Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengkatalogkan 37.000 Spesies Asing yang Merugikan Manusia $423 Miliar Setiap Tahun: Laporan

Mengkatalogkan 37.000 Spesies Asing yang Merugikan Manusia $423 Miliar Setiap Tahun: Laporan

Jumlahnya cenderung lebih tinggi, seiring dengan jumlah kerusakan yang meningkat empat kali lipat. (sandiwara)

Paris:

Sebuah penilaian ilmiah besar mengatakan pada hari Senin bahwa spesies invasif yang merusak tanaman, merusak hutan, menyebarkan penyakit dan mengubah ekosistem menyebar lebih cepat dari sebelumnya di seluruh dunia, dan umat manusia tidak mampu membendung gelombang tersebut.

Kegagalan tersebut akan mengakibatkan kerugian dan hilangnya pendapatan sebesar lebih dari $400 miliar per tahun – setara dengan produk domestik bruto Denmark atau Thailand – dan kemungkinan besar merupakan “pernyataan yang terlalu meremehkan”, menurut komite penasihat ilmiah antar pemerintah pada konvensi PBB. tentang Keanekaragaman Hayati (IPBES).

Dari mawar air yang mencekik Danau Victoria di Afrika Timur, hingga tikus dan ular coklat yang memusnahkan spesies burung di Pasifik, hingga nyamuk yang menyebabkan wilayah baru terkena Zika, demam kuning, demam berdarah dan penyakit lainnya, laporan tersebut mengkatalogkan lebih dari 37.000 spesies yang disebut spesies asing. . yang telah berakar – seringkali secara harfiah – jauh dari tempat asalnya.

Dan angka tersebut cenderung meningkat tajam, seiring dengan jumlah kerusakan yang meningkat rata-rata empat kali lipat setiap dekade sejak tahun 1970.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa ekspansi ekonomi, peningkatan populasi dan perubahan iklim “akan meningkatkan frekuensi dan luasnya invasi biologis serta dampak spesies asing yang invasif.”

Dia menambahkan bahwa hanya 17% negara yang memiliki undang-undang atau peraturan untuk menangani serangan ini.

Entah karena kecelakaan atau disengaja, ketika spesies non-asli berakhir di belahan dunia lain, manusialah yang harus disalahkan.

Para ilmuwan mengatakan penyebaran spesies adalah bukti kuat bahwa pesatnya perkembangan aktivitas manusia telah mengubah sistem alam secara mendasar, mendorong Bumi memasuki era geologi baru, Anthropocene.

READ  Imran Khan bertemu istrinya di penjara untuk pertama kalinya setelah ditangkap

penjelajah

Eceng gondok, yang pernah menutupi 90 persen Danau Victoria—melumpuhkan transportasi, menghambat kehidupan akuatik, mencegah masuknya bendungan pembangkit listrik tenaga air, dan berkembang biaknya nyamuk—diyakini telah diperkenalkan oleh pejabat kolonial Belgia di Rwanda sebagai bunga taman hias sebelum dibuat. Jalan menyusuri Sungai Kagera pada tahun 1980-an.

Dari ular piton Burma sepanjang lima meter (16 kaki) dan ikan lele berjalan hingga pakis panjat Dunia Lama dan paprika Brasil, Florida Everglades dipenuhi dengan keturunan yang merusak dari hewan peliharaan dan tanaman hias.

Pada abad ke-19, pemukim Inggris membawa kelinci ke Selandia Baru untuk diburu dan dimakan. Ketika mereka berkembang biak seperti kelinci, para pejabat mengimpor hewan karnivora kecil ganas yang disebut cerpelai untuk mengurangi jumlah mereka.

Namun cerpelai mencari mangsa yang lebih mudah: lusinan spesies burung endemik yang dengan cepat musnah, mulai dari bayi kiwi hingga unggas pintle.

Selandia Baru dan Australia – dimana kisah serupa terjadi dari buruk menjadi lebih buruk yang melibatkan kelinci – adalah “studi kasus” tentang bagaimana tidak memerangi hama impor dengan hama lain, kata Eileen Murphy, ilmuwan dari Departemen Konservasi Lingkungan Selandia Baru, kepada AFP. .

Namun, seringkali spesies invasif datang secara tidak sengaja, berada di perairan pemberat kapal kargo, kontainer di dalam palka, atau di dalam tas turis.

Mediterania penuh dengan ikan dan tumbuhan non-asli, seperti lionfish dan alga pembunuh, yang berpindah dari Laut Merah melalui Terusan Suez.

Pulau-pulau kecil terancam

Lebah pembunuh, yang mampu memusnahkan seluruh koloni lebah dalam satu serangan, diyakini tiba di AS dari Asia sebagai penumpang gelap dalam pengangkutan.

Laporan IPBES menunjukkan bahwa karena volume perdagangan yang besar, Eropa dan Amerika Utara memiliki konsentrasi spesies invasif terbesar di dunia, yang didefinisikan sebagai spesies non-asli dan berbahaya serta telah berpindah karena aktivitas manusia.

READ  Laporan: 'UFO' masih dipamerkan di Kongres Meksiko dikritik sebagai 'aksi'.

Temuan ini menunjukkan bahwa spesies invasif merupakan penyebab signifikan dari 60% kepunahan tumbuhan atau hewan yang terdokumentasi, dan merupakan salah satu dari lima penyebab utama hilangnya habitat, pemanasan global, dan polusi.

Faktor-faktor pendorong ini saling berinteraksi: Perubahan iklim telah mendorong spesies asing ke perairan atau daratan yang lebih hangat di mana spesies asli seringkali rentan terhadap penyerang yang belum pernah mereka temui sebelumnya.

Kebakaran mematikan yang menghancurkan kota Lahaina di Maui, Hawaii, menjadi abu bulan lalu sebagian disebabkan oleh rumput kering – yang diimpor beberapa dekade lalu untuk pakan ternak – yang tersebar di perkebunan gula yang sudah ditinggalkan.

Sebuah perjanjian global untuk melindungi keanekaragaman hayati, yang dicapai di Montreal pada bulan Desember lalu, menetapkan target untuk mengurangi separuh prevalensi spesies asing invasif pada tahun 2030.

Laporan IPBES menjabarkan strategi umum untuk mencapai tujuan ini, namun tidak menilai peluang untuk mencapainya.

Menurut laporan tersebut, pada dasarnya ada tiga lini pertahanan: pencegahan, pemberantasan, dan setelah itu, pembendungan.

Upaya pemberantasan umumnya gagal di wilayah perairan yang luas dan saluran air terbuka, serta di wilayah yang luas dan berdekatan. Tempat dengan tingkat keberhasilan tertinggi dalam mengusir tamu yang tidak diinginkan—khususnya tikus dan vertebrata lainnya—juga merupakan tempat yang paling rentan: pulau kecil.

(Cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)