Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa NASA menjatuhkan prototipe pendarat Mars?

Badan antariksa AS telah mulai menguji misi untuk mengembalikan sampel Mars. NASA sedang mempersiapkan pendarat masa depan, yang terberat dari jenisnya, untuk pergi ke Mars.

The Perseverance Rover sedang memindai Mars untuk mengumpulkan sampel. Sampel-sampel ini tidak dimaksudkan untuk tetap berada di rover: mereka direncanakan untuk dikembalikan ke planet kita. Untuk tujuan ini, NASA dan Badan Antariksa Eropa sedang membayangkan misi yang sangat ambisius, termasuk mengirim dua pesawat ruang angkasa ke Mars dalam dekade berikutnya. Tes pertama baru saja dimulai, kasih tau badan antariksa pada 13 Desember 2021.

Pengembalian sampel adalah kampanye yang disebut Pengembalian Sampel Mars, yang akan mencakup penyelidikan serta peluncur:

  • Contoh unit pendaratan, yang akan menjadi Pesawat ruang angkasa terbesar dan terberat dari jenisnya untuk pergi ke Mars ”, menggambarkan NASA. Beratnya harus kira-kira 2,4 tonIni adalah kelemahan ketekunan.
  • dan “Mars Ascent Rover”, yang akan menjadi ” Roket pertama yang diluncurkan dari planet lain Ini adalah roket dua lantai dengan panjang 2,8 meter.
Sebuah rudal diluncurkan ke udara, dengan sistem ejeksi sedang diuji oleh NASA. // sumber: NASA/JPL-Caltech

Ketekunan mengirimkan 43 tabung, empat di antaranya diisi dengan bongkahan batu dan atmosfer Mars. Ini adalah wadah yang ingin dibawa NASA kembali ke Bumi, sehingga para ilmuwan dapat mempelajarinya. Penjelajah pasti dapat membawa instrumen papan untuk analisis ilmiah di tempat, tetapi muatannya terbatas. Di Bumi, peneliti dapat menganalisis sampel dengan peralatan yang terlalu besar untuk dibawa oleh penjelajah.

Bagaimana misi pengembalian sampel Mars?

Konkretnya, selama misi pengembalian sampel ini, penjelajah yang dikembangkan oleh Badan Antariksa Eropa akan bertanggung jawab untuk memulihkan tabung yang disimpan oleh Perseverance di permukaan Mars. Dia kemudian akan membawanya ke pendarat NASA, yang lengan robotnya akan memungkinkan sampel dipasang di atas roket (juga dirancang oleh NASA). Roket, yang diluncurkan dari probe, akan memiliki janji di orbit Mars dengan pesawat ruang angkasa Badan Antariksa Eropa, untuk mengirimkan kargo ke sana, yang kemudian akan memulai perjalanannya ke Bumi.

READ  Google menggugat Epica - ya, ini tentang Fortnite di Play Store

Jadi tantangannya besar. Meskipun NASA memiliki pengalaman yang solid dengan eksplorasi robot Mars, NASA tidak pernah mengirim pendarat yang begitu berat ke planet ini, atau meluncurkan roket ke sana — dan satu-satunya pesawat yang pernah terbang di Mars adalah helikopter, Kreativitas.

Tidak ada tahap penurunan untuk mengurangi kejatuhan

Probe tidak akan bisa mendarat di Mars seperti ketekunan yang dilakukan oleh bangau udara pada akhir penurunannya. itu Contoh Loopback Pendarat Karena tidak ada tahap penurunan, ia harus mampu menyerap benturan, menggunakan retrorocket yang memperlambat lintasannya – seperti halnya dengan pendarat InSight. Oleh karena itu, ketertarikan untuk menjatuhkan prototipe pendarat, seperti yang dilakukan NASA dalam tes ini: Dengan memotret kejatuhannya, para insinyur mengamati bagaimana kaki robot itu mendarat di permukaan, dan apakah ia akan mampu ‘mendarat’ di bebatuan dan juga di pasir.

Mengapa NASA menjatuhkan prototipe pendarat Mars?
Prototipe yang “jatuh” // Sumber: NASA

Para insinyur masih harus bekerja, karena prototipe yang diuji hanya sepertiga ukuran kapal yang sudah jadi. Direncanakan untuk melihat bagaimana prototipe yang lebih besar berperilaku ketika jatuh.

Adapun roket, NASA belum mulai menguji peluncur itu sendiri, tetapi sistem yang bertujuan untuk mengeluarkannya ke udara sebelum dinyalakan. Tes tersebut melibatkan peluncuran roket seberat 400 kilogram 3,3 meter ke udara, menciptakan kembali gravitasi Mars. Selama peluncuran sebenarnya di permukaan Mars, roket harus diluncurkan dengan kecepatan 5 meter per detik.

Jelajahi planet merah dengan misi Mars 2020