Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepala keuangan G20 gagal mencapai konsensus tentang perang Rusia-Ukraina

Kepala keuangan G20 gagal mencapai konsensus tentang perang Rusia-Ukraina

Sumber senior G20 mengatakan negosiasi tentang pernyataan itu sulit

Bengaluru:

Peserta mengatakan para pemimpin keuangan ekonomi terbesar di dunia terlibat dalam ketidaksepakatan pada hari Sabtu atas perang di Ukraina dan menyelesaikan beban utang negara-negara berkembang yang dilanda.

Delegasi mengatakan pertemuan menteri keuangan G20 dan kepala bank sentral, yang menjadi tuan rumah India, kemungkinan akan berakhir hari ini tanpa pernyataan bersama karena tidak ada konsensus tentang bagaimana menggambarkan konflik di Ukraina. .

Mereka menekankan bahwa Amerika Serikat dan sekutunya di Kelompok Tujuh negara industri bersikeras menuntut pernyataan tersebut untuk mengutuk keras Rusia karena menyerang tetangganya, yang ditentang oleh delegasi Rusia dan China.

“Saya pikir harus ada pernyataan yang mengutuk perang Rusia,” kata Menteri Keuangan AS Janet Yellen kepada Reuters di sela-sela pertemuan. “Itu adalah sesuatu yang menurut saya sangat diperlukan.

“Dan saya pikir G7 pasti bersatu dalam hal ini, jadi itu adalah sesuatu yang saya antisipasi dan menurut saya perlu dan tepat,” katanya dalam sebuah wawancara.

Rusia, anggota G-20 tetapi bukan anggota G-7, menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus”, dan menghindari menyebutnya sebagai invasi atau perang.

Pejabat G20 mengatakan kepada Reuters bahwa India mendesak pertemuan itu untuk menghindari penggunaan kata “perang” dalam pernyataan apa pun. India, yang memegang kepresidenan G20 tahun ini, telah mempertahankan sikap netral dalam perang, menahan diri untuk tidak menyalahkan Rusia atas invasi tersebut, mencari solusi diplomatik dan secara agresif meningkatkan pembelian minyak Rusia.

India dan China termasuk di antara negara-negara yang abstain pada hari Kamis ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa memilih untuk menuntut Moskow menarik pasukannya dari Ukraina dan menghentikan pertempuran.

READ  Arab Saudi kemungkinan akan memperluas paket ekonomi Haji 2024

Selain negara-negara G7, G20 juga mencakup negara-negara seperti Australia, Brasil, dan Arab Saudi.

Sumber senior G20 mengatakan negosiasi atas pernyataan itu sulit, dengan Rusia dan China memblokir proposal negara-negara Barat.

Kecuali kejutan di menit-menit terakhir, sumber dan beberapa pejabat lainnya mengatakan, konsensus tentang pernyataan itu tidak mungkin terjadi dan bahwa pertemuan itu kemungkinan akan diakhiri dengan pernyataan dari tuan rumah yang meringkas diskusi.

“Dengan tidak adanya konsensus, opsi India adalah mengeluarkan pernyataan kepada presiden,” kata salah satu pejabat.

Kementerian luar negeri, keuangan dan informasi India tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Negosiasi utang

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva, mengatakan bahwa Dana Moneter Internasional mengadakan pertemuan di sela-sela pada hari Sabtu dengan Bank Dunia, China, India, Arab Saudi dan Kelompok Tujuh tentang restrukturisasi utang untuk ekonomi bermasalah, tetapi terjadi perselisihan antar anggota. .

“Kami baru saja menyelesaikan sesi di mana jelas bahwa ada komitmen untuk menjembatani perbedaan yang menguntungkan negara-negara,” kata Georgieva, yang memimpin meja bundar dengan Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman, kepada wartawan.

Yellen mengatakan tidak ada “keluaran” dari pertemuan tersebut, yang sebagian besar bersifat organisasi.

Diskusi lebih lanjut dalam komite dijadwalkan sekitar waktu Pertemuan Musim Semi Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia pada bulan April.

Tekanan meningkat pada China, kreditur bilateral terbesar di dunia, dan negara lain untuk secara drastis mengurangi pinjaman ke negara berkembang yang tertekan.

Dalam pidato video pertemuan G20 pada hari Jumat, Menteri Keuangan China Liu Kun menegaskan kembali posisi Beijing bahwa Bank Dunia dan bank pembangunan multilateral lainnya terlibat dalam pengurangan utang dengan mengambil langkah-langkah pengurangan utang bersama kreditur bilateral.

READ  Mikhail Gorbachev, yang mengakhiri Perang Dingin, meninggal pada usia 91 tahun: report

Yellen mengatakan menjelang pertemuan utang bahwa dia akan menekan semua kreditur bilateral, termasuk China, untuk terlibat dalam diskusi yang berarti, menambahkan bahwa remediasi utang untuk Zambia dan jaminan pembiayaan untuk Sri Lanka adalah yang “paling mendesak”.

Zambia berutang kepada Beijing sekitar $6 miliar dari total utang luar negeri sebesar $17 miliar pada akhir tahun 2021, menurut data pemerintah, sementara Ghana berutang kepada China $1,7 miliar, menurut International Institute of Finance, sebuah asosiasi perdagangan jasa keuangan yang berfokus pada pasar negara berkembang.

Perhitungan oleh China Africa Research Initiative menunjukkan bahwa Sri Lanka berhutang kepada pemberi pinjaman China sebesar $7,4 miliar – atau kira-kira seperlima dari utang luar negeri publik – pada akhir tahun 2022.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

PM Modi vs. Siapa: Pertarungan langsung?