Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Laporan IMF: Arus masuk FDI ke China menurun, India menguat Berita dunia

Laporan IMF: Arus masuk FDI ke China menurun, India menguat Berita dunia

WashingtonFDI dari Amerika Serikat ke China turun 40 poin persentase antara tahun 2020 dan 2022 dibandingkan dengan investasi antara tahun 2015 dan 2020, bahkan ketika India muncul sebagai tujuan terbesar ketiga untuk arus masuk FDI AS pada periode yang sama, meningkat sebesar 20 persen. poin dalam investasi baru.

Seorang wanita berjalan melewati tanda Pertemuan Musim Semi Bank Dunia/Dana Moneter Internasional 2023 di Gedung Dana Moneter Internasional di Washington, DC. Pertemuan Musim Semi akan diadakan secara langsung mulai 10-16 April.

Dalam makalah penelitian tentang segmentasi geografis ekonomi yang diterbitkan minggu lalu, Dana Moneter Internasional menunjukkan bahwa aliran FDI AS ke Eropa yang sedang berkembang meningkat sebesar 19,4 poin persentase, ke seluruh Amerika sebesar 9,2 poin persentase, dan ke seluruh Asia (tidak termasuk China). ) sebesar 2,3 poin persentase. .

Aliran FDI dari negara-negara Eropa maju ke China menurun sebesar 19,7 poin persentase dan ke negara-negara Asia lainnya sebesar 9,8 poin persentase, sementara itu meningkat ke Amerika Serikat sebesar 7,5 poin persentase. Aliran masuk FDI Tiongkok ke Amerika Serikat turun sebesar 22,1 poin persentase dan ke Eropa sebesar 17,8 poin persentase.

Berdasarkan tren ini, Dana Moneter Internasional telah memperingatkan bahwa fragmentasi investasi asing langsung, “mirip dengan hambatan umum yang terus meningkat untuk mengimpor input investasi,” dapat mengurangi output global sekitar 2% dalam jangka panjang. FDI cenderung menjadi lebih terkonsentrasi “di dalam blok negara-negara sekutu”. Bab ini diterbitkan dengan latar belakang meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China dan menjelang pertemuan musim semi Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia minggu ini.

Secara rata-rata, IMF mengindikasikan bahwa negara-negara berkembang dan berkembang paling rentan terhadap fragmentasi ini. Pada saat India memposisikan dirinya sebagai tujuan potensial bagi modal yang mencari outlet investasi di luar China – dan telah menjadi penerima manfaat bersih, seperti yang ditunjukkan oleh data dari Amerika Serikat – IMF memperingatkan bahwa mengalihkan input investasi dapat memungkinkan beberapa ekonomi untuk memperoleh keuntungan, tetapi manfaat seperti itu “dapat diimbangi dengan lebih baik.” Secara signifikan melalui efek tidak langsung dari permintaan eksternal yang lebih rendah.”

Dia menambahkan bahwa sementara “kawasan nonblok” – sebuah kategori di mana laporan tersebut menghitung India – dapat memiliki kekuatan negosiasi dalam menghadapi blok geopolitik, ketidakpastian tentang keselarasan mereka dapat membatasi kemampuan mereka untuk menarik investasi.

Namun kekayaan makalah ini terletak pada data yang terungkap tentang jalur arus investasi asing langsung saat ini, termasuk informasi terkait sumber, negara tuan rumah, sektor investasi, dan tujuan. Studi tersebut didasarkan pada pemeriksaan 300.000 data investasi dari kuartal pertama tahun 2003 hingga kuartal terakhir tahun 2022.

IMF mencatat bahwa secara keseluruhan, aliran masuk FDI turun sebesar 20 poin persentase dari 2020-22 dibandingkan dengan tingkat rata-rata pra-pandemi: untuk hampir semua wilayah lainnya. Perlu dicatat bahwa investasi asing langsung ke dan dari China turun lebih dari rata-rata Asia, meskipun dampak pandemi yang berkelanjutan dan penguncian yang berkepanjangan juga dapat berkontribusi pada penurunan investasi asing.” Dengan pengecualian negara-negara Eropa yang sedang berkembang, yang berinvestasi lebih banyak di China , aliran FDI ke China dari seluruh penjuru dunia – Amerika Serikat, Eropa maju, seluruh Amerika, dan seluruh Asia – menurun.

Sebagai tanda bahwa kedekatan dan dukungan teman telah menjadi jalur pilihan bagi modal asing, Kosta Rika dan Kolombia menjadi tujuan utama peningkatan arus masuk FDI ke Amerika Serikat pada 2020-22, dibandingkan dengan 2015-20. india menduduki peringkat ketiga. Kanada, Korea Selatan, dan Taiwan menyusul. Investasi Amerika telah berkurang tidak hanya di China, tetapi juga di Hong Kong karena kontrol Beijing atas wilayah tersebut meningkat.

IMF juga memperkenalkan model kerentanan baru berdasarkan tiga metrik – jarak geopolitik antara negara sumber dan negara tuan rumah berdasarkan catatan pemungutan suara di Perserikatan Bangsa-Bangsa; tingkat kekuatan pasar masing-masing negara tuan rumah dalam industri yang menerima FDI; dan sifat strategis investasi asing langsung.

Dalam model ini, ia menempatkan India sebagai negara dengan “ukuran jarak geopolitik yang relatif netral” dari Amerika Serikat dan China, premis yang dipertanyakan mengingat ketegangan antara Delhi dan Beijing dan pemulihan hubungan strategis yang berkembang antara Delhi dan Washington. Laporan tersebut kemudian menunjukkan peluang dan risiko bagi negara-negara tersebut.

Untuk ekonomi nonblok, efeknya tergantung pada hasil dari dua saluran yang bersaing. Di satu sisi, penurunan aktivitas global yang signifikan mengurangi permintaan eksternal, yang memengaruhi ekspor neto dan investasi. “Di sisi lain, daerah-daerah ini juga diuntungkan dengan pengalihan aliran investasi, yang jika cukup besar dapat mendorong investasi dan produksi.”

READ  Update kesehatan Biden setelah ibu negara dinyatakan positif COVID jelang KTT G20 | berita Dunia