Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mengatakan pria yang menentang genetika selama beberapa dekade mungkin memiliki bukti untuk mencegah penyakit Alzheimer

(CNN) – Para peneliti yang bekerja untuk mengungkap rahasia penyakit Alzheimer mengatakan bahwa mereka telah menerima petunjuk kunci yang dapat membantu melindungi orang yang berisiko terkena demensia jenis ini.

Seorang pria yang tampaknya ditakdirkan untuk mengembangkan amnesia pada usia empat puluhan atau lima puluhan, tergantung pada riwayat keluarga, mempertahankan fungsi normal selama beberapa dekade lebih lama dari yang seharusnya. Tampaknya telah dilindungi oleh perubahan genetik langka yang meningkatkan fungsi protein yang membantu komunikasi sel saraf.

Para ilmuwan mengatakan memahami bagaimana perubahan genetik ini memicu otaknya dapat membantu mencegah penyakit Alzheimer pada orang lain.

Pria itu adalah bagian dari keluarga besar di Antioquia, Kolombia, dengan beberapa anggota yang mewarisi gen bermutasi yang disebut presnelin 1, atau PSEN1. Pembawa PSEN1 hampir pasti mengidap penyakit Alzheimer pada usia yang relatif muda.

Pria yang mengalami mutasi PSEN1 itu akhirnya mengalami masalah dengan ingatan dan pemikiran. Dia didiagnosis menderita demensia ringan pada usia 72 tahun, dan kemudian mengalami penurunan ingatan dan peradangan lebih lanjut. Dia meninggal karena pneumonia pada usia 74 tahun.

Tetapi dengan semua indikasi, dia pasti memiliki ingatan dan masalah berpikir beberapa dekade yang lalu. Ketika dokter memeriksa otaknya setelah kematian, mereka menemukan otaknya sarat dengan beta-amyloid dan tau, dua protein yang menumpuk di otak penderita penyakit Alzheimer.

Namun, dia juga memiliki sesuatu yang bekerja untuknya. Sebuah analisis genetik mengungkapkan bahwa pria itu memiliki perubahan langka pada gen yang mengkode protein yang disebut Reelin, yang membantu komunikasi sel-sel saraf.

“Dalam hal ini, sangat jelas bahwa Reelin jenis ini membuat Reelin bekerja lebih baik,” kata Dr. Joseph Arboleda Velasquez, profesor oftalmologi di Universitas Harvard dan penulis utama studi baru tentang pria tersebut.

READ  Permen karet berusia 9.500 tahun mengungkap manusia purba menderita penyakit 'luar biasa'

“Ini memberi kami wawasan yang bagus,” katanya. “Sangat jelas bahwa memasukkan lebih banyak Reelin ke dalam otak mungkin benar-benar membantu pasien.”

itu Studi ini telah dipublikasikan Senin di jurnal Nature Medicine.

Protein Reelin yang ditingkatkan tampaknya melindungi bagian yang sangat spesifik dari otak pria, area di belakang hidung di dasar otak yang disebut korteks entorhinal.

“Wawasan lain dari kondisi ini, sepertinya Anda mungkin tidak membutuhkannya di mana-mana di otak,” kata Arboleda-Velasquez.

Korteks entorhinal adalah Sangat sensitif terhadap penuaan dan penyakit Alzheimer. Ini adalah wilayah otak yang juga mengirim dan menerima sinyal yang berhubungan dengan indra penciuman. Kehilangan penciuman seringkali merupakan pertanda perubahan di otak yang menyebabkan kesulitan mengingat dan berpikir.

“Jadi ketika orang terkena penyakit Alzheimer, itu dimulai di korteks entorhinal, dan kemudian menyebar,” kata Arboleda Velazquez.

Ini adalah kedua kalinya Arboleda-Velasquez dan tim yang mempelajari keluarga besar ini menemukan seseorang yang menantang kemungkinan genetik mereka.

Pada 2019, para ilmuwan Saya melaporkan situasinya Untuk seorang wanita yang seharusnya mengembangkan Alzheimer dini tetapi malah mempertahankan ingatan dan kemampuan berpikirnya hingga usia tujuh puluhan.

Dia membawa dua salinan perubahan gen APOE3 yang disebut mutasi Christchurch. Tampaknya mengurangi aktivitas protein APOE3. Seperti reelin, APOE adalah molekul pemberi sinyal yang diketahui berperan dalam membentuk risiko seseorang terkena penyakit Alzheimer.

Dan ternyata ada hubungan antara kedua kondisi ini: reseptor pada sel Reelin sama dengan reseptor APOE.

Jadi kedua pasien ini menunjuk dengan anak panah besar, Mereka memberitahu kita, “Begini caranya. Ini adalah jalur penting untuk perlindungan maksimal terhadap penyakit Alzheimer.

Tapi tentu saja mungkin tidak protektif untuk semua orang. Adik pria itu dalam studi baru juga berbagi perubahan genetik pelindung yang langka, dan itu membantunya, tetapi tidak pada tingkat yang sama. Menurut keluarganya, dia mulai mengalami penurunan kognitif pada usia 58 tahun.

READ  Mikroskop yang luar biasa melihat atom dengan akurasi standar

Arboleda-Velasquez mengatakan ini mungkin karena aktivitas gen pada wanita tampaknya menurun seiring bertambahnya usia, sehingga Reelin tidak diproduksi sebanyak itu. “Mereka bisa memiliki alternatif,” katanya, “tetapi mereka tidak mengungkapkannya sebanyak laki-laki.”

Tim Harvard mengatakan mereka sedang bekerja untuk mengembangkan pengobatan berdasarkan temuan ini.

Studi seperti ini menunjukkan kepada kita sesuatu yang penting, kata Dr. Richard Isaacson, seorang ahli saraf preventif di Florida Atlantic University: “Dalam situasi tertentu, kita dapat memenangkan perang melawan gen kita.”

Apakah ini berarti bahwa obatnya sudah dekat? Itu masih harus dilihat.

“Bisakah kita menggunakan studi seperti ini untuk mengubah perawatan dan meningkatkan perawatan? Saya harap demikian. Saya tidak akan mengatakan bahwa kita sudah sampai,” kata Isaacson, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Tapi menurut saya ini penting belajar.”