Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India menandatangani perjanjian pelabuhan Chabahar selama 10 tahun dengan Iran hari ini;  Bergerak untuk membantu melawan pelabuhan Gwadar di Pakistan dan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok

India menandatangani perjanjian pelabuhan Chabahar selama 10 tahun dengan Iran hari ini; Bergerak untuk membantu melawan pelabuhan Gwadar di Pakistan dan Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok

India Perjanjian Pelabuhan Chabahar Untuk menghadapi PakistanCina: India sedang bersiap untuk menandatangani perjanjian dengan… Iran Untuk mengelola Pelabuhan Chabahar Untuk dekade berikutnya. Langkah tersebut, yang dilakukan di tengah musim pemilu yang sibuk, dipandang sebagai upaya geopolitik yang penting bagi Iran dan mempunyai implikasi regional yang besar.
Mengutip sumber terpercaya dalam laporan ET oleh Debanjan Roy Chowdhury, Menteri Perkapalan Sarbananda Sonowal Dia dijadwalkan mengunjungi Iran pada hari Senin untuk menghadiri upacara penandatanganan. Ini adalah pertama kalinya India mengambil alih pengelolaan pelabuhan luar negeri.
Pelabuhan Chabahar dipandang sebagai penghubung penting antara India, Afghanistan, Asia Tengah dan kawasan Eurasia yang lebih luas, dan bertindak sebagai penyeimbang pelabuhan Pakistan. Pelabuhan Gwadar Dan Cina Inisiatif Sabuk dan Jalan. Terdapat rencana untuk menghubungkan Chabahar ke Koridor Transportasi Utara-Selatan Internasional (INSTC), yang menghubungkan India ke Rusia melalui Iran, memungkinkan India melewati Pakistan dan mencapai Afghanistan dan akhirnya Asia Tengah.

Perjanjian Pelabuhan Chabahar

Pada bulan April, MEA menyetujui proposal India Ports Global untuk mengambil alih operasi di pelabuhan Sittwe Myanmar di Teluk Benggala. Para ahli menunjukkan bahwa perjalanan Sonowal selama kampanye pengintaian yang menentukan menyoroti pentingnya perjanjian yang telah berjalan selama beberapa tahun.
Perjanjian tersebut akan memungkinkan India untuk mengoperasikan pelabuhan tersebut, yang perluasannya dibiayai oleh India. Waktu kunjungan ini juga patut diperhatikan, karena kunjungan ini dilakukan di tengah krisis Asia Barat yang berdampak pada jalur perdagangan utama.
Chabahar tampil menonjol dalam diskusi antara Perdana Menteri Narendra Modi Dan presiden Iran tahun lalu pada pertemuan puncak BRICS di Afrika Selatan pada bulan Agustus, dan kemudian pada bulan November, ketika mereka berbicara melalui telepon tentang krisis Gaza.
Perjanjian tentang Chabahar ditandatangani pada tahun 2016 selama kunjungan Modi ke Iran. Pada tahun 2018, ketika Hassan Rouhani, presiden Iran saat itu, mengunjungi India, isu perluasan peran India di pelabuhan menjadi topik diskusi utama. Hal tersebut juga mencuat saat Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengunjungi Teheran pada Januari 2024.
Baca juga | Aturan Saffron India: Kesar dijual dengan harga Rs 4,95 lakh per kg secara eceran – harga hampir 70 gram emas!
Perjanjian jangka panjang yang baru dimaksudkan untuk menggantikan kontrak awal. Perjanjian baru ini akan berlaku selama 10 tahun dan akan diperpanjang secara otomatis. Perjanjian awal hanya mencakup operasi di Terminal Shahid Beheshti di Pelabuhan Chabahar dan diperbarui setiap tahun.
Pada Mei 2016, India menandatangani perjanjian tripartit dengan Iran dan Afghanistan untuk mengembangkan stasiun Shahid Beheshti. Negara-negara Asia Tengah yang kaya sumber daya namun tidak memiliki daratan, seperti Kazakhstan dan Uzbekistan, telah menyatakan minatnya untuk menggunakan Chabahar untuk mengakses kawasan Samudera Hindia dan pasar India. Pelabuhan ini juga akan bermanfaat bagi para pedagang dan investor India yang tertarik pada Asia Tengah.
Pakistan berusaha membujuk negara-negara Asia Tengah untuk menggunakan pelabuhan Karachi untuk mencapai kawasan Samudera Hindia. Namun, India telah mengindikasikan kepada negara-negara Asia Tengah bahwa Chabahar akan menjadi tawaran yang lebih menarik. Armenia juga tertarik untuk terhubung ke pelabuhan Chabahar melalui INSTC.

READ  Abhilash Tommy dari India disambut di Prancis setelah perlombaan layar dunia yang epik