Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mesir menolak untuk memindahkan warga Palestina ke Sinai  berita Dunia

Mesir menolak untuk memindahkan warga Palestina ke Sinai berita Dunia

Presiden Abdel Fattah El-Sisi mengatakan pada hari Rabu bahwa jutaan warga Mesir akan menolak pemindahan paksa warga Palestina ke Sinai, dan menambahkan bahwa setiap langkah seperti itu akan mengubah semenanjung Mesir menjadi basis serangan terhadap Israel.

Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi (AFP)

Sisi mengatakan dalam konferensi pers bersama di Kairo dengan Kanselir Jerman Olaf Schulz bahwa Jalur Gaza secara efektif berada di bawah kendali Israel dan bahwa warga Palestina dapat dipindahkan ke Gurun Negev Israel “sampai para militan ditangani.”

Perbatasan antara Semenanjung Sinai Mesir dan Jalur Gaza merupakan satu-satunya titik perlintasan dari wilayah Palestina yang tidak dikuasai Israel.

Pemboman dan pengepungan Israel atas Gaza yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menghancurkan pejuang Hamas yang menguasai Jalur Gaza telah menimbulkan kekhawatiran bahwa 2,3 juta penduduk Jalur Gaza akan terpaksa menuju ke selatan menuju Sinai.

Baca | Israel membagikan rekaman sebelum dan sesudah sebuah rumah sakit di Gaza: “Dindingnya tidak rusak”

Al-Sisi mengatakan: “Apa yang terjadi sekarang di Gaza adalah upaya untuk memaksa penduduk sipil menerima pengungsi dan bermigrasi ke Mesir, sesuatu yang tidak boleh diterima.”

Dia menambahkan, “Mesir menolak segala upaya untuk menyelesaikan masalah Palestina dengan cara militer atau dengan mengusir paksa warga Palestina dari tanah mereka, yang akan merugikan negara-negara di kawasan.”

Al-Sisi mengatakan bahwa rakyat Mesir “akan keluar dan melakukan protes dalam jumlah jutaan… jika mereka diminta melakukan hal tersebut” terhadap pengungsian warga Gaza ke Sinai.

Mengacu pada posisi Mesir, pejabat Hamas Osama Hamdan menyerukan, pada konferensi pers di Beirut, “untuk mendukung posisi ini dan mendukungnya secara populer dan resmi di dunia Arab karena ini mewakili perlindungan nyata bagi rakyat Palestina.”

READ  Dari musik hingga pendidikan wanita di Afghanistan: Apa yang dikatakan Taliban sejauh ini | berita Dunia

Baca | Pernyataan keras PBB mengenai evakuasi Israel di Gaza: Mungkin melanggar hukum internasional

Mesir prihatin dengan kurangnya keamanan di dekat perbatasannya dengan Gaza di timur laut Sinai, tempat Mesir menghadapi pemberontakan kelompok Islam yang meningkat sepuluh tahun lalu.

Al-Sisi mengatakan bahwa setiap perpindahan warga Palestina ke Sinai berarti “kita memindahkan gagasan perlawanan dan pertempuran dari Jalur Gaza ke Sinai, dan dengan demikian Sinai menjadi basis untuk melancarkan operasi melawan Israel.”

Yordania, yang berbatasan dengan Tepi Barat yang diduduki Israel dan menampung sebagian besar warga Palestina yang melarikan diri atau diusir dari rumah mereka setelah berdirinya Negara Israel, juga memperingatkan agar tidak memaksa warga Palestina meninggalkan tanah mereka.

Pembayaran bantuan

Mesir berusaha menyalurkan bantuan kemanusiaan melalui penyeberangan Rafah dengan Gaza, namun bantuan menumpuk di pihak Mesir karena Mesir mengatakan bahwa pemboman Israel di sisi Gaza telah membuat penyeberangan tersebut tidak dapat dioperasikan.

Dua sumber keamanan Mesir mengatakan bahwa meskipun Israel bersikap keras kepala, mereka mengidentifikasi pada Rabu malam lokasi-lokasi di Gaza di mana bantuan dapat dikirim, namun tidak menetapkan tanggal dimulainya operasi penyeberangan perbatasan dengan aman.

Amerika Serikat mengatakan pihaknya bekerja sama dengan Israel dalam rencana pengiriman bantuan, dan juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan mereka sedang mendekati kerangka kerja untuk rencana tersebut. Hal ini mungkin termasuk evakuasi beberapa pemegang paspor asing dari Gaza, namun para pejabat Mesir mengatakan hal ini harus dibarengi dengan pengiriman bantuan.

Dua sumber keamanan Mesir mengatakan bahwa perundingan tersebut tersendat, dan mereka menyalahkan sikap keras kepala Israel yang membiarkan penyeberangan tersebut beroperasi dengan aman. Israel mengatakan pihaknya mengebom Gaza untuk melenyapkan militan Hamas yang membantai warga sipil Israel awal bulan ini.

READ  Aturan visa baru Australia akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret, berikut yang perlu Anda ketahui

Komentar Sisi muncul setelah sebuah ledakan melanda sebuah rumah sakit di Jalur Gaza pada Selasa malam, menewaskan sejumlah besar warga Palestina dan memicu kemarahan baru di Timur Tengah dengan kedatangan Presiden AS Joe Biden di Israel.

Relawan yang menunggu di sisi Rafah Mesir melakukan salat jenazah bagi mereka yang tewas dalam ledakan tersebut.

Sisi dan para pemimpin Arab lainnya menarik diri dari pertemuan yang dijadwalkan dengan Biden sebagai protes terhadap ledakan tersebut dan apa yang mereka lihat sebagai bias Washington yang memihak Israel.

Israel membantah bertanggung jawab atas ledakan tersebut dan mengatakan hal itu disebabkan oleh kegagalan peluncuran rudal oleh gerakan Jihad Islam Palestina, yang menolak bertanggung jawab.

Koresponden Reuters mengatakan bahwa ratusan warga Mesir melakukan protes di pusat kota Kairo dan di kampus Universitas Kairo, dan televisi pemerintah menayangkan protes di tempat lain di negara tersebut.

Ketika truk polisi diparkir di dekatnya, para pengunjuk rasa meneriakkan, “Buka penyeberangan!” Dan “Rakyat menginginkan jatuhnya Israel!”

Pejabat Sindikat Mahmoud Kamel mengatakan di pusat kota Kairo, “Protes ini diorganisir oleh Sindikat Jurnalis… untuk mengungkapkan kecaman kami atas pembantaian, kejahatan perang dan genosida yang dilakukan oleh pasukan Zionis dan Pasukan Pertahanan Israel.”

Berita menarik! Hindustan Times sekarang ada di saluran WhatsApp Berlangganan hari ini dengan mengklik tautan dan ikuti terus berita terbaru! klik disini!

Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.