Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kasus baru di Maharashtra, Gujarat meningkatkan penghitungan Omicron India menjadi 4

Kasus baru di Maharashtra, Gujarat meningkatkan penghitungan Omicron India menjadi 4

Kedua pasien melakukan perjalanan ke Afrika. Pemerintah meminta 5 negara dan Jammu dan Kashmir untuk meningkatkan pengawasan.

Dua orang lagi di India pada hari Sabtu dites positif untuk varian Omicron dari virus corona, sehingga jumlah mereka menjadi empat. 72 tahun di Gujarat dan 33 tahun di Mumbai, Kedua pria, otoritas kesehatan menegaskan bahwa mereka dipengaruhi oleh varian.

Orang tua itu telah melakukan perjalanan ke Jamnagar dari Zimbabwe melalui Mumbai. Pejabat dikonfirmasi Hindu Dia memiliki “gejala ringan” tetapi status vaksinasinya belum dikonfirmasi. Namun, tidak jelas apakah dia warga negara India atau NRI (Non-Resident Indian).

“Orang positif Omicron telah ditemukan di Jamnagar. Kami telah mengisolasinya dan memantaunya. Area penahanan yang hati-hati telah didirikan di mana dia tinggal. Kami akan melacak dan menguji semua kontaknya,” kata Manoj Agarwal, Sekretaris Jenderal Tambahan Kesehatan, Gujarat.

Di Maharashtra, pria berusia 33 tahun, yang belum divaksinasi, tiba di Mumbai pada 24 November dari Cape Town melalui Dubai dan Delhi.

“Kebocoran gen”

Madhavi Joshi dari Pusat Penelitian Bioteknologi Gujarat, yang menguji sampel genom pria berusia 72 tahun itu, menyatakan bahwa varian Omicron telah dikonfirmasi dan mengandung “kebocoran gen S”.

Gen S adalah gen protein berduri, dan penggunaan uji RT-PCR spesifik yang disebut Taqpath menghasilkan pengembalian ‘negatif’. Pemeriksaan cepat dari kasus dugaan Omicron berguna tetapi hanya latihan pengurutan genom yang benar-benar dapat mengkonfirmasi varian tersebut.

Orang Mumbai, penduduk Kalyan Dombivali Municipal Corporation, belum divaksinasi. Pada 24 November, ia mengalami demam ringan. Namun, dia belum melihat gejala lain dan dirawat di pusat perawatan COVID-19 di Kalyan Dombivali. Tiga puluh lima kontaknya telah dilacak dan semuanya dinyatakan negatif COVID-19.

Dua kasus di Karnataka

Awal pekan ini, dua orang di Karnataka, Salah satunya adalah warga negara Afrika Selatan dan yang lainnya, seorang dokter India tanpa riwayat perjalanan internasional baru-baru ini, dikonfirmasi menggunakan varian Omicron. Pemerintah negara bagian sedang menyelidiki beberapa kontak primer dan sekunder, dan meskipun beberapa telah dites positif, belum dikonfirmasi apakah mereka juga membawa Omicron.

Baca juga | Seorang pria Afrika Selatan meninggalkan hotel ke Dubai sebelum hasil pengurutan genom

India adalah bagian dari daftar setidaknya 30 negara di mana varian tersebut telah terdeteksi sejauh ini, buktinya tidak lebih mematikan daripada varian delta. Namun, peningkatan tajam dalam kasus di Afrika Selatan dan sejumlah besar mutasi yang dibawanya yang berpotensi memberikan keuntungan pertumbuhan itulah yang menyebabkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikannya sebagai variabel dalam beberapa hari setelah dilaporkan oleh otoritas medis di Afrika Selatan.Afrika.

9000 kasus per hari

India saat ini melaporkan sekitar 9.000 kasus virus corona per hari, sebagian besar dilaporkan di luar Kerala. INSACOG (Konsorsium Genom SARS-CoV-2 India), yang bertanggung jawab untuk menguji sebagian sampel positif untuk genom mereka, mengkonfirmasi dalam pembaruan pada hari Senin bahwa sebagian besar kasus yang terdeteksi di India adalah tipe delta. Subspesies terkait.

Namun kemunculan Omicron tidak mengherankan, karena perjalanan global ke banyak negara telah mereda dalam beberapa bulan terakhir, termasuk masuk dan keluar dari India, meskipun munculnya Omicron, negara tersebut telah memberlakukan pembatasan lagi, dengan pemeriksaan ketat yang dikenakan pada pelancong dari ” rentan”.

Para ahli mencatat bahwa tidak mengherankan bahwa spesies menular seperti Omicron ada di India dan tidak ada alasan untuk percaya bahwa itu hanya akan ditemukan pada mereka yang baru saja bepergian ke luar negeri, seperti yang dibuktikan oleh dokter India. .

Bimbingan bukanlah negara

Kementerian Kesehatan Serikat pada hari Sabtu mengarahkan Mizoram, Odisha, Karnataka, Tamil Nadu, Jammu dan Kashmir dan Kerala untuk meningkatkan pengawasan “mengingat munculnya Omicron”. Mereka dipilih baik karena jumlah kasus yang tinggi atau beberapa daerah mereka menunjukkan tingkat positif yang tinggi. Mereka diminta untuk meningkatkan pengawasan terhadap pelancong internasional, terus memantau hotspot yang muncul, pelacakan kontak yang cepat dan komprehensif dari individu positif dan tindak lanjut 14 hari, dengan cepat mengirim semua sampel positif untuk pengurutan genom ke laboratorium INSACOG, mengidentifikasi kasus awal melalui pengujian yang memadai. dan meninjau kesiapan infrastruktur kesehatan (termasuk termasuk di daerah pedesaan dan kasus anak-anak).

Pada konferensi pers Kamis, pejabat departemen mengatakan bahwa sementara informasi lebih lanjut tentang Omicron ditunggu, orang India disarankan untuk menyelesaikan jadwal vaksinasi mereka dan terus mengikuti perilaku yang sesuai dengan COVID-19.

READ  Beruang itu mengejar pengendara sepeda gunung itu menuruni bukit, dan dia, dengan susah payah, kabur. Tonton video yang menakutkan