Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Monyet suka berlarian, dan Anda mungkin terkejut mengapa

Monyet suka berlarian, dan Anda mungkin terkejut mengapa

Para peneliti di Inggris telah menemukan bahwa, seperti halnya anak-anak dengan banyak gula dan ruang bebas untuk bermain, kera besar — ​​termasuk gorila, simpanse, dan orangutan — sengaja berputar-putar untuk membuat diri mereka pusing. Dengan menganalisis video monyet-monyet ini beraksi, para ilmuwan telah menyimpulkan bahwa sifat ini kemungkinan besar berasal dari nenek moyang kita yang sama. Menurut BBCPerilaku ini dapat membantu menjelaskan mengapa manusia berevolusi untuk ingin menjadi tinggi. di dalam Stadi Diposting di primata Oleh Adriano R. Lameira dan Marcus Perlman, penulis mencatat bahwa “kondisi mental yang berubah tampaknya menjadi kondisi universal manusia, baik secara historis maupun budaya,” dan bahwa “perilaku berputar dapat menghasilkan efek neurofisiologis serupa pada kera besar non-manusia.”

Lamira, seorang profesor psikologi, mengatakan kepada BBC bahwa temuan itu “memiliki konsekuensi dramatis terhadap cara kita berpikir tentang kemampuan kognitif dan kebutuhan emosional manusia modern”. Perelman adalah seorang ilmuwan kognitif dan profesor bahasa Inggris dan linguistik. Dia dan Lamira melihat 40 video yang menunjukkan berbagai monyet berlarian di atas tali. Primata cenderung mengalami tiga putaran pemintalan, masing-masing berlangsung sekitar lima setengah siklus, meskipun orangutan lebih banyak berputar daripada gorila. Monyet mencapai kecepatan yang sebanding dengan manusia yang berputar sambil menari, seperti penari balet dan pemain akrobat.

dalam sepotong untuk PercakapanPerlman mengatakan dia mulai bertanya-tanya tentang perilaku menggoda monyet setelah menonton video yang beredar di Kebun Binatang Calgary dari gorila Zola yang tampak menari sambil bermain di air. Perelman menulis bahwa “dorongan untuk berputar berasal dari kecenderungan umum untuk mencari dan mengubah pengalaman yang merangsang indera kita”. Namun, setelah mengamati bahwa manusia telah berevolusi untuk mencari kondisi perubahan yang lebih intens, Perelman menyimpulkan bahwa “bahkan putaran yang lembut pun membantu kita melihat dunia dalam cahaya yang berbeda.” (Baca lebih banyak kisah penemuan.)

READ  Pencitraan resolusi tinggi mengungkapkan fitur membingungkan jauh di bawah tanah