Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

F-16 bergegas untuk 'menembak jatuh' rudal jelajah Rusia yang memasuki wilayah udara NATO dalam serangan 'terbesar yang pernah ada' di Ukraina

F-16 bergegas untuk 'menembak jatuh' rudal jelajah Rusia yang memasuki wilayah udara NATO dalam serangan 'terbesar yang pernah ada' di Ukraina



Pemerintah Polandia mengumumkan telah mengirimkan jet tempur F-16 sebagai respons terhadap rudal Rusia yang melintasi wilayah udara Polandia selama serangan skala besar di Ukraina.

Amerika Serikat mengerahkan 6 sistem pertahanan udara THAAD di “fasilitas perumahan” di Guam di tengah ancaman dari Tiongkok dan Korea Utara.

Seperti dilansir Staf Umum Angkatan Bersenjata Polandia, sebuah “benda tak dikenal”, yang kemudian diidentifikasi sebagai rudal jelajah Rusia, menembus wilayah udara Polandia pada dini hari tanggal 29 Desember 2023.

Rudal tersebut menempuh jarak sekitar 40 kilometer (25 mil) dalam waktu 3 menit di wilayah udara Polandia. Jenderal Wieslaw Kokula, Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Polandia, mengatakan: “Semuanya menunjukkan bahwa rudal Rusia memasuki wilayah udara Polandia… dan juga meninggalkan wilayah udara kami.”

Sistem radar Polandia dan NATO memantau dengan cermat lintasan rudal tersebut, mengarahkan ulang F-16 yang sedang berpatroli di wilayah tersebut atau, menurut sumber tertentu, bergegas untuk menanggapi intrusi tersebut.

Dalam pernyataan resmi Dilepaskan “Kami ingin menginformasikan bahwa pada hari Jumat pukul 7.12 waktu setempat, dari sisi perbatasan dengan Ukraina, terjadi pelanggaran wilayah udara Polandia oleh sebuah pesawat,” kata Staf Umum Angkatan Bersenjata Polandia di X (sebelumnya Twitter ). Jenazah tersebut meninggalkan wilayah Polandia kurang dari tiga menit kemudian. “Kami mengklasifikasikannya sebagai rudal jelajah Rusia.”

Ukraina menuntut Polandia mengadakan pembicaraan untuk mentransfer pesawat F-16 miliknya (diperbarui)
Angkatan Bersenjata Polandia

“Sepanjang waktu, jalur penerbangan rudal dilacak oleh sistem radar Polandia dan sekutu. Sistem pertahanan udara tetap siap digunakan. Selain itu, pesawat F-16 yang berpatroli di area tersebut diarahkan ke area di mana rudal melintasi wilayah udara Polandia.

TNI menambahkan, untuk memverifikasi data yang diperoleh dari sistem radar, pasukan dan sumber daya dari Angkatan Darat, Angkatan Udara, dan Angkatan Pertahanan Daerah dikerahkan untuk melacak jalur penerbangan benda tersebut di permukaan bumi.

READ  Kebakaran hutan Hawaii: Seorang pejabat penting mengundurkan diri setelah menghadapi kritik karena gagal mengaktifkan sirene selama kebakaran hutan Maui

Polandia juga mengungkapkan bahwa, untuk meningkatkan data radar, mobilisasi kekuatan dan sumber daya yang kooperatif dari pasukan pertahanan darat, udara, dan regional diluncurkan untuk melacak lintasan rudal di darat.

Peningkatan tingkat kewaspadaan di Polandia bertepatan dengan apa yang digambarkan Ukraina sebagai hari serangan udara Rusia terbesar sejak awal konflik.

Kementerian Pertahanan Ukraina mengumumkan peluncuran 158 rudal dan kendaraan udara tak berawak ke Ukraina. Di sisi lain, pertahanan udara Ukraina berhasil mencegat dan menembak jatuh 87 rudal dan 27 drone Shahed.

