Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mantan Wakil Presiden AS Mike Pence akan menantang mantan Presiden Trump dalam Pemilihan Presiden 2024

Mantan Wakil Presiden AS Mike Pence akan menantang mantan Presiden Trump dalam Pemilihan Presiden 2024

Mike Pence menghabiskan masa jabatan wakil presidennya dari 2017-21 bersama Trump. (mengajukan)

Washington:

Mantan Wakil Presiden dari Partai Republik Mike Pence telah meluncurkan tantangannya yang sangat ditunggu-tunggu kepada mantan bosnya Donald Trump untuk pencalonan Gedung Putih 2024 dari partai tersebut, menurut dokumen yang diajukan ke Komisi Pemilihan Federal AS pada hari Senin.

Orang Kristen evangelis berusia 63 tahun itu akan secara resmi meluncurkan kampanye kepresidenannya pada hari Rabu dengan sebuah video di Iowa awal untuk memilih, bergabung dengan lapangan yang sudah ramai.

Kemudian, Pence akan mengajukan tawarannya kepada negara dalam acara langsung yang disiarkan televisi di Balai Kota pada pukul 21:00 (0100 GMT Kamis), menyiapkan skenario yang tidak biasa di mana dua mantan rekan satu timnya akan bertarung habis-habisan.

Mantan wakil presiden menghabiskan masa jabatannya sebagai wakil presiden dari 2017-21 bersama Trump, mengasah reputasinya sebagai loyalis yang tak tergoyahkan yang membawa hak beragama ke dalam tenda dan siap membela presiden dari tuduhan apa pun.

Tapi dia menjadi paria di dunia Trump setelah menolak tuntutan pemimpin Republik untuk membatalkan pemilu 2020 dalam perannya sebagai presiden Senat.

Trump terus-menerus melecehkannya setelah Joe Biden menang — bahkan melecehkannya dengan teriakan “pengkhianat!” Pada konferensi konservatif di Florida – Pence terus memuji penyerangnya di depan umum.

Itu akhirnya berubah ketika semburan klaim palsu Trump tentang penipuan pemilu menyebabkan kerumunan bersorak-sorai atas eksekusi Pence di US Capitol.

Sejak kerusuhan, Pence telah meminta Trump untuk membahayakan keluarganya dan orang lain di Capitol, dan telah menekankan perbedaannya dengan Trump dalam berbagai masalah mulai dari berurusan dengan pemimpin Rusia Vladimir Putin hingga hak aborsi.

READ  Parlemen Thailand memblokir pencalonan Peta Limjaroonrat untuk jabatan Perdana Menteri

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)