisi hidup yang membuat pengobatan menjadi sulit.

Laporan baru gugus tugas menemukan, misalnya, bahwa sementara tindak lanjut untuk pemeriksaan payudara yang abnormal sering tertunda, hal ini terutama berlaku untuk perempuan kulit hitam.

“Sering kali ketika Anda seorang wanita kulit hitam, Anda mendengar narasi yang Anda harap tidak Anda dengar,” kata Dr. Mangioni.

“Sering kali, ini adalah wanita yang menemukan benjolan, atau cairan yang mereka tahu tidak normal, dan itu masuk dan mereka dibuang. Dan itu hanya karena mereka tidak mau menerima jawaban tidak. bahwa mereka akhirnya didiagnosis.