Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan memperkirakan kapan peristiwa kepunahan “triple whammy” akan memusnahkan manusia dan sebagian besar kehidupan di Bumi

Para ilmuwan memperkirakan kapan peristiwa kepunahan akan terjadi

Para ahli memperingatkan bahwa umat manusia tidak akan bertahan selamanya

Para ahli telah mengeluarkan keputusan mereka mengenai kapan umat manusia akan musnah, dan apa yang akan menyebabkan peristiwa kepunahan massal.

Kita telah diperingatkan selama bertahun-tahun tentang dampak pemanasan global terhadap kelangsungan hidup umat manusia, karena kenaikan suhu menyebabkan kekhawatiran mengenai pasokan pangan global, naiknya permukaan air laut, dan wilayah di planet ini menjadi terlalu panas untuk ditinggali.

Bahkan pada usia 97 tahun, Sir David Attenborough membuat “permohonan terakhir yang mendesak” kepada semua orang terkait dengan kelangsungan hidup umat manusia.

Para ahli ilmiah juga memperbarui jam kiamat yang terdengar seperti apokaliptik setiap tahunnya. Hal ini menunjukkan kepada kita betapa dekatnya umat manusia dengan penderitaan akibat bencana global yang disebabkan oleh diri kita sendiri, karena dunia saat ini “sangat tidak stabil.”

Kini, model iklim superkomputer pertama untuk masa depan telah diluncurkan diam Diterbitkan di Ilmu Pengetahuan Alam Bumi Dipimpin oleh Universitas Bristol.

Hal ini tidak cocok untuk dibaca, karena Bumi akan menjadi benua super yang sangat panas, kering, dan sebagian besar tidak dapat dihuni, dengan seluruh massa Bumi siap untuk melebur menjadi satu daratan raksasa.

Hal ini akan menciptakan dunia dengan lebih banyak letusan gunung berapi yang mengeluarkan karbon dioksida (CO2) dalam jumlah besar ke atmosfer; Semakin memanaskan planet ini. Matahari juga diperkirakan akan menjadi lebih panas dan terang di langit sehingga menyebabkan bumi menjadi lebih hangat dibandingkan sekarang, dengan suhu rata-rata mencapai antara 40 dan 50 derajat Celcius.

Bentang alam terpencil dapat ditemukan di mana-mana (Getty Stock Images)

Bentang alam terpencil dapat ditemukan di mana-mana (Getty Stock Images)

READ  Wahana antariksa DAVINCI NASA terjun ke atmosfer neraka Venus

Penulis utama studi tahun 2023, Dr Alexander Farnsworth, peneliti senior di Universitas Bristol, mengatakan: “Superbenua yang baru muncul akan secara efektif menciptakan tiga dampak buruk, termasuk efek benua, matahari yang lebih panas, dan lebih banyak karbon dioksida di atmosfer. atmosfer. Sebagian besar planet ini.

“Akibatnya adalah lingkungan yang sangat tidak bersahabat, tidak ada sumber makanan dan air bagi mamalia. Suhu yang berkisar antara 40 hingga 50 derajat Celcius, dan bahkan suhu ekstrem harian yang lebih besar, ditambah dengan tingkat kelembapan yang tinggi, pada akhirnya akan menentukan nasib kita.”

“Manusia – bersama dengan banyak spesies lainnya – akan mati karena ketidakmampuan mereka mengeluarkan panas melalui keringat, yang mendinginkan tubuh mereka.”

Tanah retak karena suhu hangat (Getty Stock Images)

Tanah retak karena suhu hangat (Getty Stock Images)

Studi tersebut menemukan bahwa meskipun umat manusia berhenti menggunakan bahan bakar fosil saat ini, tidak ada yang dapat menghentikan peristiwa kepunahan. Oleh karena itu, bahkan jika umat manusia bertahan sampai peristiwa tersebut terjadi, kita berbicara tentang pemusnahan total.

Satu-satunya anugrah adalah hal ini diperkirakan akan terjadi dalam 250 juta tahun.

Rekan penulis Dr Eunice Lu, Peneliti Perubahan Iklim dan Kesehatan di Universitas Bristol, mengatakan: “Sangat penting bagi kita untuk tidak melupakan krisis iklim saat ini, yang merupakan akibat dari emisi gas rumah kaca yang dilakukan oleh manusia.

Bumi dengan benua super tandus (Getty Images)

Bumi dengan benua super tandus (Getty Images)

“Meskipun kita memperkirakan planet ini tidak dapat dihuni lagi dalam 250 juta tahun mendatang, saat ini kita sudah melihat panas ekstrem yang membahayakan kesehatan manusia. Oleh karena itu, penting untuk mencapai emisi nol bersih sesegera mungkin.”

Profesor Benjamin Mills dari Universitas Leeds berkata: “Kami memperkirakan karbon dioksida dapat meningkat dari sekitar 400 bagian per juta (ppm) saat ini menjadi lebih dari 600 ppm jutaan tahun di masa depan bahan bakar, jika tidak, kita akan melihat angka-angka ini lebih cepat.

READ  Dinosaurus predator terbesar di Eropa ditemukan di Isle of Wight

Tidak semua kehidupan akan punah, namun ini merupakan kabar buruk bagi mamalia secara umum.

Kredit gambar unggulan: Getty Stock Images

Topik: Lingkungan, Sains, Luar Angkasa, Virus, Berita Dunia, Pemanasan Global