Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Laporan tersebut mengatakan bahwa hanya 14% dari kanker yang didiagnosis di Amerika Serikat terdeteksi melalui skrining

Laporan tersebut mengatakan bahwa hanya 14% dari kanker yang didiagnosis di Amerika Serikat terdeteksi melalui skrining



CNN

Persentase kecil – 14,1% – dari semua kanker yang didiagnosis di Amerika Serikat dengan skrining terdeteksi dengan tes skrining yang direkomendasikan, menurut laporan baru.

Kanker yang terdiagnosis cenderung ditemukan ketika seseorang memiliki gejala atau mencari pencitraan atau perawatan medis karena alasan lain, sarannya. Laporan, dipublikasikan secara online Rabu oleh para peneliti di sebuah organisasi penelitian nirlaba NORC di Universitas Chicago.

“Saya kaget karena hanya 14% kanker yang terdeteksi melalui skrining. Saya pikir, bagi banyak orang, kita berbicara banyak tentang skrining kanker sehingga kita membayangkan beginilah cara semua kanker didiagnosis,” kata Carolyn Pearson, penulis laporan dan wakil Presiden Senior dalam organisasi: “Kita berbicara tentang mammogram dan kolonoskopi.”

Namun, “sebagian besar kanker tidak memiliki tes skrining yang tersedia,” kata Pearson.

Laporan teknis hanya menunjukkan itu Empat jenis kankerdilepaskanDan serviksDan Kolon dan rektum Dan paru-paru Tes skrining direkomendasikan oleh Satuan Tugas Layanan Pencegahan Amerika Serikat, dan persentase kanker yang terdeteksi oleh skrining bervariasi di antara jenis-jenis tersebut: 61% kanker payudara, 52% serviks, 45% kolorektal, dan 3% kanker paru-paru. Laporan tersebut juga memuat data tentang Kanker prostatmeskipun Skrining untuk kanker prostat tidak direkomendasikan secara luasData menunjukkan bahwa 77% kanker prostat terdeteksi melalui skrining.

Laporan tersebut, yang belum dipublikasikan dalam jurnal peer-review, didasarkan pada data dari tahun 2017. Namun Pearson mengatakan bahwa sejak saat itu, penelitian telah menunjukkan bahwa tingkat skrining kanker menurun pada masa awal pandemi Covid-19. Dia menduga bahwa persentase kanker yang terdeteksi melalui skrining sekarang mungkin lebih rendah daripada yang ditemukan dalam laporan baru.

READ  Satelit besar Eropa akan kembali tak terkendali ke Bumi pada hari Rabu

Saya yakin persentase kanker yang terdeteksi melalui skrining mungkin lebih rendah akibat pandemi. Kami tahu bahwa orang melewatkan sejumlah besar skrining yang direkomendasikan, dan kami melihat kanker tersebut muncul pada tahap selanjutnya dalam pengaturan klinis,” kata Pearson. “Jadi, saat skrining menurun, lebih sedikit kanker yang didiagnosis dengan cara ini, dan itu pasti sesuatu yang kami ambil dalam data.”

Untuk laporan baru, Pearson dan rekannya mengembangkan model untuk menghitung persentase kanker yang terdeteksi melalui skrining, menggunakan data dari National Cancer Institute tentang kasus kanker yang didiagnosis, tingkat skrining nasional dari National Health Interview Survey, dan tingkat pengujian dari AS. Sistem pengawasan faktor risiko perilaku Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, termasuk banyak penelitian tentang tingkat deteksi kanker.

Dia mengatakan tidak banyak data dalam literatur medis tentang kanker yang terdeteksi melalui skrining, menambahkan bahwa dia berharap laporan tersebut akan menarik perhatian pada pentingnya skrining kanker, perlunya lebih banyak pengujian dan perlunya lebih banyak data tentang bagaimana kanker berkembang. Didiagnosis, termasuk peran penting yang dimainkan tes skrining dalam mendeteksi kanker sejak dini.

“Kami akan memanfaatkan data dan analisis yang lebih kuat untuk benar-benar memahami bagaimana kanker mempengaruhi populasi yang berbeda dan bagaimana kami dapat meningkatkan pemerataan,” kata Pearson. “Untuk para peneliti di seluruh dunia, saya ingin orang-orang melihat beberapa perkiraan ini dan beberapa perbedaan geografis yang kami lihat untuk memahami bagaimana kami dapat mulai membentuk lingkungan kebijakan untuk meningkatkan pengobatan di seluruh negeri dan meningkatkan skrining. melintasi negara.”

Otis Brawley, seorang profesor onkologi di Universitas Johns Hopkins, mengatakan dia tidak terkejut dengan temuan dalam laporan baru – terutama karena beberapa tes skrining kanker dapat ditingkatkan kinerjanya.

READ  Virginia High School melaporkan wabah, 1.000 siswa mengatakan mereka sakit

“Semua orang dituntun untuk percaya bahwa pemeriksaan lebih baik daripada yang sebenarnya,” kata Brawley, yang tidak terlibat dalam laporan baru tersebut. “Kita perlu berinvestasi dalam penelitian untuk mencoba menemukan tes yang lebih baik.”

Dalam kasus kanker payudara, misalnya, “uji klinis memberi tahu kami bahwa skrining mencegah 25% dari mereka yang ditakdirkan meninggal karena kanker payudara dari kematian akibat kanker payudara,” katanya. “Di Amerika Serikat, sekitar 60% wanita berusia antara 50 dan 70 tahun diskrining. Artinya, kami hanya dapat mencegah sekitar 15% dari kematian yang diperkirakan terjadi. Ini juga berarti bahwa banyak pasien didiagnosis kanker setelah tes skrining.” negatif “.

Brawley mengatakan orang-orang di Amerika Serikat dapat memperoleh manfaat dari mengikuti langkah-langkah pencegahan kanker – seperti melakukan skrining dan mempertahankan gaya hidup sehat – tetapi masyarakat juga dapat memperoleh manfaat dari tes skrining yang lebih baik itu sendiri.

“Kami menghabiskan banyak waktu mendorong dan membayar tes skrining – ya, mereka menyelamatkan nyawa, tapi kami harus bisa menyelamatkan lebih banyak nyawa,” katanya. “Kami membutuhkan yang terbaik.”