Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepala NASA mengatakan bahwa China dapat mengklaim bulan sebagai wilayahnya sendiri jika mengalahkan Amerika Serikat di bulan

Kepala NASA mengatakan bahwa China dapat mengklaim bulan sebagai wilayahnya sendiri jika mengalahkan Amerika Serikat di bulan

Administrator NASA Bill Nelson.Gambar Paul Hennessy/SOPA/LightRocket melalui Getty Images

  • Kepala NASA Bill Nelson mengatakan bahwa China dapat mengklaim bulan sebagai wilayahnya sendiri.

  • Dia mengatakan kepada Politico bahwa agresi China di Laut China Selatan menunjukkan apa yang mungkin terjadi di bulan.

  • Nelson mengatakan China telah membuat “sukses luar biasa dan kemajuan luar biasa” dalam program luar angkasanya baru-baru ini.

Kepala NASA mengatakan bahwa China dapat mengklaim bulan sebagai wilayahnya sendiri jika mengalahkan Amerika Serikat dalam perebutan bulan.

Dalam sebuah wawancara dengan Politikyang diterbitkan hari Minggu, kata Administrator NASA Bill Nelson Ekspansi militer China di Laut China Selatan Itu adalah indikasi tentang apa yang mungkin terjadi di bulan.

“Itu fakta: Kita sedang berlomba di luar angkasa,” kata Nelson. “Dan memang benar bahwa sebaiknya kita memperingatkan bahwa mereka tidak sampai ke suatu tempat di Bulan dengan kedok penelitian ilmiah. Dan itu tidak benar. jauh ke ranah kemungkinan bahwa mereka berkata, ‘Pergilah, kami di sini, ini adalah Bumi kami.'”

“Jika Anda meragukannya, lihat apa yang mereka lakukan terhadap Kepulauan Spratly.”

Foto udara yang baru-baru ini diterbitkan Instalasi militer baru muncul di Kepulauan Spratly, kepulauan yang disengketakan di Laut China Selatan.

NASA selesai Misi Artemis 1 pada bulan November, termasuk terbang lintas pesawat luar angkasa Orion tanpa awak di sekitar Bulan. Misi tersebut mendahului Artemis 3, yang bertujuan untuk mendaratkan astronot di bulan pada tahun 2025.

Cina baru saja menyelesaikan stasiun ruang angkasa barunya, TiangongDan pada bulan November, awak astronot diluncurkan menuju stasiun tersebut. Beijing berencana untuk meluncurkan Tiga misi ke bulan Selama dekade berikutnya sebagai bagian dari program bulan Chang’e, setelah dia mengatakan telah menemukan mineral bulan baru yang dapat digunakan sebagai sumber energi.

READ  Pendarat Jepang mendarat di permukaan bulan, tetapi lumpuh karena kerusakan listrik yang mengakhiri misinya

Nelson mengatakan kepada Politico bahwa China telah menikmati “kesuksesan dan perkembangan luar biasa” dalam program luar angkasanya selama dekade terakhir.

NASA bekerja sama dengan SpaceX milik Elon Musk dalam misi Artemis 3. “Saya mendapat pertanyaan setiap hari: ‘Bagaimana kemajuan SpaceX?'” kata Nelson kepada Politico. Dan semua manajer kami memberi tahu saya bahwa mereka semua berprestasi.”

NASA tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider, di luar jam kerja normal AS.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik