Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang dengan autisme mungkin memandang video game sebagai cara untuk mengatasi dampak negatif dan kelelahan akibat autisme

Orang dengan autisme mungkin memandang video game sebagai cara untuk mengatasi dampak negatif dan kelelahan akibat autisme

Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan mengapa banyak orang dengan spektrum autisme beralih ke video game sebagai hobi. Temuan baru menunjukkan bahwa individu dengan kondisi spektrum autisme dapat bermain video game untuk melarikan diri dari kenyataan, khususnya melarikan diri dari penekanan diri ketika mengalami suasana hati negatif dan melarikan diri dari ekspansi diri ketika mengalami suasana hati yang positif.

Studi yang muncul di jurnal komputer dalam perilaku manusiaMenambah pengetahuan yang ada tentang tujuan video game bagi penyandang autis.

Para penulis studi baru mendefinisikan pelarian sebagai “tindakan mengalihkan fokus perhatian dari realitas yang tidak menyenangkan ke realitas yang tidak nyata dan menyenangkan.” Penelitian ini meneliti dua jenis pelarian, self-suppression dan self-expansion.

Gaya melarikan diri menekan diri mengacu pada “terlibat dalam aktivitas, termasuk bermain game, untuk menekan emosi negatif, dianggap sebagai strategi penghindaran ketidaknyamanan yang terkait dengan pengaruh negatif (Stenseng et al. , 2012Dan 2021). “Penerbangan perluasan diri” memfasilitasi otonomi, kompetensi, hubungan… dan partisipasi otonom yang harmonis.

Penelitian telah menemukan bahwa mereka yang memiliki kondisi spektrum autisme tampaknya tertarik pada video game sebagai kesempatan untuk melarikan diri dan kesempatan untuk mengontrol. Selain itu, bermain video game dapat berfungsi sebagai latihan interpersonal yang interaktif ketika mereka dengan kondisi spektrum autisme bermain secara kooperatif. Anna Peskovska dan rekannya bertujuan untuk menyelidiki motivasi positif dan negatif untuk video game pada individu dengan kondisi spektrum autisme.

Peserta direkrut dari masyarakat neurodiversity di Polandia. Peserta diharuskan untuk didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme, berusia di atas 18 tahun dan bermain video game setidaknya satu jam per minggu. Seratus delapan puluh sembilan orang memenuhi kriteria dan telah setuju untuk berpartisipasi.

READ  Sudah dua bulan. Mengapa NASA tidak bisa membuka wadah sampel asteroid?

Peserta mengukur pelarian, motivasi bermain, kelelahan autis, hasil afektif (ukuran suasana hati yang khas), dan nada hedonis (kemampuan untuk mengalami kegembiraan). Analisis statistik dari data ini mengungkapkan bahwa mereka yang memiliki pengaruh negatif tingkat tinggi atau kelelahan autis lebih cenderung bermain video game karena alasan menekan diri sendiri. Selain itu, perilaku berulang, penurunan fungsi kognitif dan motorik, kegagalan untuk merawat diri sendiri, dan perilaku yang ditujukan untuk menghindari emosi semuanya terkait dengan motivasi menekan diri sendiri untuk bermain game.

Mereka yang mendapat skor tinggi dalam ukuran nada hedonis (atau seberapa baik mereka dapat mengalami kegembiraan) cenderung melaporkan bahwa ekspansi diri adalah alasan di balik usaha video game mereka. Ekspansi diri sebagai motivator video game juga terkait dengan keinginan untuk menguasai.

Keterbatasan yang diakui termasuk kurangnya kelompok kontrol. Dengan demikian, kami tidak dapat menyimpulkan bahwa temuan ini unik untuk memainkan kondisi spektrum atau autisme. Selain itu, penelitian ini melibatkan lebih banyak perempuan (105) daripada laki-laki (50) atau orang non-biner (34), dan dengan demikian, kami tidak dapat mengetahui apakah jenis kelamin berpengaruh pada hasil.

Terlepas dari kekhawatiran ini, tim peneliti merasa pekerjaan mereka telah menjadi tambahan yang berarti untuk apa yang diketahui tentang motivasi bermain game dan kondisi spektrum autisme. Memahami apa yang mungkin memotivasi seseorang dengan autisme untuk menghabiskan waktu dengan video game dapat membantu para praktisi menentukan apakah game digunakan untuk mengatasi tantangan yang dapat diatasi dan diatasi dalam lingkungan terapeutik.

mempelajari, “Penentu eskapisme pada gamer video dewasa dengan kondisi spektrum autisme: Peran pengaruh, kelelahan autis, dan motivasi bermain.Ditulis oleh Anna Peskovska, Thomas Jusior, Francesek Stefanik, dan Barbara Wiszek.

READ  Dinosaurus baru ditemukan beberapa dekade setelah tulang ditemukan