Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

KTT G20 Bali Fokus pada Ketahanan Pangan dan Energi

KTT G20 Bali Fokus pada Ketahanan Pangan dan Energi

Seorang petugas berjaga di depan KTT G20 di Nusa Dua, Bali, Indonesia pada 13 November 2022. | Sumber gambar: Reuters

Perdana Menteri Narendra Modi akan berangkat ke Bali pada 14 November untuk menghadiri KTT G20 pada 15-16 November. Isu ketahanan pangan dan energi, serta isu kesehatan pasca COVID-19 akan menjadi agenda utama pada sesi KTT di kota Indonesia.

Para pejabat mengatakan bahwa selama kunjungan itu, Modi akan bertemu dengan “beberapa” pemimpin G20 tetapi tidak mengkonfirmasi satu pun dari mereka. Dia juga akan berbicara dengan komunitas India di Bali, dan mengunjungi hutan mangrove. Mr Modi juga akan mengambil kesempatan ini untuk mengundang semua pemimpin G20 lainnya ke pertemuan puncak berikutnya yang dijadwalkan akan diadakan di India pada September 2023.

“KTT G20 ini spesial karena India akan mengambil alih kepresidenan KTT G20 mulai 1 Desember 2022 untuk jangka waktu satu tahun, dan kepresidenan akan diserahkan saat KTT di Bali,” kata Menteri Luar Negeri Vinai Kwatra. Sesaat sebelum kunjungan. Mr Modi akan membahas rencana kepresidenan G20 India, termasuk isu-isu lingkungan, gender dan “suara yang lebih besar untuk selatan global pada isu-isu kerjasama ekonomi internasional”, [and] Kebutuhan untuk mereformasi institusi abad kedua puluh satu.

Ketika ditanya tentang kemungkinan pertemuan Mr Modi dengan Presiden China Xi Jinping atau Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, yang harus membatalkan kunjungannya ke India Pada hari Minggu, Mr Kwatra mengatakan pada menit terakhir karena “kesulitan penjadwalan”, “Pembicaraan bilateral dengan para pemimpin lain masih dalam proses. Ini adalah sesuatu yang masih berkembang.”

Sebelum kemungkinan pertemuan antara Mr. Modi dan Presiden AS Joseph Biden, Menteri Luar Negeri S. Jaishankar dan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken bertemu di Kamboja Di sela-sela KTT Asia Timur (EAS) pada hari Minggu, ia membahas perang di Ukraina, strategi Indo-Pasifik, masalah energi, dan hubungan bilateral antara G20, India dan AS, tweet Jaishankar. “Amerika Serikat mendukung kepresidenan India di G20,” kata Blinken dalam sebuah tweet, menambahkan bahwa diskusi mereka berfokus pada “upaya berkelanjutan untuk memperluas kemitraan kami dan mengurangi dampak perang Rusia di Ukraina.”

READ  Covid 19: Afrika Selatan berhenti melacak dan mengkarantina kontak kasus Covid

Mr Modi akan tiba di Bali pada Senin malam, melewatkan Forum Bisnis B-20 yang berakhir pada hari ketika Presiden Indonesia Joko Widodo, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dan beberapa pemimpin bisnis global, termasuk kepala Twitter Elon Musk, akan menyampaikan pidato utama .

diaspora bertemu

Pada 15 November, ia akan menghadiri dua sesi kerja tentang ketahanan pangan dan energi dan “Kemitraan Kesehatan untuk Infrastruktur dan Investasi Global” diikuti dengan makan malam untuk semua pemimpin G20. Dia juga akan bertemu dengan komunitas India malam itu dan memberikan pidato kepada para ekspatriat yang tinggal di Bali. Pada hari Rabu, para pemimpin akan mengunjungi hutan bakau Indonesia di Taman Hotan Raya, yang didedikasikan untuk umat Hindu Bali, dan yang telah direstorasi selama 30 tahun yang mencakup hampir 700 hektar hari ini. Mereka akan mengadakan sesi G20 ketiga mereka tentang transformasi digital, PM Modi diperkirakan akan meninggalkan Bali pada siang hari pada tanggal 16 November yang sama.

Orang-orang G20 berada di tengah-tengah beberapa putaran pembicaraan atas “pernyataan bersama”, yang menurut sumber tersebut, mengalami masalah karena paragraf yang berhubungan dengan perang Rusia di Ukraina dan sanksi Barat terhadap Rusia yang menyebabkan makanan dan kekurangan energi.

Ketika ditanya, Mr Kwatra mengatakan pernyataan penutup akan menikmati kebulatan suara lengkap “apakah [it is] Konflik itu sendiri atau limpahan, seperti yang akhirnya muncul dalam manifesto, saya kira masih harus dilihat karena masih dalam pembahasan dan negosiasi di Bali.”

Itu G20 adalah forum untuk 20 ekonomi paling maju Yang menyumbang 85% dari PDB global, 75% dari perdagangan dunia dan 66% dari populasi dunia. KTT di Bali akan dihadiri oleh para pemimpin Argentina, Australia, Kanada, China, Uni Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat. Presiden Indonesia Joko Widodo juga mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk berpidato di KTT secara virtual, sementara Presiden Rusia Vladimir Putin dan para pemimpin Brasil dan Meksiko tidak akan menghadiri KTT tersebut.