Polandia memanggil Kuasa Usaha Rusia untuk klarifikasi

Menanggapi pelanggaran wilayah udara, Polandia memanggil Kuasa Usaha Rusia dan meminta penjelasan, sekaligus menyerukan penghentian segera tindakan tersebut, menurut Kementerian Luar Negeri Polandia.

Setelah berdiskusi, Kuasa Usaha Rusia di Warsawa, Andriy Ordash, membenarkan bahwa Polandia tidak memberikan bukti pelanggaran perbatasan oleh rudal Rusia.

“Saya telah menerima catatan berisi tuduhan tidak berdasar yang mengklaim bahwa pada pagi hari tanggal 29 Desember, sebuah benda di udara, yang diidentifikasi oleh spesialis Polandia sebagai peluru kendali Rusia, melanggar wilayah udara Polandia,” kata diplomat tersebut. Dia lebih lanjut mencatat bahwa tidak ada bukti dokumenter yang diberikan meskipun dia meminta.

Pada tanggal 30 Desember, Angkatan Darat Polandia juga melakukan pencarian darat di titik di mana kontak radar dengan proyektil tersebut hilang, dengan tujuan untuk memastikan keyakinannya bahwa benda tersebut tidak mengenai wilayah Polandia.

Kementerian Pertahanan Polandia nanti Yakin Pemeriksaan selesai pada pukul 15.00 dan hasil penggeledahan ternyata negatif. Kementerian mengkonfirmasi bahwa tidak ada ancaman terhadap keselamatan penduduk wilayah Lublin yang teridentifikasi selama operasi pencarian, dan menyimpulkan bahwa tidak ada tindakan verifikasi lapangan lebih lanjut yang direncanakan.

READ  Tip Perjalanan Mumbai: Apakah Anda bepergian dari negara-negara ini ke Mumbai? BMC mewajibkan tes RT-PCR mulai 3 September | Berita Mumbai
gambar
Foto dikeluarkan oleh Presiden Republik Polandia. Twitter

Pada tanggal 29 Desember, Menteri Pertahanan Władysław Kuciniak Kamisz mengumumkan bahwa dia telah menghubungi Presiden, Perdana Menteri, dan otoritas militer untuk mengumpulkan rincian tentang insiden tersebut.

Kantor Presiden Andrzej Duda juga Dilepaskan Sebuah foto menunjukkan pertemuan darurat yang melibatkan politisi dan pejabat militer.

Sejak invasi Rusia dan konflik yang sedang berlangsung dengan Ukraina, Polandia telah menyaksikan tiga kali rudal menembus wilayah udaranya. Pada November 2022, dua petani Polandia tewas ketika sebuah rudal menghantam desa Przevodov dekat perbatasan Ukraina.

Investigasi selanjutnya mengungkapkan bahwa penyebab kecelakaan itu adalah rudal pertahanan udara Ukraina yang salah arah dan tersesat selama penempatannya.

Dalam insiden yang tidak terlalu merusak namun memalukan pada bulan Desember tahun yang sama, sebuah benda yang diduga merupakan rudal jelajah Kh-55 Rusia yang tidak bersenjata diluncurkan dari Belarus, melewati hampir 500 kilometer wilayah Polandia sebelum mendarat di hutan.

Rudal Kh-55 Rusia
Rudal Kh-55 Rusia

Meskipun terdeteksi oleh pertahanan udara Polandia pada saat itu, benda tersebut, yang diduga merupakan rudal jelajah Kh-55 Rusia yang tidak bersenjata, baru ditemukan pada bulan April 2023. Benda tersebut ditemukan oleh seorang pejalan kaki di dekat kota Bydgoszcz di Polandia tengah.

Sebagai kelanjutan dari insiden ini, benda tak dikenal lainnya, yang diyakini berasal dari Belarus, memasuki wilayah udara Polandia tahun ini. Hal ini diyakini sebagai balon pengintai, dan kontak radar hilang di dekat Repin di Polandia tengah.