Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan: Gereja dirusak di Jaranwala setelah sebuah keluarga Kristen dituduh melakukan penistaan ​​agama

Pakistan: Gereja dirusak di Jaranwala setelah sebuah keluarga Kristen dituduh melakukan penistaan ​​agama

New Delhi,Tanggal pembaruan: 16 Agustus 2023, 16:56 IST

Sejumlah gereja dirusak dan permukiman Kristen di sekitarnya dijarah di Faisalabad, Pakistan, setelah sebuah keluarga Kristen dituduh melakukan penistaan ​​agama.

Kecelakaan itu terjadi pada hari Rabu di distrik Garanwala di Faisalabad. Muslim lokal marah setelah seorang pria Kristen, yang bekerja sebagai pembersih, membuat pernyataan yang menghina Alquran. Tidak hanya rumahnya yang dihancurkan, massa juga merusak gereja dan pemukiman Kristen lainnya di kawasan itu.

Video di media sosial menunjukkan kerumunan yang hiruk pikuk memanjat ke atas gereja dan menendang Salib Suci sebagai simbol penghormatan bagi umat Kristiani.

Beberapa video juga menunjukkan ulama Muslim menghasut massa untuk memobilisasi jika polisi gagal menindak para “penghujat”.

Menurut sebuah laporan di surat kabar Dawn, Kepala Polisi Punjab Usman Anwar mengatakan mereka sedang bernegosiasi dengan para pengunjuk rasa dan daerah tersebut telah ditutup. Namun, warga Kristen setempat mengeluhkan polisi yang hanya diam sebagai penonton saat rumah mereka digeledah.

Polisi telah mendaftarkan Laporan Informasi Pertama (FIR) terhadap pria Kristen yang didakwa berdasarkan Bagian 295B (penodaan, dll., dari Al-Qur’an) dan 295C (penggunaan perkataan yang menghina, dll., sehubungan dengan Nabi Suci) dari Pakistan KUHP, lapor Don.

“Ada jalur sempit [in the area] “Di mana ada dua kapel hingga tiga gereja marla dan ada satu gereja utama… mereka merusak sebagian gereja,” kata Kapolres Osman Anwar kepada Fajar.

Beralih ke X (sebelumnya Twitter), Uskup Agung Gereja Pakistan Azad Marshall mengatakan bahwa Alkitab telah dinodai dan umat Kristen disiksa dan dilecehkan, setelah mereka “dituduh melanggar Al-Quran.”

Uskup Marshall berkata, “Kami memohon keadilan dan tindakan oleh penegak hukum dan mereka yang mengatur keadilan dan keselamatan semua warga negara untuk segera campur tangan dan meyakinkan kami bahwa hidup kami berharga di negara kami yang baru saja merayakan kemerdekaan dan kebebasan.”

READ  Gabriel Attal menjadi Perdana Menteri Prancis termuda dan gay pertama: siapa dia? | berita Dunia

Mantan Senator Afrasiab Khattak berkata, “Ini tercela. Negara Pakistan telah gagal memberikan keamanan tempat ibadah bagi mereka yang mengikuti agama selain Islam. Impunitas atas kejahatan yang dilakukan atas nama agama telah memberanikan diri bagi para ekstremis dan teroris. Ini telah membawa pelaku ‘ditahan’.”

diedit oleh:

Manisha Pandey

Diposting di:

16 Agustus 2023