Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA mengungkapkan asteroid besar seukuran Big Ben di London yang akan melewati Bumi besok dengan kecepatan 29.000 mil per jam

NASA mengungkapkan asteroid besar seukuran Big Ben di London yang akan melewati Bumi besok dengan kecepatan 29.000 mil per jam

Sebuah asteroid besar seukuran Big Ben London akan melewati Bumi besok dengan kecepatan luar biasa hingga 29.000 mil per jam, menurut NASA.

  • NASA telah mengungkapkan bahwa asteroid besar akan datang dalam jarak 3,4 juta mil dari Bumi
  • Badan antariksa mengklasifikasikannya sebagai “dekat Bumi” dan mengatakan itu “sangat berbahaya.”

Gagasan asteroid seukuran Big Ben di London mungkin tampak di luar plot film fiksi ilmiah terbaru.

Tapi itu akan menjadi kenyataan besok, ketika sebuah batu luar angkasa akan jatuh 3,4 juta mil dari Bumi.

Meskipun ini mungkin tampak jauh, NASA mengklasifikasikannya sebagai pendekatan “dekat Bumi”, dan bahkan mengatakan bahwa asteroid ini “berpotensi berbahaya”.

Asteroid itu diberi nama “2023 JD2”, dan diperkirakan berdiameter 360 kaki (110 meter).

Singkatnya, itu lebih besar dari Big Ben di London dan Patung Liberty di New York, yang masing-masing berukuran 315 kaki (96 meter) dan 305 kaki (93 meter).

Apa itu asteroid “berbahaya”?

Asteroid yang berpotensi berbahaya adalah asteroid yang orbitnya dekat dengan Bumi di dekat 0,05AU (sekitar 7,5 juta km).

Diameternya juga setidaknya 100 meter (300 kaki).

Persatuan Astronomi Internasional mengklaim bahwa ada sekitar 1.500 asteroid yang berpotensi berbahaya.

Meski belum berbahaya bagi Bumi, asteroid sebesar ini berpotensi menimbulkan malapetaka jika mendarat di planet kita, terutama di daerah padat penduduk.

Diyakini bahwa seseorang menyerang Bumi setiap 200-300 tahun sekali.

Asteroid akan mendekati titik terdekatnya ke Bumi besok pukul 19:52 GMT.

Pada titik itu, jaraknya sekitar 0,03 meter (3,4 juta mil) dari kita, dan melaju dengan kecepatan 29.000 mil per jam, menurut NASA.

NASA menjelaskan bahwa “objek dekat Bumi adalah asteroid dan komet dengan orbit yang membawanya dalam jarak 120 juta mil (195 juta kilometer) dari matahari, yang berarti mereka dapat mengorbit di sekitar orbit Bumi.”

Kebanyakan NEO adalah asteroid yang ukurannya berkisar dari sekitar 10 kaki (beberapa meter) hingga hampir 25 mil (40 kilometer).

Meski kemungkinan asteroid ini menabrak Bumi sangat rendah, NASA tidak mengesampingkan risiko asteroid menabrak Bumi dalam waktu dekat.

NASA menemukan sekitar 30 objek dekat Bumi (NEO) baru setiap minggu, dan pada awal 2019 mereka menemukan total lebih dari 19.000 objek.

Namun, badan antariksa memperingatkan bahwa katalog NEO tidak lengkap, yang berarti dampak tak terduga dapat terjadi “kapan saja”.

NASA menjelaskan: “Para ahli memperkirakan bahwa dampak dari objek seukuran yang meledak di Chelyabinsk, Rusia, pada tahun 2013 – sebesar 55 kaki (17 meter) – terjadi sekali atau dua kali dalam satu abad.

Dampak tubuh yang lebih besar diharapkan lebih jarang (dalam skala abad hingga ribuan tahun).

“Namun, karena katalog NEO saat ini belum lengkap, dampak tak terduga seperti peristiwa Chelyabinsk dapat terjadi kapan saja.”

Untuk membantu mempersiapkan dampak seperti itu, NASA baru-baru ini meluncurkan misi “pertahanan planet” pertamanya untuk membelokkan asteroid 6,8 ​​juta mil dari Bumi.

Sebuah pesawat ruang angkasa kecil berhasil membelokkan batu ruang angkasa dengan menabraknya sebagai bagian dari misi Double Asteroid Redirection Test (DART).

Sasaran pesawat itu adalah bulan yang disebut Dimorphos yang mengorbit asteroid induknya, Didymos.

Pada tanggal 26 September, DART melonjak 15.000 mph (24.000 km/jam) menuju Dimorphos untuk mendorongnya keluar dari orbit.

Dan pada 1 Maret 2023, NASA mengonfirmasi bahwa misi tersebut sukses luar biasa.

Satelit seukuran lemari es itu berhasil memangkas 33 menit dari orbit asteroid selebar 520 kaki – hampir lima kali lebih banyak dari yang diharapkan, menurut Christina Thomas dan rekan-rekannya di Northern Arizona University.

‘Untuk melayani sebagai pembuktian konsep teknologi tabrakan kinetik untuk pertahanan planet, DART perlu menunjukkan bahwa asteroid dapat ditargetkan selama pertemuan kecepatan tinggi dan bahwa orbit target dapat diubah,’ mereka menyimpulkan.

DART telah berhasil melakukan keduanya.

Alat interaktif NASA memungkinkan pengguna untuk mengikuti perlombaan asteroid menuju Bumi

Awal bulan ini, NASA memperingatkan bahwa asteroid penghancur kota seukuran Menara Miring Pisa dapat menabrak Bumi hanya dalam waktu 20 tahun.

Ini terjadi hanya dua bulan setelah batu luar angkasa lain – yang berukuran bus London – menjadi yang keempat paling dekat dengan planet kita.

Kabar baiknya adalah bahwa Badan Antariksa AS, bersama dengan para ilmuwan di seluruh dunia, sedang memantau potensi asteroid — dan berita yang lebih baik lagi adalah Anda juga dapat melakukannya dengan ini Alat interaktif.

READ  Astronot Apollo 17 mengumpulkan bebatuan yang mengungkap usia Bulan sebenarnya

Menampilkan lima rute terdekat berikutnya ke Bumi, dimulai dengan FV4 2020 dalam tiga hari.

Objek selebar 100 kaki (30 meter) itu diperkirakan akan melewati planet kita pada jarak sekitar 4,1 juta mil (6,7 juta kilometer).

Baca selengkapnya di sini