Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kim Jong Un memperingatkan 'perang' karena Korea Utara berencana meningkatkan persenjataan nuklirnya |  berita Dunia

Kim Jong Un memperingatkan 'perang' karena Korea Utara berencana meningkatkan persenjataan nuklirnya | berita Dunia

Korea Utara mengatakan pihaknya berencana meluncurkan tiga satelit mata-mata baru, membuat drone militer, dan meningkatkan persenjataan nuklirnya pada tahun 2024, seiring dengan peringatan pemimpin Kim Jong Un bahwa kebijakan AS membuat perang tidak dapat dihindari, media pemerintah melaporkan pada hari Minggu.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbicara pada sidang pleno ke-9 Komite Sentral ke-8 Partai Pekerja Korea (WPK) di gedung markas besar Komite Sentral partai tersebut di Pyongyang. (AFP)

Mengkritik Amerika Serikat dalam pernyataan panjang lebar di akhir lima sesi, Kim mengatakan, “Jika kita mencermati aksi militer konfrontatif yang dilakukan oleh pasukan musuh… kata 'perang' telah menjadi kenyataan yang realistis dan bukan sebuah konsep abstrak. .” Hari-hari pertemuan partai berkuasa yang menetapkan tujuan ekonomi, militer, dan kebijakan luar negeri untuk tahun mendatang, lapor Reuters, mengutip KCNA.

Tutup tahun lalu dan bersiaplah untuk tahun 2024 dengan HT! klik disini

Kantor Berita Pusat Korea Utara mengutip perkataan Kim: “Karena gerakan musuh yang sembrono untuk menyerang kita, sudah menjadi kenyataan bahwa perang dapat pecah kapan saja di Semenanjung Korea.”

Kim memerintahkan militer bersiap untuk “menenangkan seluruh wilayah Korea Selatan,” termasuk dengan bom nuklir jika perlu, sebagai respons terhadap serangan apa pun. Pidato pemimpin Korea Utara ini disampaikan sebelum tahun yang akan menjadi saksi pemilu penting baik di Korea Selatan maupun Amerika Serikat.

Kim menyatakan bahwa ia tidak dapat mengabaikan kembalinya senjata-senjata tersebut, yang menurutnya telah mengubah Korea Selatan menjadi “pangkalan militer dan persenjataan nuklir terdepan” bagi Amerika Serikat. Ia mengatakan bahwa ia tidak punya pilihan selain terus melanjutkan ambisi nuklirnya. dan menjalin hubungan yang lebih erat dengan negara-negara lain yang menentang Amerika Serikat. Korea Utara memiliki hubungan yang erat dengan Tiongkok dan Rusia.

READ  Laporan: Kapal perang China lewat 'tidak aman' di dekat kapal perusak AS di Selat Taiwan | berita Dunia

Korea Selatan juga dijadwalkan mengadakan pemilihan parlemen pada bulan April yang dapat berdampak pada agenda dalam dan luar negeri Presiden konservatif Yoon Suk-yul, yang mempertahankan sikap garis keras terhadap Pyongyang.

Badan Intelijen Nasional (NIS) Korea Selatan memperingatkan pada hari Kamis bahwa “ada kemungkinan besar bahwa Korea Utara akan secara tidak terduga melancarkan provokasi militer atau melancarkan serangan siber pada tahun 2024, ketika situasi politik diperkirakan akan bergejolak menjelang pemilu.”

Kim juga mengesampingkan kemungkinan unifikasi dengan Korea Selatan, dan negara tersebut harus secara radikal mengubah prinsip dan sikapnya terhadap Korea Selatan.

Pemimpin Korea Utara berusia 39 tahun itu mengatakan, “Hubungan antara Utara dan Selatan bukan lagi hubungan kekerabatan atau hubungan homogen, melainkan sudah sepenuhnya menjadi hubungan antara dua negara yang bermusuhan, dua negara yang bertikai dalam keadaan berperang. ” Pertahanan dan Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat.

Apa maksud peringatan Kim Jong Un?

Menurut para ahli, Korea Utara akan melanjutkan kampanye tekanan militer untuk mencoba meningkatkan pengaruhnya menjelang pemilihan presiden AS pada bulan November, yang mungkin akan menyaksikan kembalinya mantan Presiden Donald Trump, yang saling bertukar ancaman dan diplomasi bersejarah dengan Kim.

Reuters mengutip Leif-Eric Isley, profesor studi internasional di Universitas Wanita Ewha di Seoul, yang mengatakan: “Pyongyang mungkin menunggu pemilihan presiden AS untuk melihat dampak provokasi mereka pada pemerintahan berikutnya.”

Julianne Smith, perwakilan tetap AS untuk NATO, mengatakan awal bulan ini bahwa AS menilai dugaan teknologi Rusia yang dicari Korea Utara terkait dengan pesawat tempur, rudal permukaan-ke-udara, kendaraan lapis baja, atau peralatan produksi rudal. atau bahan jenis ini. . Smith mengatakan intelijen AS menunjukkan bahwa Korea Utara telah memasok lebih dari 1.000 kontainer peralatan militer dan amunisi kepada Rusia, kantor berita Associated Press melaporkan.

READ  "Joe Biden belum tua tapi..": Donald Trump dalam pemilihan presiden AS | berita Dunia

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan pihaknya terbuka untuk melakukan perundingan, namun menjatuhkan sanksi baru ketika Korea Utara melanjutkan uji coba rudal yang lebih dilarang. Amerika Serikat juga telah meningkatkan pelatihannya dan mengerahkan lebih banyak aset militer seperti kapal selam bersenjata nuklir dan kapal induk besar di dekat Semenanjung Korea.

(Dengan masukan dari Reuters dan Associated Press)

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang bermanfaat hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.