Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakar Boeing mengklaim MH370 'dikuburkan di palung laut oleh pilot'

Pakar Boeing mengklaim MH370 'dikuburkan di palung laut oleh pilot'

Pakar penerbangan tersebut menyampaikan kekhawatirannya tentang penambahan yang “tidak biasa” pada rencana penerbangan

Sepuluh tahun setelah hilangnya Malaysia Airlines Penerbangan MH370, sebuah teori baru muncul. Simon Hardy, seorang pilot Boeing 777 asal Inggris, berpendapat bahwa dokumentasi penerbangan sebelum keberangkatan menunjukkan adanya tindakan yang disengaja. Perubahan pada menit-menit terakhir pada manifes kargo, termasuk tambahan bahan bakar dan oksigen, diyakini dapat mengindikasikan bahwa Kapten Zahari Ahmad Shah berencana untuk menjatuhkan pesawat tersebut. Independen tersebut.

Mr Hardie, yang bekerja dengan Biro Keselamatan Transportasi Australia selama penelitian pada tahun 2015, mengatakan kepada The Sun: “Merupakan suatu kebetulan yang aneh bahwa tugas teknik terakhir yang dilakukan sebelum dilupakan adalah meningkatkan oksigen untuk awak yang hanya dimaksudkan untuk untuk kendaraan itu.” “Kokpit, bukan awak kabin.”

Pakar penerbangan tersebut menyampaikan kekhawatirannya tentang penambahan yang “tidak biasa” pada rencana penerbangan tersebut, dan mempertanyakan apakah penambahan tersebut mematuhi protokol yang tepat.

Pak Hardy mengatakan sayap yang ditemukan di Pulau Reunion menandakan pilot aktif hingga akhir penerbangan. “Kalau penutupnya turun, berarti ada bahan bakar cair, berarti ada yang menggerakkan tuas dan itu ada yang tahu apa itu,” dia berkata. “Semuanya mengarah pada skenario yang sama.”

Pak Hardy menyarankan perencanaan yang matang oleh pilot. Diyakini tujuan pilot tersebut adalah menghindari meninggalkan noda bahan bakar di permukaan laut, sehingga sulit menemukan tempat peristirahatan terakhir.

Mirip dengan teori lain, Hardy berpendapat bahwa pilot sengaja menurunkan tekanan kabin agar penumpang tidak sadarkan diri sebelum memutar balik dan menabrakkan pesawat. Dengan memanfaatkan “bukti satelit”, Hardy yakin dia telah menemukan pesawat yang hilang – di luar area pencarian resmi – di dalam Geelvink Rift Zone, sebuah parit bawah air yang luas di selatan Samudera Hindia.

READ  “Gurun berubah menjadi laut”: Korban banjir di Libya timur menceritakan kengerian | Berita krisis kemanusiaan

Menyusul minat baru terhadap misteri MH370, pemerintah Malaysia mengumumkan pada tanggal 3 Maret bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk melanjutkan pencarian. Ocean Infinity, yang berbasis di Texas, telah mengusulkan kesepakatan “tanpa biaya” untuk menemukan pesawat yang hilang pada tahun 2014.