Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Orang India dan Amerika yang kaya menuntut “Visa Emas” untuk Portugal karena sedang mempertimbangkan rencana penghapusan

Orang India dan Amerika yang kaya menuntut “Visa Emas” untuk Portugal karena sedang mempertimbangkan rencana penghapusan

Program visa tunai Portugal atau “visa emas” yang pernah menarik banyak orang asing kaya seperti Madonna, mungkin akan segera berakhir. Pengumuman baru-baru ini tentang pencabutan kebijakan menimbulkan banyak minat. Pada November, investasi melonjak hingga 40 persen, menurut data dari badan imigrasi dan perbatasan Portugal, SEF.

Perdana menteri negara itu, Antonio Costa, baru-baru ini mengatakan bahwa negara sedang mempertimbangkan untuk menghapus Program Residensi oleh Investasi (RIP) yang populer dan dikritik.

tonton | WION Fineprint | Portugal sedang mempertimbangkan menangguhkan “visa emas”

Dia mengatakan bahwa program tersebut mungkin telah “melakukan tugas yang harus dilakukan”, dan bahwa “tidak lagi dibenarkan untuk mempertahankannya”.

Visa Fastrack untuk warga negara non-Uni Eropa memerlukan investasi minimal €500.000 (INR 4,35 crore atau $527.222) di real estat, melakukan investasi modal atau penciptaan lapangan kerja.

Majalah Forbes melaporkan bahwa di antara pelamar pertama adalah warga negara AS dan China. Dilaporkan, pelamar Amerika yang kaya siap untuk melampaui pelamar Cina. Selain itu, orang kaya berasal dari Brasil, Afrika Selatan, dan India.

Menurut laporan Standar Bisnis, sejak Januari 2021, lebih dari 50 orang India yang sangat kaya telah menginvestasikan antara 350.000 hingga 600.000 euro di apartemen di ibu kota Portugal, Lisbon, dan kota-kota lain untuk mendapatkan apa yang disebut visa emas.

Pada Juli 2022, menurut Portugis Foreign Service and Border Service (SEF), investasi dari program tersebut dari 3,7 juta dolar AS menjadi 8,2 juta dolar AS tercatat selama bulan yang sama tahun 2021. Secara total, program tersebut telah mengumpulkan investasi senilai 6,8 miliar dolar dari orang asing.

Uni Eropa menganggap skema ini sebagai risiko pencucian uang. Selain itu, menurut Times, skema tersebut juga disalahkan karena membuat harga lokal keluar dari pasar perumahan.

READ  KTT Organisasi Kerjasama Shanghai 2021: ekstremisme adalah tantangan besar; PM Modi mengutip Afghanistan pada pertemuan SCO | berita india

(dengan masukan dari lembaga)

Bisakah kamu Tulis sekarang untuk wionews.com Dan menjadi bagian dari masyarakat. Bagikan cerita dan pendapat Anda dengan kami disini.