Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Katakan padanya untuk tidak pergi bekerja, kata ayah pramugari itu

Katakan padanya untuk tidak pergi bekerja, kata ayah pramugari itu

Oshin, 24, termasuk di antara 69 orang yang tewas setelah kecelakaan pesawat Yeti Airlines.

Kathmandu:

Oshin Ally Magar, seorang pramugari yang belajar di India dan meninggal dalam kecelakaan pesawat di Nepal, meninggalkan rumahnya pada hari Minggu berjanji akan kembali dari Pokhara setelah bekerja untuk merayakan festival Maghi Sankranti bersama keluarganya.

Oshin, 24, termasuk di antara 69 orang yang tewas setelah Yeti Airlines 9N-ANC ATR-72 dengan 72 orang di dalamnya, termasuk lima orang India, jatuh di tepi sungai Seti di resor Pokhara, Nepal tengah, Minggu.

Keluarganya sedang bersiap untuk merayakan Idul Fitri di rumah ketika berita kecelakaan pesawat sampai ke mereka.

Ayahnya yang menangis, Mohan Ali Magar, seorang pensiunan prajurit Angkatan Darat India, mengingatkannya untuk tidak pergi bekerja pada hari istimewa di pagi hari.

Mohan mengatakan kepada Repubblica melalui telepon bahwa dia bersikeras merayakan Idul Fitri setelah menyelesaikan dua penerbangan pada hari yang menentukan itu.

Oshin telah bersama Yeti Airlines selama dua tahun. Berasal dari Madi di Chitwan, kata laporan itu, dia telah tinggal di Kathmandu setelah memulai pekerjaannya dan juga mengundang orang tuanya untuk tinggal bersamanya di ibu kota selama enam bulan terakhir.

Oshin memiliki dua saudara perempuan dan satu saudara laki-laki. Dia adalah anak tertua dari empat bersaudara. Kakaknya baru berusia empat tahun. Dia berkata bahwa dia membawa saudara laki-laki dan perempuannya ke Kathmandu untuk pendidikan mereka.

Dia belajar di Universitas Oxford di Jindakot dan di India dan lulus sebagai Pramugari dari Akademi Pramugari Sahara di Kathmandu.

Oshin menikah dua tahun lalu di Pokhara, dan suaminya saat ini berada di Inggris.

READ  Jurnalis NDTV selamat setelah sebuah rudal menghantam hotel mereka di Israel

Laporan tersebut menyatakan bahwa ayahnya, Mohan, dan ibunya, Sabnam Ali Magar, tiba di Pokhara untuk mengidentifikasi jenazah putri mereka.

Yeti Airlines 9N-ANC ATR-72 lepas landas dari Bandara Internasional Tribhuvan di Kathmandu pada pukul 10:33 dan jatuh di tepi Sungai Kota antara bandara lama dan bandara baru beberapa menit sebelum mendarat, menurut Otoritas Penerbangan Sipil India . Nepal (CAAN).

Ada 68 penumpang dan empat anggota awak di dalamnya. Rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Gunung Everest, Nepal memiliki sejarah kecelakaan penerbangan.

Kecelakaan hari Minggu adalah yang paling mematikan di Nepal sejak 1992, ketika 167 orang di dalam pesawat Pakistan International Airlines tewas ketika menabrak bukit saat mencoba mendarat di Kathmandu.

Video unggulan hari ini

‘Yakin untuk membentuk pemerintahan di negara bagian’: Presiden Kongres Karnataka