Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kematian 3 pekerja dan cedera lebih dari 70 gedung Dubai Expo: pejabat

Lebih dari 200.000 pekerja membangun situs besar di pinggiran Dubai

Dubai:

Tiga pekerja tewas dan lebih dari 70 terluka parah di gedung lokasi Expo 2020 di Dubai, kata para pejabat Sabtu, bersikeras standar keselamatan adalah “global”.

Angka-angka ini terungkap setelah Parlemen Eropa menyerukan boikot pameran dunia enam bulan, mengkritik catatan hak asasi manusia UEA dan praktik “tidak manusiawi” terhadap pekerja migran.

Lebih dari 200.000 pekerja telah membangun situs besar di pinggiran Dubai, yang menampung ratusan suite dan fasilitas lainnya di lantai pameran dua kali ukuran Monaco.

Uni Emirat Arab dan negara-negara Teluk, yang menjadi tuan rumah Piala Dunia tahun depan, sering menjadi sasaran kelompok aktivis atas perlakuan mereka terhadap para pekerja, seringkali dari Asia Selatan, yang sedang membangun pembangunan ambisius mereka sendiri.

“Sayangnya, ada tiga kematian terkait pekerjaan, dan 72 cedera serius sejauh ini,” kata pernyataan Expo, menggambarkan kesejahteraan pekerja sebagai “prioritas utama.”

Dikatakan 247 juta jam kerja telah diselesaikan di lokasi tersebut, menambahkan bahwa frekuensi kecelakaan lebih rendah daripada di Inggris.

“Kami telah menerapkan kebijakan, standar, dan proses kelas dunia yang melindungi dan mendukung kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan semua peserta Expo 2020 Dubai,” kata pernyataan itu.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian, yang mengunjungi pameran itu pada Sabtu, mengatakan Prancis “bukan bagian dari” keputusan Parlemen Eropa.

“Hubungan kami dengan UEA adalah hubungan yang strategis, dan sangat dekat, dan kami dapat mengatakan hal-hal dengan semua transparansi, dan jika kami ingin mengatakan sesuatu kepada pemerintah UEA, kami melakukannya, tetapi di balik pintu tertutup,” katanya. wartawan.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  AS sumbangkan 500 juta vaksin Covid ke 92 negara melalui COVAX: Sumber