Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Karena tanggapan asing yang buruk terhadap proyek kapal selam, pemerintah Modi berusaha untuk menghilangkan kekhawatiran industri

Karena tanggapan asing yang buruk terhadap proyek kapal selam, pemerintah Modi berusaha untuk menghilangkan kekhawatiran industri

New Delhi: Dipengaruhi oleh penolakan Prancis, Rusia dan Swedia untuk berpartisipasi dalam Proyek 75 India (P75I) dan sikap tidak mengikat Jerman, Kementerian Pertahanan telah menyetujui perubahan besar pada dokumen tender yang dikeluarkan untuk menghilangkan kekhawatiran perusahaan asing, terutama dalam konteks kewajiban, ThePrint telah belajar.

Wakil Kepala Angkatan Laut India Laksamana SN Ghormade mengatakan pada hari Kamis bahwa Kementerian Pertahanan telah menyelesaikan tanggapan atas beberapa pertanyaan yang diajukan oleh perusahaan India dan akan segera dikirim.

P75I, di mana enam kapal selam konvensional modern air-independent propulsion (AIP) – yang akan memungkinkan mereka untuk tinggal di bawah air lebih lama – akan dibangun di bawah kemitraan strategis sedang diupayakan. Dalam hal ini, galangan kapal India akan mengajukan penawaran untuk proyek tersebut bersama dengan produsen peralatan asli asing (OEM).

Namun, Grup Angkatan Laut Prancis, Biro Desain Rubin Rusia dan SAAB Swedia telah secara resmi memberi tahu Angkatan Laut India tentang ketidakmampuan mereka untuk berpartisipasi dalam program tersebut.

Salah satu alasan utama penarikan ketiga perusahaan ini adalah desakan Angkatan Laut untuk memiliki AIP yang telah terbukti, sebuah teknologi yang hanya dimiliki oleh Jerman dan Korea Selatan.

Ditanya apakah masalah yang dibahas termasuk klausul ini, Laksamana Madya Gormad mengatakan pada konferensi pers bahwa masalah tersebut tidak diangkat oleh perusahaan India.

Sementara dia tetap diam tentang masalah yang ditangani, sumber di lembaga pertahanan dan keamanan mengatakan kepada ThePrint bahwa masalah utama terkait dengan klausul pertanggungjawaban.

Dalam kemitraan strategis, perusahaan India akan memiliki saham mayoritas, tanggung jawab jika terjadi keterlambatan dalam pelaksanaan proyek dan kualitas dan sisanya berada di tangan OEM asing.

READ  'Mari kita lihat Joe': Presiden AS Biden mungkin menjalani operasi plastik | berita Dunia

Meskipun dia menolak untuk merinci, sumber tersebut mengatakan kekhawatiran ini telah ditangani oleh Kementerian Pertahanan, yang menyetujui klausul tanggung jawab tripartit.

Mengenai masalah bersikeras memiliki AIP yang terbukti, sumber mengatakan bahwa tidak ada perubahan yang dibuat untuk itu karena Angkatan Laut tidak dapat melanjutkan proyek tanpa sistem yang terbukti.

“Anda tidak bisa mengatakan Anda akan melakukan uji coba dengan biaya Angkatan Laut India dan melihat apakah sistem itu benar-benar berfungsi atau tidak. P75I sangat penting dan tidak dapat ditunda karena desakan pada teknologi AIP yang telah terbukti,” kata seorang sumber.

Sumber mengatakan kekhawatiran lain mengenai jadwal pengiriman telah diatasi. Ditanya apakah proyek tersebut akan berlanjut dalam kerangka kemitraan strategis, seorang sumber mengatakan, “Itulah masalahnya, setidaknya untuk saat ini.”

Pekan lalu, Rusia berbicara secara terbuka menentang P75I, mengatakan “perubahan dramatis” diperlukan dalam tawaran untuk proyek program.


Baca juga: Angkatan laut ganda dalam satu hari – Vikrant asli dikirim dan 2 MH-60 Romeo terbang dari AS


Perpanjangan batas waktu pengajuan penawaran

Swedia adalah yang pertama menarik diri dari proyek tersebut. Kemudian Jerman dan sekarang Prancis. Kami juga tidak berpartisipasi,” kata Andrei Baranov, Deputi Direktur Jenderal Kegiatan Ekonomi Asing di Rubin Design Bureau, desainer kapal selam milik negara Rusia, Dia berkata Saat menanggapi pertanyaan dari ThePrint tentang sela-sela Angkatan Darat 2022, sebuah pameran pertahanan diadakan di Moskow.

Dia menambahkan, “Persyaratan yang diatur dalam RFP (Request for Proposal) membutuhkan rentang waktu yang sangat ketat. Dan banyak tanggung jawab diberikan kepada desainer. Pada saat yang sama, desainer tidak memiliki pengaruh pada proses konstruksi yang akan dilakukan. tempat di India.”

READ  Putin Melihat "Pergeseran Positif" Dalam Pembicaraan Rusia-Ukraina

Baranov menambahkan: “Persyaratan utama (dalam RFP) adalah bahwa kapal selam harus dibangun di India. Jika tenggat waktu tidak terpenuhi, hukumannya sangat tinggi. Sejak awal kami mengatakan tidak mungkin membuat kapal selam pertama dengan cara seperti itu. dalam waktu singkat. Kekhawatiran ini tidak dipertimbangkan dan RFP dikeluarkan. Oleh karena itu, Rusia memberi tahu Angkatan Laut India tentang keengganannya untuk berpartisipasi.”

Begitu buruknya tanggapan terhadap RFP yang dikeluarkan oleh Angkatan Laut India sehingga harus memperpanjang batas waktu penawaran hingga akhir November tahun ini, dari tanggal yang sudah diperpanjang pada akhir Juni.

Perusahaan asing berusaha untuk mengubah kemitraan strategis serta menghapus klausul AIP dalam layanan.

Itu adalah rencana kapal selam ambisius Angkatan Laut selama 30 tahun terkait Dan jalannya jauh dari tujuan.

Di bawah rencana ambisius 30 tahun yang berakhir pada 2030, India akan membangun 24 kapal selam – 18 kapal selam konvensional dan enam kapal selam bertenaga nuklir (SSN) – sebagai pencegah yang efektif terhadap China dan Pakistan.

India saat ini hanya memiliki 15 kapal selam.

Diharapkan setelah perusahaan menerima klarifikasi, OEM asing, terutama Sistem Kelautan ThyssenKrupp Jerman, akan mengajukan penawaran untuk proyek tersebut, kata sumber tersebut.

(Diedit oleh Bulumi Banerjee)


Baca juga: Rafale atau Super Hornet hanyalah “pengaturan sementara,” kata Angkatan Laut dalam kesepakatan tempur besar-besaran