Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para astronom mengidentifikasi exoplanet yang paling reflektif

Para astronom mengidentifikasi exoplanet yang paling reflektif

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

Kantor berita yang terhormat

Koreksi

Planet ekstrasurya seukuran Neptunus LTT9779b memantulkan 80 persen cahaya yang dipancarkan oleh bintangnya, menurut Khufu.

Dunia yang panas dan panas di mana tetesan hujan awan metalik dari titanium adalah planet paling reflektif yang pernah dilihat di luar tata surya kita, kata para astronom.

Dunia aneh ini, lebih dari 260 tahun cahaya dari Bumi, memantulkan 80 persen cahaya dari bintang induknya, menurut pengamatan baru dari Teleskop Antariksa Khufu Eropa untuk Eksplorasi Planet Eksoplanet.

Ini menjadikannya planet ekstrasurya pertama seterang Venus, yang merupakan objek paling terang di langit malam kita selain Bulan.

Pertama kali ditemukan pada tahun 2020, sebuah planet berukuran Neptunus bernama LTT9779b mengorbit bintangnya hanya dalam waktu 19 jam.

Karena jaraknya yang sangat dekat, sisi planet yang menghadap bintangnya bersuhu 2.000 derajat Celcius, yang terlalu panas untuk membentuk awan.

Namun, LTT9779b tampaknya memilikinya.

“Itu benar-benar sebuah misteri,” kata Vivian Parmentier, seorang peneliti di Observatorium Côte d’Azur Prancis dan salah satu penulis studi baru di jurnal tersebut. Astronomi dan astrofisika.

Para peneliti kemudian “menyadari bahwa kita harus memikirkan pembentukan awan dengan cara yang sama seperti kondensasi terbentuk di pancuran setelah mandi air panas,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Seperti air panas yang mengalir di pancuran, aliran logam dan silikat yang menghanguskan — bahan pembuat kaca — menjenuhkan atmosfer LTT9779b hingga terbentuk awan metalik, katanya.

Ini adalah kesan seorang seniman tentang sebuah planet ekstrasurya, LTT9779b, yang mengorbit bintang induknya. Planet ini berukuran sebesar Neptunus dan memantulkan 80% cahaya yang menyinari planet tersebut, menjadikannya “cermin” terbesar di alam semesta. Luminositas ini terdeteksi oleh pengukuran rinci yang dilakukan oleh Khufu dari Badan Antariksa Eropa (ESA) terhadap jumlah cahaya yang berasal dari sistem bintang planet tersebut. Karena planet memantulkan kembali cahaya bintang kepada kita, jumlah cahaya yang mencapai instrumen Khufu sedikit berkurang saat planet menghilang dari pandangan di belakang bintangnya. Penurunan kecil ini dapat diukur berkat presisi tinggi dari detektor. Kredit: ESA

Selamat dari “Gurun Neptunus”

Planet, yang berukuran sekitar lima kali ukuran Bumi, adalah planet yang ganjil dalam hal lain.

READ  SpaceX Falcon 9 diluncurkan untuk pertama kalinya dalam sembilan minggu

Satu-satunya planet ekstrasurya yang sebelumnya ditemukan mengorbit bintangnya dalam waktu kurang dari 24 jam adalah raksasa gas yang 10 kali lebih besar dari Bumi – atau planet berbatu setengah ukurannya.

Tapi LTT9779b tinggal di daerah yang disebut “Gurun Neptunus”, di mana seharusnya tidak ada planet seukurannya.

“Itu adalah planet yang seharusnya tidak ada,” kata Parmentier.

“Kami memperkirakan planet seperti ini atmosfernya akan tertiup angin oleh bintangnya, meninggalkan batuan tandus.”

Menurut Maximilian Guenther, ilmuwan proyek Khufu ESA, awan metalik planet ini “bekerja seperti cermin”, memantulkan cahaya dan mencegah atmosfer tertiup angin.

“Ini seperti perisai, seperti di film Star Trek lama, di mana mereka memiliki perisai di sekitar kapal mereka,” katanya kepada AFP.

Dia menambahkan bahwa penelitian menandai “tonggak utama” karena menunjukkan bagaimana planet seukuran Neptunus dapat bertahan hidup di gurun Neptunus.

Teleskop Antariksa Khufu Badan Antariksa Eropa diluncurkan ke orbit Bumi pada 2019 dalam misi menjelajahi planet-planet yang ditemukan di luar tata surya kita.

Mengukur reflektifitas LTT9779b dengan membandingkan cahaya sebelum dan sesudah eksoplanet menghilang di balik bintangnya.

informasi lebih lanjut:
S. Hoyer et al, Albedo LTT 9779 b yang sangat tinggi diungkapkan oleh CHEOPS, Astronomi dan astrofisika (2023). DOI: 10.1051/0004-6361/202346117

Informasi jurnal:
Astronomi dan astrofisika