Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Krisis di Kashmir yang diduduki Pakistan: Menurunnya perekonomian dan kebrutalan polisi Pakistan memicu kerusuhan sipil

Krisis di Kashmir yang diduduki Pakistan: Menurunnya perekonomian dan kebrutalan polisi Pakistan memicu kerusuhan sipil

Para pengunjuk rasa membakar ban untuk menuntut pemotongan pajak dan subsidi di Kashmir yang diduduki Pakistan. (Foto: X/@KASHMICO)

Penduduk Kashmir yang diduduki Pakistan kini mengatakan bahwa mereka telah diabaikan selama beberapa dekade dan hidup dalam kondisi ekonomi yang buruk.

Warga Kashmir yang diduduki Pakistan memulai serangkaian protes terhadap pemerintah Pakistan mulai pekan lalu untuk menyoroti kondisi ekonomi yang buruk dan kurangnya pembangunan di wilayah tersebut.

Kerusuhan sipil terjadi ketika polisi Pakistan berusaha meredam protes di bawah bendera Komite Aksi Gabungan Awami (JAAC) Jammu Kashmir yang mengupayakan penyediaan listrik dengan mengorbankan pembangkit listrik tenaga air di wilayah tersebut, subsidi tepung terigu, dan diakhirinya hak istimewa bagi masyarakat sipil. para elit.

Bentrokan terjadi antara warga dan petugas polisi ketika polisi mencoba menghentikan pawai ke Muzaffarabad melalui daerah Kotli dan Poonch.

Seorang petugas polisi tewas dan lebih dari 100 orang, sebagian besar polisi, terluka dalam bentrokan sengit antara pasukan keamanan dan demonstran yang marah.

“(Protes) ini disebabkan oleh kondisi ekonomi yang buruk dan ketidaktahuan pemerintah federal (Pakistan). Mereka telah menjadi korban ketidaktahuan selama 70 tahun,” kata seorang pejabat yang mengetahui perkembangan tersebut. Berita CNN18.

“Selama beberapa generasi, mereka tidak diizinkan untuk tumbuh secara finansial dan digunakan untuk menyelesaikan agenda politik Pakistan melawan India di forum internasional,” kata pejabat yang disebutkan di atas.

Pejabat tersebut juga menekankan bahwa bukan hanya tagihan listrik yang selangit, kenaikan tagihan, pajak yang tinggi dan pengangguran yang menyebabkan protes, namun juga merupakan protes terhadap kebrutalan polisi Pakistan dan kekejaman yang dilakukan oleh tentara Pakistan.

Sentimen anti-Pakistan telah meningkat sedemikian rupa sehingga poster terlihat di Rawalakot dengan beberapa warga yang menuntut merger dengan India.

READ  Kepala WHO Tedros: Situasi COVID-19 India 'tidak berbuka puasa'

Pejabat pemerintah yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan Berita CNN18 Bahwa hal ini bukanlah perkembangan baru dan bahwa protes ini juga pernah terjadi sebelumnya. Namun, mereka menyoroti bahwa berkat media sosial, masyarakat mengetahui fakta di lapangan.

“Di satu sisi, Wilayah Persatuan Kashmir menandai dunia baru dengan lebih banyak lapangan kerja dan peluang pariwisata, sementara Kashmir yang diduduki Pakistan kekurangan kebutuhan dasar untuk menjalani kehidupan,” kata pejabat itu.

Dia menambahkan: “Bagian Kashmir yang diduduki Pakistan digunakan sebagai pusat terorisme dan landasan peluncuran (teroris), tetapi (penduduknya) tidak mendapatkan apa-apa. Pejabat itu menambahkan: “Kami ingin Pakistan mengembalikan Kashmir yang diduduki Pakistan kepada kami.”