Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kemitraan Vaksin dan Perubahan Iklim dalam Agenda Pertemuan Pejabat Senior Kuartet | berita Dunia

Pejabat senior dari empat anggota Kuartet atau Dialog Keamanan Kuartet pada hari Kamis membahas cara-cara untuk memajukan kerja sama di berbagai bidang seperti infrastruktur, keamanan maritim, dan bantuan kemanusiaan untuk memastikan kebebasan dan keterbukaan kawasan Indo-Pasifik.

Pertemuan virtual para pejabat dari India, Australia, Jepang, dan Amerika Serikat juga meninjau kemajuan di bidang-bidang utama seperti Kemitraan Vaksin Empat Kali Lipat, teknologi kritis dan baru, serta perubahan iklim. Selama pertemuan puncak pertama pada bulan Maret, Kuartet memutuskan untuk membentuk kelompok kerja yang berfokus pada tiga bidang ini.

Pertemuan Kamis merupakan tindak lanjut dari pertemuan para menteri luar negeri pada 18 Februari dan KTT pemimpin Kuartet virtual pada 12 Maret. Kementerian Luar Negeri mengatakan para pejabat membahas dampak luas Covid-19 di kawasan Indo-Pasifik. Pentingnya upaya kolaboratif untuk menahan epidemi dan memastikan keamanan kesehatan dan pemulihan ekonomi yang cepat.

Kementerian menambahkan bahwa para pejabat membahas kemungkinan kerja sama dalam rantai pasokan yang fleksibel, teknologi yang muncul dan kritis, keamanan maritim, keamanan siber, kontra-terorisme, infrastruktur, komunikasi, pendidikan tinggi, perubahan iklim, bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana.

Kementerian Luar Negeri Jepang mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pejabat setuju untuk memajukan kerja sama praktis dalam masalah ini untuk mencapai kebebasan dan keterbukaan Indo-Pasifik. Para pejabat juga bertukar pandangan tentang isu-isu regional seperti situasi di Korea Utara, Laut Cina Timur dan Selatan dan Myanmar.

“Empat negara demokrasi telah mengakui bahwa keamanan dan kemakmuran global bergantung pada kawasan yang tetap inklusif, tangguh, dan sehat,” kata sebuah pernyataan dari Departemen Luar Negeri AS.

Para pejabat juga mempertimbangkan cara untuk meningkatkan kerja sama seperti tantangan strategis yang dihadapi kawasan, memerangi disinformasi, mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia, memperkuat lembaga internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan terkait, dan “mendukung negara-negara yang rentan terhadap tindakan koersif di Indo-Pasifik, ” tambah pernyataan AS.

READ  Program Vaksin India Lambat - Itu Tidak Mempengaruhi Suntikan Booster

Kemitraan Vaksin Segiempat didirikan untuk memproduksi vaksin yang dikembangkan AS di India dengan dana dari bank pembangunan AS dan Jepang. Pemogokan ini akan didistribusikan di antara negara-negara berkembang di seluruh Indo-Pasifik dengan Rantai Logistik Australia.

Anggota Quad telah berusaha untuk mulai mendistribusikan vaksin pada awal kuartal kedua tahun ini, tetapi rencana itu mengalami kemunduran setelah India dilanda gelombang kedua infeksi Covid-19 pada bulan Maret, dan semua stok vaksin dialihkan ke program vaksinasi lokal.

Anggota kuartet sekarang berharap untuk meluncurkan inisiatif pada awal 2022, terutama untuk melawan China, yang telah memimpin dalam memberikan pukulan ke negara-negara Asia Selatan dan Tenggara baik sebagai sumbangan atau pasokan perdagangan.

Dalam pertemuan tersebut, para pejabat menyambut baik fakta bahwa kawasan Indo-Pasifik yang Bebas dan Terbuka sebagai “visi perdamaian dan kemakmuran di kawasan itu dan kepentingannya dalam dunia pasca-Covid tumbuh,” kata pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Jepang.

Pernyataan itu menambahkan bahwa visi ini tersebar di masyarakat internasional, termasuk Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Eropa, dan para pejabat menekankan pentingnya memperluas kerja sama dengan lebih banyak negara untuk mencapai lebih banyak prestasi.

Para pejabat menegaskan kembali dukungan kuat mereka untuk persatuan dan sentralisasi ASEAN dan arsitektur regional yang dipimpin ASEAN, serta dukungan penuh mereka untuk kebijakan ASEAN di Indo-Pasifik.

Para pejabat setuju untuk bekerja menuju pertemuan puncak pribadi pada akhir tahun ini, serta pertemuan Sekretaris Negara setidaknya setahun sekali.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh Fanny Rao, Sekretaris Bersama (Amerika) dan Naveen Srivastava, Sekretaris Tambahan (Asia Timur) dari Kementerian Luar Negeri, Deputi Menteri Kebijakan Luar Negeri Masataka Okano dan Wakil Direktur Jenderal (Box of Asia and Oceania Affairs) Kazuya Endo dari Kementerian Luar Negeri Jepang, Justin Hayhurst, Wakil Menteri (Grup Indo-Pasifik) dan Lauren Payne, Asisten Sekretaris (ASEAN dan Cabang Arsitektur Regional) dari Departemen Luar Negeri Australia, Richard Baangan dari Biro Asia Timur dan Urusan Pasifik dan Dekan Thompson, Penjabat Asisten Sekretaris (Asia Selatan dan Tengah) Departemen Luar Negeri AS .

READ  China tutup perbatasan hingga pertengahan 2022 karena Covid-19, berbagai kekhawatiran | berita Dunia