Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengungkap rahasia iklim kuno – Mencairnya es kemungkinan besar menyebabkan perubahan iklim lebih dari 8.000 tahun yang lalu

Mengungkap rahasia iklim kuno – Mencairnya es kemungkinan besar menyebabkan perubahan iklim lebih dari 8.000 tahun yang lalu

Para ilmuwan telah menemukan bahwa mencairnya lapisan es 8.000 tahun lalu mempengaruhi pola iklim global. Studi ini memberikan wawasan tentang potensi dampak iklim di masa depan akibat mencairnya es di Greenland.

Para ilmuwan yang menganalisis sampel geologi dari muara Sungai Ethan di Skotlandia telah mengidentifikasi lapisan es yang mencair sebagai kemungkinan penyebab peristiwa perubahan iklim besar 8.000 tahun yang lalu.

Penelitian yang dilakukan oleh tim kolaboratif ahli geologi dari empat universitas di Yorkshire yang dipimpin oleh Dr Graham Rush – yang berafiliasi dengan Universitas Leeds dan Universitas Leeds Beckett – dapat memberikan wawasan tentang potensi dampak pencairan es di Greenland terhadap pola iklim global. .

Lebih dari 8.000 tahun yang lalu, Atlantik Utara dan Eropa utara mengalami pendinginan yang signifikan akibat perubahan sistem arus laut utama yang dikenal sebagai Atlantic Overturning Circulation, atau AMOC.

Perubahan AMOC juga mempengaruhi pola curah hujan global.

Masuknya sejumlah besar air tawar ke lautan air asin di Samudra Atlantik Utara diyakini menyebabkan runtuhnya AMOC.

Sedimen inti diambil dari muara Sungai Yathan

Menunjukkan inti sedimen yang diambil dari muara Sungai Ethan. Kredit: Universitas Leeds

Tim peneliti mengambil sampel inti sedimen di muara Ethan untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang terjadi pada permukaan laut lebih dari 8.000 tahun yang lalu.

Dari analisis mikrofosil dan sedimen dalam sampel, mereka menemukan bahwa perubahan permukaan laut menjauh dari fluktuasi latar belakang alami sekitar 2 mm per tahun dan mencapai 13 mm per tahun dengan peristiwa permukaan laut individual yang kemungkinan menaikkan air sekitar 2 meter. Di muara Sungai Thane.

Analisis sampel inti memberikan bukti lebih lanjut bahwa setidaknya ada dua sumber utama air tawar yang dibuang ke Atlantik Utara, yang menyebabkan perubahan pada AMOC, bukan hanya satu sumber seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Pandangan yang dianut oleh banyak pakar adalah bahwa air tawar tersebut berasal dari sebuah danau raksasa – Danau Agassiz-Ojibway, yang seukuran Laut Hitam dan terletak di dekat wilayah utara Ontario sekarang – dan dialirkan ke laut.

“Kami menunjukkan bahwa meskipun danau itu sangat besar, namun tidak cukup besar untuk menampung seluruh air yang mengalir ke laut dan menyebabkan kenaikan permukaan laut seperti yang kami amati,” kata Dr Rush.

Graham terburu-buru

Dr Rush melihat inti sedimen di laboratorium. Kredit: Universitas Leeds

Sebaliknya, Dr. Rush dan rekan-rekannya percaya bahwa mencairnya Gletser Teluk Hudson yang menutupi sebagian besar wilayah timur Kanada dan Amerika Serikat bagian timur laut menyebabkan masuknya sejumlah besar air yang tercermin dalam sampel inti.

Sirkulasi perifer mendistribusikan panas

Energi panas menggerakkan iklim dunia, dan gangguan arus laut mempunyai dampak besar di seluruh dunia.

Suhu di Atlantik Utara dan Eropa turun antara 1,5 dan 5 derajat Celcius dan berlangsung selama sekitar 200 tahun, sementara wilayah lain mengalami kenaikan suhu di atas rata-rata. Tingkat curah hujan juga meningkat di Eropa, sementara belahan dunia lain, seperti sebagian Afrika, mengalami kondisi yang lebih kering dan kekeringan yang berkepanjangan. Fosil organisme bersel tunggal Elvidium gyrth

Penulis penelitian ini yakin bahwa penelitian ini memberikan wawasan tentang bagaimana mencairnya lapisan es Greenland saat ini mempengaruhi sistem iklim global.

Dr Rush menambahkan: “Kami tahu bahwa AMOC saat ini sedang melambat, dan meskipun masih dalam tahap diskusi, beberapa proyeksi menunjukkan bahwa AMOC mungkin akan ditutup sepenuhnya.

“Namun, dengan melihat peristiwa-peristiwa di masa lalu, kita dapat mempelajari lebih lanjut tentang penyebab dan kemungkinan terjadinya perubahan-perubahan ini. Kami telah menunjukkan bahwa menyusutnya lapisan es secara cepat, yang mungkin terjadi di Greenland tergantung pada lintasan emisi bahan bakar fosil di masa depan, dapat menyebabkan berbagai dampak buruk. dampak iklim yang signifikan.” Hal ini dapat menimbulkan konsekuensi yang sangat mengganggu.

Referensi: “Besarnya dan sumber kekuatan lelehan air pada peristiwa iklim sepanjang 8,2 km dibatasi oleh data permukaan laut relatif dari Skotlandia bagian timur” oleh Graham Rush, Ed Garrett, Mark D. Bateman, Hibah R. Halaman, Fiona D. Hebert, David E. Smith W. Roland Girls, 21 Agustus 2023, Kuadran Kemajuan ilmu pengetahuan.
doi: 10.1016/j.qsa.2023.100119

READ  NASA mengatakan danau dangkal di kerak es bulan Jupiter Europa bisa meletus