Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Memikirkan kembali kelelahan: Merasa lelah versus terkuras secara fisik

Para ahli mengatakan kelelahan memengaruhi kesehatan dan kualitas hidup banyak orang, tetapi hanya ada sedikit pengobatan yang efektif untuk mengatasinya.

Penelitian baru sekarang menunjukkan bahwa mendefinisikan ulang kelelahan, dan memahami bagaimana suatu wilayah otak yang dikenal sebagai serebelum memproses kelelahan, mungkin memiliki petunjuk untuk pengobatan yang lebih baik.

riset Oleh Pablo Selnik dan rekan-rekannya di Johns Hopkins University, dia menunjukkan bahwa kelelahan kinerja, juga dikenal sebagai “kelelahan”—ukuran objektif dari kemampuan seseorang untuk melakukan tugas fisik atau kognitif—dapat berbeda dari persepsi kelelahan—penilaian subjektif seseorang kelelahan yang mereka rasakan.

Para peneliti mengatakan bahwa menggunakan bahasa yang lebih spesifik – kelelahan versus persepsi kelelahan – untuk menggambarkan pengalaman kelelahan dapat berguna dalam merancang perawatan.

Kelelahan adalah “masalah yang sangat signifikan dan umum pada pasien dengan kondisi neurologis,” tetapi “kurang dipahami,” katanya. Pemungut cukaiProfesor dan Direktur Departemen Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi di Universitas Johns Hopkins.

Studi tersebut, yang diterbitkan dalam Journal of Neuroscience pada bulan Maret, hanya mencakup pasien yang sehat, tetapi memberikan informasi latar belakang penting tentang bagaimana otak kita memproses dan memprioritaskan stres, sesuatu yang sekarang sedang dikembangkan oleh para peneliti dalam konteks “COVID-19”.

Kelelahan versus persepsi kelelahan

Dalam studi tersebut, para peneliti meminta partisipan untuk meremas sekeras mungkin alat kecil yang disebut force transducer di antara ibu jari dan jari telunjuk mereka.

Begitu kekuatan yang mereka latih turun di bawah 40 persen dari baseline, mereka disuruh berhenti, dan kemudian ditanya seberapa lelah yang mereka rasakan.

Secara teori, semua peserta mengalami tingkat kelelahan otot yang sama, namun persepsi mereka tentang kelelahan ini berbeda.

Para peserta kemudian diminta untuk menyelesaikan tugas koordinasi tangan. Subjek yang melaporkan lebih sedikit kelelahan dari tugas kekuatan sebelumnya memiliki koordinasi yang kurang tepat; Mereka yang mengatakan merasa lebih lelah lebih akurat.

READ  NASA mengungkap selang waktu 14 tahun yang menakjubkan dari langit sinar gamma

Gerakan koordinasi tangan dirancang untuk menguji kontrol motorik peserta mengingat kelelahan yang mereka rasakan. Gerakan itu sendiri tidak melelahkan secara fisik.

Agustina Casamento Moran dari Universitas Johns Hopkins, penulis utama studi tersebut, terkejut melihat perbedaan antara kelelahan kinerja dan kelelahan yang dirasakan.

“Saat kami mulai, kami tidak tahu bahwa pengalaman subyektif tentang kelelahan akan menjadi fokus utama cerita,” katanya.

Dia, Selnick, dan lainnya semakin sering menggunakan istilah itu Lelah Untuk menunjukkan penurunan kinerja, dan kelelahan, untuk menunjukkan persepsi seseorang terhadap suatu pengalaman.

Dia mengatakan ada nilai langsung dalam menggunakan bahasa yang lebih spesifik Natalie Tronsonseorang ahli saraf perilaku di University of Michigan.

“Orang sering berpikir ‘kelelahan’ dalam istilah ‘Oh, orang lelah sepanjang waktu.’ Tapi kelelahan jauh lebih luas dan berbahaya dari itu,” kata Tronson, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Jadi memahami kognisi versus kelelahan fisik dan apa artinya Itu dan bagaimana kita harus memvisualisasikannya atau membicarakannya sangatlah penting.”

Membedakan antara kelelahan dan kejenuhan juga akan membantu dalam standarisasi persepsi kelelahan yang lebih baik, memfasilitasi validasi dan perbandingan data di berbagai studi. Bharata Biswal dari Institut Teknologi New Jersey. Tahun lalu, Biswal A Stadi Ini menunjukkan perubahan pada otak para penyintas COVID-19 yang lelah.

“Beberapa memiliki skala 1 sampai 1oo, dan penelitian lain memiliki skala 1 sampai 5,” kata Biswal, seorang profesor teknik biomedis, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Ini kesempatan bagus bagi kita untuk mencari tahu.”

Dia juga mengatakan penting untuk memisahkan dasar saraf kelelahan motorik dari kelelahan mental karena daerah otak yang terkait dapat sedikit berbeda. Biswal mengatakan lebih spesifik tentang daerah otak yang terkena dampak dapat mengarah pada pilihan pengobatan yang lebih baik.

READ  China mendaratkan kendaraan di Mars

Bisakah otak kecil memberikan jawaban?

itu otak kecil Ini adalah struktur otak yang terletak di atas batang otak. Ia dikenal karena perannya dalam gerakan dan keseimbangan yang terkoordinasi dan penting untuk Persepsi dan emositermasuk Membayangkan.

Studi tersebut menunjukkan bahwa orang yang melaporkan lebih sedikit stres tidak hanya memiliki kontrol motorik yang lebih buruk, mereka juga menunjukkan penurunan aktivitas serebelar.

Selnick melihat ini sebagai indikasi bahwa kelelahan persepsi dan kontrol motorik mungkin menolak perhatian cerebellar. “Ini adalah kompetisi untuk mendapatkan sumber daya,” katanya, yang mungkin menjelaskan mengapa orang yang melaporkan lebih sedikit kelelahan memiliki kontrol motorik yang lebih buruk.

Membatasi sumber daya otak dengan cara ini bisa menjadi mekanisme perlindungan untuk mengatasi kelelahan, kata Casamento Moran.

Memiliki kontrol motorik halus yang lebih baik saat merasa lelah mungkin mengindikasikan peningkatan kesadaran tubuh, yang mungkin, misalnya, membantu mencegah seseorang melakukan aktivitas fisik secara berlebihan dan berpotensi cedera.

Tapi Casamento-Moran mengatakan peran protektif apa pun yang mungkin dimainkan otak kecil adalah dugaan saya.

“Temuan ini mewakili kemajuan bertahap dalam memahami bagaimana kita mengalami dan mengatur kelelahan,” katanya. Brian Wallett Dari Institut Kesehatan Nasional. Walt mempelajari karakteristik klinis dan biologis myalgic encephalomyelitis/sindrom kelelahan kronis (SAYA/CFS).

Tapi “karena hanya sukarelawan sehat yang menjadi bagian dari penelitian ini,” kata Wallett, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, “itu tidak memberikan wawasan langsung tentang kondisi stres medis.”

Pernikahan moran Ambil langkah selanjutnya ini. Dengan apa yang dia dan rekan-rekannya pelajari dari penelitian baru ini, Casamento-Moran mempelajari persepsi kelelahan pada orang dengan COVID-19, menyelidiki “mengapa mereka merasa seperti itu” dan bagaimana hal itu memengaruhi kemampuan kognitif dan motorik mereka, katanya. .

READ  Dia telah berhasil mendaratkan kubus pertama yang terbang dan beroperasi di bulan

Berdasarkan temuan ini dan pekerjaan lain yang telah dilakukan para peneliti mengenai kelelahan, mereka merekomendasikan strategi ini untuk orang yang mengalami kelelahan:

  • menggunakan strategi “kecepatan”.. dengan pasien Konservasi Energi Yang terbaik yang mereka bisa dengan membatasi aktivitas mereka.
  • Hindari mencoba mempelajari informasi baru saat kelelahan. di dalam Studi 2019Selnick dan rekan-rekannya menemukan bahwa ketika peserta yang sehat melakukan tugas yang menyebabkan ketegangan otot (kelelahan), dan kemudian diminta untuk mempelajari keterampilan fisik baru, kinerja mereka buruk dibandingkan dengan peserta yang tidak mengalami kelelahan otot. Selain itu, lebih sulit bagi mereka untuk mempelajari gerakan baru ini di hari-hari berikutnya, menunjukkan bahwa kelelahan kinerja sebelumnya dalam mempelajari suatu keterampilan adalah kontraproduktif. Anda tidak hanya tidak akan belajar dengan baik pada saat itu, kata Selnick, tetapi itu juga dapat berdampak negatif pada kemampuan Anda untuk mempelajari keterampilan baru bahkan beberapa hari kemudian.
  • Bersikap baik kepada diri sendiri. Casamento-Moran mengatakan bahwa bidang ini mengalami kemajuan dan dia berharap akan ada saran yang lebih konkret dan terapi rehabilitasi, tetapi masih banyak kerumitan kelelahan yang tidak dipahami oleh para ahli. “Jadi, jika kamu lelah, bersikaplah lembut pada dirimu sendiri,” katanya.

Mendaftar untuk buletin Well + Being, sumber kiat ahli dan kiat sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari